sunshine

radhi tu billahi rabba wabil islami dina wabi muhammadin nabiyya warasula

Ujub Bukan Sifat Daei September 27, 2011

Filed under: ~tazkeerah~ — nurjannahsunshine @ 11:47 am
Tags: , ,

Assalamualaikum wbt.

Salam penuh homey dari Malaysia.  😀

Tinggal 3 minggu saja lagi sebelum saya kembali ke Brighton,  tanah di belahan bumi yang menjadi angan2 saya untuk menjejakkan kaki selama ini. Alhamdulillah setahun di sana semua baik2 saja. Banyak sekali bantuan2 dan tarbiyah2 Allah yang dihujankan ke atas saya. Terasa diri makin dewasa bila sentiasa mampu berbuat sesuatu dengan keputusan sendiri (dan petunjuk Allah). Alhamdulillah2. 🙂

 

Menjadi daei

Saya pernah dahulu sangat takut hendak menggunakan perkataan ‘daei’. Rasa tak cocok dipanggil daei (walaupun perkataan itu dituju umum dan kebetulan saya berada di kelompok yang mendengar) – automatik saraf2 tubuh membeku malu kerana tahu sangat2 tak layak dengan panggilan itu.

Kata daei itu datang dengan satu tanggungjawab dan komitmen yang amat besar, jika sungguh2 memahami dan melaksanakannya.

Menjadi daei – iaitu penyeru/pengundang kepada Allah – yang tulus, sangat2 menuntut supaya seseorang individu memperhatikan segala aspek dalam dirinya. Baik tutur kata, penampilan, lintasan hati, kebersihan, penggunaan masa dsb.

Kerana produk yang luar biasa canggih, harus dipromosikan dengan cemerlang. Lihat saja kebanyakan produk, iklan mereka terpampang sana sini, berhiaskan seorang duta yang terpercaya yang menceritakan tentang keistimewaan produk tersebut. Mahukah orang memberikan perhatian kepada sesuatu yang iklannya buruk kata2, dan hodoh hiasan sekalipun produk tersebut hakikatnya terlalu mampu memukau mata?

Begitulah Islam, agama yang syumul ini. Agama yang sempurna dan direka bentuk khas supaya dekat dengan fitrah setiap manusia. Jadi, penyeru2 agama ini khususnya harus berakhlak Islami supaya menjadi orang2 yang dekat di hati ummat. Dan dalam memiliki akhlak Islami, antara penyakit jiwa yang sangat berbahaya yang harus mula2 dikikis adalah sifat ujub.

Saya cukup terpesona dengan kisah Dua Telaga kupasan Salim A. Fillah dalam buku Dalam Dekapan Ukhuwah yang berjaya mempotretkan bagaimana sifat ujub itu.

Ayuh soroti kisah tersebut.

 

Dua telaga

Telaga itu luas, sebentang Ailah di Syam hingga San’a di Yaman. Di tepi telaga itu berdiri seorang lelaki. Rambutnya hitam, disisir rapi sepapak daun telinga. Dia menoleh dengan segenap tubuhnya, menghadap hadirin dengan sepenuh dirinya. Dia memanggil2. Seruannya merindu dan merdu. “Mahabban ayuhal insan! Silakan mendekat, silakan minum!”

 

Senyumnya melebar, hingga otot di hujung matanya berkerut dan gigi putihnya tampak. Dari sela gigi itu terpancar cahaya. Mata hitamnya yang bercelak dan berbulu lentik mengedip bahagia setiap kali menyambut lelaki dan wanita yang bersinar pada bekas2 wudhu mereka.

 

Tapi di antara alisnya yang tebal dan nyaris bertaut itu, ada rona merah dan urat yang membiru tiap kali beberapa manusia dihalau dari telaganya. Dia akan diam sejenak. Wibawa dan akhlaknya terasa semerbak. Lalu dia berbicara penuh cinta, dengan mata berkaca2.

“Ya Rabb.” Serunya sendu, “mereka sebahagian dariku! Mereka ummatku!”

Ada suara menjawab, “Engkau tidak tahu apa yang mereka lakukan sepeninggalanmu!”

 

Air telaga itu menebar wangian yang lebih harum dari kasturi. Rasanya lebih lembut dari susu, lebih manis dari madu, dan lebih sejuk dari salju. Di telaga itu, bertebar kilauan sebanyak bilangan bintang di langit. Dengan air telaga itulah si lelaki memberi minum mereka yang kehausan, menyejukkan mereka yang kehangatan. Wajahnya berseri tiap kali ummatnya menghampiri. Dia berduka jika dari telaganya ada yang dihalau pergi.

 

Telagi itu sebentang Ailah di Syam hingga San’a di Yaman. Tapi ia tak terletak di dunia ini. Telaga itu al-Kauthar. Lelaki itu Muhammad saw. Namanya terpuji di langit dan di bumi.

 

 

Telaga lain yang lebih kecil, konon pernah ada di dalam sebuah hutan di Yunani. Dan ke telaga itu, setiap pagi seorang lelaki berkunjung. Dia berlutut di tepinya, mengagumi bayangannya yang terpantul di permukaan. Dia memang tampan. Garis dan lekuk parasnya terpahat sempurna. Matanya berkilau. Alis hitam dan jambang di wajahnya berbaris rapi, menjadi kontras yang menegaskan kulit putihnya.

 

Lelaki itu, kita tahu namanya sebagai Narcissus. Dia tak pernah berani menjamah air telaga. Dia takut bayang indah yang dicintainya pudar ditelan riak air. Kononnya, dia dikutuk oleh Echo, seorang wanita yang telah dia tolak cintanya. Dia terkutuk kerana mahu dicintai tanpa dapat disentuh, tanpa dapat dirasakan, tanpa dapat dimiliki. Echo meneriakkan laknatnya di sebuah lembah, menjadi gema yang kini diistilahkan dengan namanya.

 

Maka di tepi telaga itu Narcissus selalu terpana dan terpesona. Wajah dalam air telaga itu mengalihkan dunianya. Dia lupa kepada segala hajat hidupnya. Semakin hari tubuhnya makin melemah, hingga satu hari dia jatuh dan tenggelam. Alkisah, di tempat dia terbenam tumbuh sekuntum bunga. Orang2 menyebut bunga itu, narcissus.

 

Tamat.

 

Tetapi Paulo Coelho punya tambahan lain untuk kisah Narcissus. Dalam karyanya The Alchemist, tragika lelaki yang jatuh cinta pada dirinya sendiri itu diakhiri dengan lebih memikat. Konon, setelah kematian Narcissus, pari2 hutan datang ke telaga. Airnya telah berubah dari jernih dan tawar menjadi semasin air mata.

 

“Mengapa kau menangis?” tanya pari2.

Telaga itu berkaca2. “Aku menangisi Narcissus,” katanya.

“Oh, tak hairanlah kau menangisi dia. Sebab semua penjuru hutan selalu mengaguminya, namun hanya kau yang dapat mentakjubi keindahannya dari dekat.”

“Oh, indahkah Narcissus?”

Pari2 hutan saling memandang. “Siapa yang lebih tahu berbanding dirimu? Di sisi kamulah setiap hari dia berlutut mengagumi keindahannya.”

Sejenak hening suasana.

“Aku menangisi Narcissus. Tapi tak pernah ku perhatikan bahawa dia indah. Aku menangis kerana, kini aku tidak dapat lagi memandang keindahanku sendiri yang terpantul di bola matanya tiap kali dia berlutut dekat denganku.”

 

… Sekian kisah 2 telaga…

 

Sahabat2 sekalian, setiap kita punya kecenderungan untuk menjadi Narcissus. Atau telaganya. Kita mencintai diri ini, menjadikannya pusat bagi segala yang kita perbuat dan semua yang kita ingin dapat. Kita berpayah2 agar ketika manusia menyebut nama kita, yang mereka rasakan adalah ketakjuban pada manusia paling mempersona. Kita mengerahkan segala daya agar tiap manusia yang bertemu kita merasa telah berjumpa dengan manusia paling sempurna.

 

Kisah Narcissus menginsafkan kita bahawa setinggi2 nilai yang kita peroleh dari sikap itu adalah ketidak mengertian dari yang jauh dan abainya orang dekat. Kita menuai sikap yang sama dari sesama, seperti apa yang kita tabur pada mereka. Dari jaraknya, pari2 memang takjub, namun dalam ketidaktahuan. Sementara telaga itu hanya menjadikan Narcissus sebagai sarana untuk mengagumi bayangannya sendiri. Persis sebagaimana Narcissus memperlakukannya. Pada dasarnya, tiap2 jiwa takjub pada dirinya sendiri.

 

 

Muhammad saw adalah peribadi yang dirindu dan dicinta kerana akhlaknya. Bagindalah seorang lelaki yang sesampai di syurga pun masih menjadikan diri pelayan bagi ummatnya. Terlalu istimewa manusia pilihan Allah itu. Dialah pemimpin yang adil, pejuang yang berani, sahabat yang mesra, jiran yang lemah lembut serta suami yang pengasih. Akhlaknya. Akhlaknya. Baginda berakhlak bukan kerana mahu dijadikan contoh teladan. Baginda berakhlak kerana Allah, dan kerana automatik daripada pengaplikasian semua ajaran Islam. Sungguh luar biasa kesannya.

 

Ujub bukan sifat daei

Dalam menjadi seorang daei, kita ingin kecintaan pada diri berhijrah pada cinta sesama mukmin. Dari Narcissus yang dongeng kita menuju Muhammad yang terabadi kukuh dalam sejarah. Menjadi peribadi pencipta ukhuwah, peribadi prajurit persaudaraan, pembawa kedamaian, dan beserta itu semua, peribadi penyampai kebenaran.

 

Ujub ini mainan hati yang sangat halus jarumnya. Tatkala ia menyucuk, sedikit pun tak terasa. Apabila tersedar, sudah terlalu dalam dan sakit untuk dicabut – lebih enak dibiar saja. Namun lama2 luka jadi bernanah dan memakan keping2 hati yang tersisa. Kasihan iman. Tak punya tempat lagi untuk bertakhta.

 

Ujub ringkasnya bermaksud kagum dengan diri sendiri. Ia merasa takjub pada diri sendiri apabila mengenang amal soleh dan kebaikan2 yang ia lakukan. Misalnya ia merasa kagum diri bila berupaya bangun di awal pagi untuk solat, bermurah hati untuk bersedekah, kuat kesabaran untuk berpuasa dsb.

Apakah ia lupa, segala kebaikan dan kekuatan yang ia punya adalah kerana rahmat Allah? Harus ingat, apabila kita mampu berbuat sesuatu amal, pertama2 yang harus terlintas bukanlah – aku mampu berbuat sedemikian kerana aku mencintai Allah. Tapi – Alhamdulillah, kerana cinta Allah kepada ku lah aku mampu berbuat sedemikian, dan kerana cinta Allah kepadaku lah yang mampu aku merasa kembali cinta kepadaNya.

 

Ujub boleh perlahan2 datang ketika kita berada dalam lingkungan manusia. Ketika iman sakit, maka hati terasa kosong dan sunyi. Jadi hiburannya hati adalah dengan memasukkan diri ke dalam kelompok ramai. Keramaianlah menjadi medan ujub beraksi. Maka jadilah kita berusaha untuk menonjolkan diri. Lebih parah, zaman ini, tidak perlu tunggu saling bertemu secara nyata, dunia maya saja terhampar luas untuk menunjukkan segala apa yang kita ada dan berbangga2 dengannya.

 

Maka perhatikanlah diri kita. Ketika melihat foto yang jika didalamnya punya ribuan muka sekalipun, muka sendiri juga yang kita cari.

Maka telitilah perbuatan kita. Ketika melayangkan kata2 pesanan buat sahabat2, kita mengagumi susunan kata sendiri. Hingga yang kita kenang2 bukannya pesan buat diri sendiri supaya menghidupkan apa yang kita katakan, tetapi hanyalah kata2 kita yang puitis buat renungan orang lain.

Maka periksalah hati kita. Ketika melihat orang lain dan membanding beza, akhirnya kita hadir pada kesimpulan bahawa kitalah yang sempurna – yang solehah, yang ‘alim, yang taat, yang bijak, yang penyayang, yang punya harta, yang punya keluarga.

 

Sahabat2 sekalian, luar biasa penyakit ujub ini. Ia mengoyak rabak ketundukan hati. Ia melekat cantik sebagai topeng yang sempurna. Kita mengagumi topeng di wajah sendiri dan akhirnya merasa mahu dikagumi. Na’udzubillahuminzalik.

Seorang daei tidak akan merasa senang dengan penyakit ini kerana ia tahu ujub menggigit2 keikhlasan, bimbang kelak habis lubang2 helaian2 amal soleh.

 

Ayuh kita muhasabah diri. Ayuh kita memperbaiki hati kita agar kita berupaya menghidupkan ruh Islam dalam nyawa2 kita.

 

Ya Allah, jauhkanlah kami dari penyakit hati ini. Kami ingin menjadi hamba2Mu yang sentiasa ikhlas dan rendah hati, kerana yang layak merasa sempurna dan benar2 memiliki kesempurnaan hanyalah Engkau.

 

p/s: doakan saya dapat memanfaatkan sisa2 hari yang tinggal di Malaysia ini sebaiknya ya. Jazakumullahukhair!

 

Advertisements