sunshine

radhi tu billahi rabba wabil islami dina wabi muhammadin nabiyya warasula

Optimis itu sikap Mukmin March 29, 2011

Filed under: ~tazkeerah~ — nurjannahsunshine @ 1:25 pm
Tags: , , , ,

Assalamualaikum wbt

Salam kerinduan secerah sinar mentari di Brighton. Salam penuh ingatan semekar bunga2 yang kian rancak keluar dari kuncup2 mereka di musim bunga ini. 😉

Alhamdulillah saya baik2 di sini. Harap kalian jauuuhhh lebih baik, dan sentiasa terdetik untuk mendoakan dan menasihati saya. 🙂

Alhamdulillah atas kelahiran Nadeem Iman, putera sulung kak huda dan abang ajib. Sekarang ni, asal skype je, mesti mabah cerita pasal Nadeem. Nadeem tidur, Nadeem mandi, Nadeem minum susu, Nadeem menangis… semua Nadeem! Yang saya paling tak tahan, abah lah. Sangat berbeza ok sejak jadi abahwan ni. Ohoho. Oh Nadeem, mommy tak sabar nak balik insyaAllah. 😀

Alhamdulillah atas tarbiyah yang Allah kurniakan kepada kita. Sungguh beruntung mereka yang meniti jalan tarbiyah dan mengambil manfaat darinya sebanyak2nya. Saya sangat kagum dengan sahabat2 saya yang kian mantap peribadinya. Saya sangaaaaattttt cemburu dengan mereka ini sebenarnya. Cinta mereka kepada Allah dan Rasul makin menyala dan kefahaman mereka kepada Islam makin luar biasa. Saya pula tetap juga di titik nil. 😦 Namun, saya suka mengenang kembali  penglibatan awal saya di jalan tarbiyah. Kerana saat jiwa saya kosong Allah dan seperti jatuh melayang tak tahu di mana tanah untuk mendarat, Allah telah menyambut saya dengan tarbiyah. Alhamdulillah. 🙂

Alhamdulillah atas buku Dalam Dekapan Ukhuwah yang ditulis akh Salim A. Fillah. Moga Allah memberi balasan kebaikan kepada penulisnya atas hasil yang sungguh mengesankan jiwa. Juga moga Allah memberi balasan kebaikan kepada seorang sahabat yang menghadiahkan buku tersebut kepada saya. Buku yang menyeberangi benua2 dunia agar sampai ke bumi Brighton ini dalam rangka terus menghangatkan dakapan ukhuwah yang ada. 😉

InsyaAllah perkongsian kali ini ringkas2 saja. Saya tertarik untuk berkongsi setelah membaca sebuah kisah, antara puluhan kisah2, dalam buku Dalam Dekapan Ukhuwah yang telah selamat dikhatam penuh cinta. 😉

 

Optimis: Sikap Mukmin

Iman yang haq terhadap Allah akan menafikan sebarang ketundukan bagi selainNya. Allah lah baginya untuk mengadu suka duka, memohon hajat, mendamba keampunan dan sebagai penjamin. Seorang mukmin, kerana keterikatannya dengan Allah, ia sentiasa optimis. Optimis, iaitu berfikiran positif dan penuh dengan persangkaan baik kepada Allah dan ketentuanNya.

Tinggal beberapa minit saja sebelum tren yang harus dinaikinya bergerak meninggalkan stesen yang sesak dipenuhi manusia. Dari gerbang stesen ke platform tren tersebut bukanlah dekat. Dengan  beg berbondong2 lagi. Badan pula sudah keletihan setelah beberapa hari tenaga digunakan untuk jalan2 di kota yang baru pertama kali ia ziarahi. Namun, ia mesti mendapatkan tren tersebut, kerana jika terlepas, ia harus menanti berjam2 sebelum tren berikutnya datang. Ia tak mahu sampai lewat malam ke rumah. Jadi ia gagahi juga berlari2 menuju ke platform yang letaknya nun hujung sekali. Akalnya berkira2, ’Macam tak sempat je ni!’. Sambil kakinya yang letih tetap juga berlari semampunya. Di bibirnya dengan penuh harap ia berdoa, ‘Ya Allah, aku ingin sekali menaiki tren ini. Izinkan aku’. Namun, di lubuk hati ia penuh yakin berkata, ‘Allah penjamin ku. Bukan kekuatan ku yang menjaminkan samada mampu atau tidak aku mendapatkan tren tersebut. Jika baik bagiku, pasti Allah permudahkan!’. Dan, seperti yang hatinya jangkakan, ia dapat naik tren dengan selamatnya sebelum tren meninggalkan stesen dengan derasnya. Subhanallah, Allah lah yang membantunya!

Ketika mahu menghadapi peperiksaan, menghadiri temuduga dan menyelesaikan sebarang urusan, misalnya, inilah yang seorang mukmin rasa. Akalnya berkira2 kemungkinan gagal dan berjaya, bibirnya berzikir setiap masa, hatinya bersandar pada Allah penuh selesa.

😉

 

Seorang mukmin menyedari ia tak punya apa2. Segala apa yang menjadi bahagian dirinya adalah milik Allah yang dipinjamkan dan diamanahkan kepadanya. Dengan pinjaman2 Allah ini, ia berusaha sebaik mungkin untuk beramal soleh dan berbuat kebaikan. Ia mengerah segala yang ia mampu untuk menghasilkan ‘barang jualan’ yang baik agar Allah yang ‘membeli’ amal solehnya menjadi redha kepadanya, dan membayarnya dengan kehidupan kekal abadi di syurga.

‘Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin diri dan harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah, lalu mereka membunuh atau terbunuh. (Itu telah menjadi) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan Al Quran. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) daripada Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar.’ (atTaubah 9:111)

 

Seorang mukmin meyakini bahawa segala ketentuan benar2 milik Allah. Hatinya secara sempurna dan tulus mempercayai itu. Oleh kerana itu hatinya tidak bimbang tak menentu. Bukanlah langsung2 bebas dari kebimbangan, kerana perasaan bimbang itu sebahagian dari sifat manusiawi. Manusia berasa bimbang kerana ia benar2 tidak punya pengetahuan tentang apa yang bakal berlaku. Namun seorang mukmin tidak berlebih2an berada dalam kebimbangan, kerana ia mampu memujuk hatinya yang gelisah dengan mengatakan: ‘Apa saja hasil dari usahaku yang sungguh2, benar2 menjadi milik Allah untuk menentukan. Jika menjadi seperti yang diharapkan, Alhamdulillah. Jika tidak, pasti yang ditetapkan Allah adalah lebih baik!’

Seorang mukmin tak mudah kecewa apatah lagi berpanjang2an kecewa dengan ketentuan Allah. Ia akan bermuhasabah jika apa yang berlaku tidak yang seperti ia harapkan. Boleh jadi Allah menunda pengabulan doanya kerana Allah mencintai tulusnya ia menagih. Atau mungkin Allah mahu mendidiknya agar lebih cermat dan lebih sungguh2 di lain waktu. Atau kerana Allah ada rancangan yang jauuuhhhh lebih baik, yang mana kejadian yang ia tak senang itu hanyalah salah satu perhentian seketika sebelum ia tiba ke destinasi yang pasti ia cinta. Allah lebih tahu. Allah Maha Mengetahui.

Berikut adalah kisah yang saya salin terus (dengan sedikit menghilangkan dialek Indonesianya) dari buku Dalam Dekapan Ukhuwah. Sesiapa yang berpeluang mendapatkan buku tu, jangan hirau untuk baca kisah di bawah. Apa yang ditulis dalam buku tersebut pasti lebih menyengat insyaAllah. 😉

 

Di masa akhir kerajaan ‘Abassiyah, negeri2 Muslim tersekat oleh berbagai kesultanan yang berkuasa sendiri2. Yang bertakhta di Baghdad dengan gelaran ‘Amirul Mukminin’ memang masih ada. Tetapi dia tak lebih dari pemuda yang diperlakukan seperti boneka oleh para sultan yang berebut pengaruh.

Kisah ini adalah sebuah sejarah kecil pada era itu. Ini kisah tentang seorang ayah dan anak. Sang ayah adalah bekas hamba. Selama menjadi hamba, cuti pada hari Jumaat sebagaimana yang ditetapkan kesultanan dimanfaatkan untuk habis2an bekerja demi mengumpul wang. Dengan dirham demi dirham yang terkumpul, satu hari dia memeinta izin untuk menebus dirinya pada majikannya.

“Tuan,” ujarnya, “Apakah dengan membayar harga senilai dengan berapa engkau membeliku dulu, aku boleh bebas?”

“Hmm… Ya. Boleh.”

“Baik, ini dia,” katanya sambil meletakkan bungkusan wang itu di hadapan tuannya. “Allah ‘Azza wa Jalla telah membeliku dari kamu, lalu dia membebaskanku. Alhamdulillah.”

“Maka engkau bebas kerana Allah,” ujar tuannya tertakjub. Dia bangkit dari tempat duduknya dan memeluk hambanya. Dia hanya mengambil separuh dari harga yang tadi disebutkan. Separuh lagi diserah kembali. “Gunakanlah ini,” katanya berpesan, “Untuk memulai kehidupan barumu sebagai orang yang merdeka. Aku berbahagia menjadi sebahagian Tangan Allah yang membebaskanmu!”

Penuh syukur dan haru, tapi juga disergap khuwatir, dia berlepas pergi. “Aku tidak tahu wahai tuanku yang baik,” ucapnya dengan mata berkaca2, “apakah kebebasan ini rahmat ataukah musibah. Aku hanya berbaik sangka kepada Allah.”

Tahun demi tahun berlalu. Dia telah menikah. Tetapi isterinya meninggal dunia ketika telah sempurna menyusukan puteranya sehingga berusia 2 tahun. Maka dia membesarkan puteranya dengan penuh kasih. Dididiknya anak lelaki itu untuk memahami agama dan menjalankan sunnah Nabi, juga untuk bersikap kesatria dan berjiwa merdeka.

“Anakku,” katanya di suatu pagi, “Ayahmu ini dulu seorang hamba. Ayahmu ini hanyalah separuh manusia di mata agama dan manusia. Tetapi aku selalu menjaga kehormatan dan kesucianku, maka Allah memuliakanku dengan membebaskanku. Dan jadilah kita orang merdeka. Ketahuilah anakku, orang yang bebas merdeka adalah dia yang mampu memilih caranya untuk mati dan mengadap Ilahi!”

“Ketahuilah,” lanjutnya, “seorang yang syahid di jalan Allah itu hakikatnya tak pernah mati. Saat terbunuh, dia akan disambut oleh 70 bidadari. Ruhnya menanti kiamat dengan terbang ke sana ke mari dalam tubuh burung hijau di taman syurga, dan diizinkan baginya memberi syafaat bagi keluarganya. Mari kita rebut kehormatan itu anakku, dengan berjihad lalu syahid di jalanNya!”

Anaknya mengangguk2.

Si ayah mengeluarkan sebuah kantung berisi emas. Dinar2 di dalamnya bergemerincing. “mari mempersiapkan diri,” bisiknya. “Mari beli yang terbagus dengan harta ini untuk dipersembahkan dalam jihad di jalanNya. Mari kita belanjakan wang ini untuk menghantarkan kita kepada kesyahidan dengan sebaik2 tunggangan.”

Esoknya, mereka pulang dari pasar dengan memimpin seekor kuda perang berwarna hitam. Kuda itu gagah. Tubuhnya mengagumkan. Matanya berkilat. Giginya rapid an tajam. Kakinya kukuh. Bunyinya pasti membuat kuda musuh kecut.

Semua jirannya datang untuk mengagumi. “Kuda yang hebat!” kata mereka. “Kami belum pernah melihat kuda seindah ini. Luar biasa! Mantap sekali! Berapa yang kalian habiskan untuk membeli kuda ini?”

Anak beranak itu tersenyum simpul. Ya, itu simpanan yang dikumpul seumur hidup.

Jiran2 mereka ternganga mendengar jumlahnya. “Wah,” seru mereka, “kalian masih waras atau sudah gila? Wang sebanyak itu dihabiskan untuk membeli kuda? Padahal rumah kalian reput hampir roboh. Untuk makan esok pun belum tentu ada!” Kekaguman awal tadi berubah menjadi cemuhan. “Tolol!” kata salah satunya. “Tak sedar diri!” kata yang lain.

“Kami tidak tahu, ini rahmat atau musibah. Tapi kami berpransangka baik dengan Allah,” ujar mereka.

Jiran mereka pun pulang. Ayah dan anak itu menjaga kuda mereka dengan penuh cinta. Makanan sang kuda dijamin sempurna. Sang kuda dilatih keras, tapi tidak dibiarkan kepenatan tanpa hadiah. Kini, mereka bukan lagi berdua, tetapi bertiga, menanti panggilan Allah ke medan jihad untuk menjemput takdir terindah.

Setelah berbulan2 berlalu, kala suatu pagi, ketika si ayah sedang menjenguk ke kandang, ia tidak melihat apapun. Kosong. Palangnya patah.

Kuda itu hilang!

Berduyun2 jiran mereka datang untuk mengucapkan takziah. Mereka bersimpati pada cita2 tinggi kedua beranak itu. “Ah, sayang sekali!” kata mereka, “padahal itu kuda terindah yang pernah kami lihat. Kalian memang tidak beruntung. Kuda itu hanya hadir sejenak untuk memuaskan angan2 kalian, lalu Allah membebaskannya dan menghancurkan cita2 kalian!”

Si ayah tersenyum sambil mengusap kepala anaknya. “Kami tak tahu,” ucap mereka berdua hampir serentak, “ini rahmat atau musibah. Kami hanya berprasangka baik dengan Allah.”

Mereka pasrah. Mereka cuba menghitung2 wang dan mengira2 bila dapat mereka membeli kuda lagi. “Anakku,” kata si ayah, “dengan atau tanpa kuda, jika panggilan Allah datang, kita harus menyambutnya.” Si anak mengangguk mantap. Mereka kembali bekerja dengan tekun seolah2 tidak berlaku apa2 pun.

Tiga hari kemudian, saat subuh menjelang, kandang kuda mereka riuh sekali. Suara rengekan kuda bersahut-sahutan. Terkejut dan terjaga, si ayah dan si anak berlari ke kandang. Di kandang itu mereka menemukan seekor kuda hitam yang gagah indah. Tak salah lagi, itu kuda mereka!

Tapi kuda mereka itu tak sendiri. Ada belasan kuda lain bersamanya. Kuda-kuda liar! Itu pasti kawan2nya. Mereka datang dari dataran luas untuk berkumpul di kandang tersebut. Mungkinkah kuda punya akal yang jernih? Mungkinkah sang kuda hitam yang mendapat layanan terbaik di kandang tuannya mengajak kawan2nya untuk berkumpul? Atau tahukah mereka bahawa mendatangi kandang tersebut bererti siap bertaruh nyawa untuk kemuliaan agama Allah, kelak jika panggilannya berkumandang? Atau memang itu yang mereka inginkan?

Ketika hari terang, jiran mereka datang dengan takjub. “Luar biasa!” kata mereka. Mereka mengucapkan tahniah kepada kedua beranak tersebut. “Wah! Kalian sekarang kaya raya. Kalian orang terkaya di kampung ini.”

Tetapi si ayah dan anak kembali tersenyum. “Kami tak tahu ini rahmat atau musibah. Kami hanya berprasangka baik dengan Allah.”

Hari berikutnya si anak dengan bahagianya mencuba menunggang salah seekor dari kuda tersebut. Sukacitanya dia memacunya di segala penjuru. Tiba2 kuda liar itu terkejut ketika terlihat seekor lembu yang terlepas dari kandang. Dia meronta keras, dan si anak terpelanting. Kakinya patah. Dia mengaduh kesakitan.

Jiran mereka datang menziarah. Mereka menatap si anak dengan pandangan hiba. “Kami turut prihatin,” kata mereka, “ternyata kuda tersebut tidak membawa berkah. Alangkah lebih beruntung orang yang tidak memiliki kuda tetapi anaknya sihat sentiasa!”

Si ayah tersenyum lagi. “Kami tak tahu ini rahmat atau musibah. Kami hanya berprasangka baik dengan Allah.”

Hari berikutnya, hulubalang raja berkeliling negeri. Dia mengumumkan pengerahan pasukan untuk menghadapi tentera mush yang menyerang perbatasan. Semua pemudah yang sihat wajib bergabung untuk mempertahankan negeri. Sayangnya perang ini sulit untuk dikatakan jihad di jalan Allah kerana musuh yang hendak ditentang dalah sesame Muslim. Mereka hanya berbeza kesultanan.

“Anakku,” bisik si ayah kepada anaknya yang terbaring tak berdaya, “semoga Allah menjaga kita dari menumpahkan darah sesame Muslim. Allah Mahu Tahu, kita ingin berjihad di jalanNya. Kita sama sekali tidak ingin beradu senjata dengan orang2 beriman. Semoga Allah membebaskan kita dari beban itu!”

Petugas pendaftaran mendatangi setiap rumah dan membawa pergi pemuda yang memenuhi syarat. Ketika memasuki rumah dua beranak tersebut, mereka mendapati si anak terbaring dengan kaki berbalut dan disokong kayu.

“Kenapa dengannya?”

“Tuan,” kata si ayah, “anak saya ingin sekali membela negeri dan dia telah berlatih untuk itu. Tetapi kemarin dia jatuh dari kuda ketika sedang mencuba menjinakkan kuda liar kami. Kakinya patah.”

“Ah, sayang sekali!” kata hulubalang. “Padahal kulihat dia begitu tegap. Dia pasti dapat menjadi seorangtentera yang gagah. Tapi baiklah. Dia tidak memenuhi syarat. Maafkan aku, aku tidak dapat membuatnya ikut serta.”

Kemudian di hari itu, jiran mereka yang ditinggalkan putera2 mereka yang menjadi tentera mendatangi kedua beranak ini. “Ah, nasib!” kata mereka. “Kami kehilangan anak2 lelaki kami, harapan keluarga. Kami melepaskan mereka tanpa tahu mereka akan kembali atau tidak. Sementara anakmu tetap dapat berada di rumah kerana kakinya patah. Kalin beruntung! Allah menyayangi kalian!”

Si ayah dan anak turut bersedih melihat wajah2 mendung jiran2 mereka. Tetapi kalimat mereka terus bergema. “Kami tak tahu ini rahmat atau musibah. Kami hanya berprasangka baik dengan Allah.”

Sebulan kemudian, kota itu dipenuhi ratapan para ibu dan esak tangis para isteri. Khabarnya telah jelas. Semua pemuda yang berangkat ke medan perang telah tewas di medan tempur. Tapi agaknya orang ramai telah belajar dari kedua beranak ini. Mereka turut mengucapkan kalimat indah itu. “Kami tak tahu ini rahmat atau musibah. Kami hanya berprasangka baik dengan Allah.”

Dipendekkan kisah, tidak berapa lama kemudian, panggilan jigad yang sebenarnya bergema. Pasukan Mongol pimpinan Hulagu Khan menyerbu wilayah Islam dan menghancurkannya. Si ayah dan anak itu bergegas menyambut panggilan dengan kalimat mereka, “Kami tak tahu ini rahmat atau musibah. Kami hanya berprasangka baik dengan Allah.”

Mereka memang menemui syahid. Tetapi sebelum itu, si anak dikurniakan kenikmatan untuk dirasai. Si anak pernah tertangkap pasukan Mongol dan dijual sebagai hamba. Da berpindah2 tangan sehingga kepemilikannya jatuh kepada Al-Kamil, seorang sultan Ayyubiyah di Kairo. Ketika pemerintahan Mamluk menggantikan pemerintahan Ayyubiyah di Mesir, jawatanyya melonjak cepat dari komanden kecil menjadi panglima pasukan, lalu Amir wilayah. Akhirnya, setelah wafatnya az-Zahir Ruknuddin Baibars, dia diangkat menjadi sultan. Namanya al-Manshur Saifuddin Qalawun.

Wallahua’lam.

 

Kesimpulan

Subhanallah. Sungguh luar biasa hasil bagi keimanan terhadap Allah. Ia menjadi orang yang positif terhadap kejadian2 hidupnya.

Di hatinya, sebelum menempuh sesuatu, terselit kebimbangan manusiawi. Tapi ia bijak memujuk diri untuk meletakkan sandaran pada Allah, bukan pada dirinya sendiri. Lantas, tanpa sedikit pun pengetahuan tentang apa hasil yang bakal ia dapat dari usahanya, ia memejamkan mata rapat2 dan menempuh jua penuh semangat. Ia percaya, kalau ia tak mampu menghadapi situasi ini, mana mungkin Allah meletakkannya untuk menghadapinya. Jadi seharusnya ia mampu! Asal sungguh2 dalam melaksanakan dan sungguh2 berharap pada Allah.

😉

Moga kita menjadi orang2 yang melangkah berani, penuh optimis insyaAllah.

 

 

 

Indahnya Berdoa November 15, 2010

Filed under: ~tazkeerah~ — nurjannahsunshine @ 6:11 am
Tags: , ,

Alhamdulillahirabil’alameen.

Alhamdulillah. Alahmdulillah. Alhamdulillah.

Setelah hujung minggu lepas yang indah dalam mengingati Allah swt, saya sangka itu petanda baik bahawa saya akan kuat beribadah pada hari2 minggunya. Tapi sayang, semingguan saya berhati kering. Sekalipun mengetahui kita berada di 10 hari pertama Bulan Zulhijjah (yang mana amal2 kita menjadi amal2 yang dicintai Allah swt). Kesalnya saya kerana mensia2kan hari yang berlalu. 😦

Saya tertanya2 sendiri, di mana silapnya?

Atau, inikah dia cabaran beramal seorang diri di tempat Muslim menjadi minoriti?

Jujur saja, sepanjang 2 bulan saya di Brighton, tak pernah sekalipun saya solat berjemaah. 😦 Surau di hospital adalah kecil, dan dikongsi muslimin dan muslimat (dipisahkan penghadang lipat). Kerap juga ada muslimin yang solat zuhur/asar. Tetapi selalunya, ketika saya sedang solat, baru ada yang masuk surau. [Cuma pernah sekali saya masuk ketika seorang muslimin sedang solat] Tak pernah lagi bertembung dengan mana2 muslimat di surau hospital. 😦

Itu baru bab solat jemaah. Ceramah2 pun saya tak pernah pergi. Sebab kalau ada ceramah, biasanya dibuat di kampus pada waktu petang. 30 minit menaiki bas dari Brighton City. Selalu saya teragak2 nak pergi atau tidak. Akhirnya buat keputusan tak pergi. [Menilai waktu tamat kelas, solat maghrib, balik malam sendirian] 😦

Sakitnya iman.

Saya rindu beramal jamaie. Saya rindu berselisih dan memberi salam. Saya rindu beratur mengambil wudhu. Saya rindu berlanggar bahu semasa solat. Saya rindu bersalam peluk lepas solat. Saya rindu makan sedulang. Saya rindu sahabat2 saya.

Sendiri, saya sedar motivasi amal saya hanya ok di hujung minggu. Saat saya boleh duduk dan berfikir dan membaca dan muhasabah.

Rasa sangat sedih apabila graf amal tak stabil begini. Adakah hanya mahu mendekati Allah swt saat lapang?

Hmm.

Hari ini, saya mengadap buku Amr Khalid lagi. Beberapa bab masih belum dibaca. Saya memilih bab Doa. [Allahu Rabbi. Moga Allah swt memberi kebaikan kepada penulis buku ini. Ianya sangat menyentuh hati.]

Indahnya Berdoa


Bismillahirrahmanirrahim. Dengan nama Allah yang Maha Pemurah, Maha Penyayang.

Sebelum kita mula, ayuh berdoa!

‘Ya Allah, jadikanlah kami orang2 yang mendengar nasihat dan pesanan yang baik2’. 😉

 

Sahabat2ku, sedar atau tidak, kita seperti harus berdoa setiap masa, kan?

Atau, adakah sesiapa yang tidak ada masalah dalam hidupnya?

Atau, adakah sesiapa yang tidak ada cita2 yang mahu dikejar?

Atau, adakah sesiapa yang tidak mahukan kebaikan2 datang kepadanya?

Atau, adakah sesiapa yang merasa tenang dapat selamat dari api neraka?

Kita mempunyai banyak keperluan yang mahu dipenuhi.

 

Seolah2 sekian banyak masalah di dunia ini, dibahagi sama rata kepada setiap di antara kita (sesuai dengan kesanggupan/kadar iman masing2) agar kita kembali kepada Allah swt.

Seolah2 segala keinginan dan cita2 ditunda Allah swt agar kita sentiasa mengadah tangan mengharap dariNya.

Seolah2 keampunan Allah swt tidak dapat diketahui, sudahkah diberi ampunan atau tidak, agar kita sentiasa menadah tangan memohon dariNya.


Kita sangat mengharapkan Allah


Berdoa menjadikan kita berharap HANYA PADA ALLAH SWT.

Masuk akal kah, orang yang sedang tenggelam meminta tolong daripada orang yang juga sedang tenggelam lemas?

Masuk akal kah, orang fakir meminta tolong dari orang yang tidak memiliki apa2.

 

‘Hai manusia, kamulah yang berkehendak kepada Allah; dan Allah Dialah Yang Maha Kaya (tidak memerlukan sesuatu) lagi Maha Terpuji.’ (Fathir 35:15)

 

Allahuakbar. Alangkah dalamnya pengertian ayat ini.

Setiap kita hamba2Nya adalah fakir. Penguasa kita adalah fakir. Rakyat jelata adalah fakir. Orang kaya adalah fakir. Orang miskin adalah fakir.

Allah lah Maha Kaya. Kaya yang mutlak. Segala2nya milikNya.

Jadi, mana mungkin logik dek akal, untuk orang2 fakir meminta dari orang2 fakir yang lain.

 

‘Katakanlah: “Wahai Tuhan Yang mempunyai kerajaan, Engkau berikan kerajaan kepada orang yang Engkau kehendaki dan Engkau cabut kerajaan dari orang yang Engkau kehendaki. Engkau muliakan orang yang Engkau kehendaki dan Engkau hinakan orang yang Engkau kehendaki. Di tangan Engkaulah segala kebajikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu.”’ (Ali Imran 3:26)

Segalanya milik Mu.

 

Ayuh selami sebuah Hadith Qudsi yang menunjukkan betapa kita memerlukan Allah swt.

 

Rasulullah saw bersabda: ‘Allah berfirman, “Wahai hamba-hamba Ku, setiap kalian itu sesat kecuali Aku berikan petunjuk, maka mintalah petunjuk dari Ku, nescaya Aku berikan petunjuk. Wahai hamba-hamba Ku, setiap kalian itu lapar, kecuali Aku berikan makanan, maka mintalah makanan dari Ku, nescaya Aku berikan makanan. Wahai hamba-hamba Ku, setiap kalian itu telanjang, kecuali Aku berikan pakaian, maka mintalah pakaian dari Ku, nescaya Aku berikan pakaian. Wahai hamba-hamba Ku, setiap kalian bersalah siang dan malam, sementara Aku mengampuni segala dosa, maka mintalah ampunan dari Ku, nescaya Aku ampuni kalian…

Wahai hamba-hamba Ku, kalaulah generasi awal dan generasi akhir kalian, serta seluruh bagsa manusia dan jin memiliki hati orang yang paling bertaqwa di kalangan kalian, maka itu tidak akan memberi tambahan apapun terhadap kekuasaan Ku. Wahai hamba-hamba Ku, kalaulah generasi awal dan generasi akhir kalian, serta seluruh bagsa manusia dan jin memiliki hati orang yang paling nista di kalangan kalian, maka itu pun tidak dapat membuat kekuasaan Ku berkurang. Wahai hamba-hamba Ku, kalaulah generasi awal dan generasi akhir kalian, serta seluruh bagsa manusia dan jin berdiri dalam sebuah bukit, kemudian kalian semua mengajukan permintaan kepada Ku, lalu Aku beri setiap orang apa yang ia pinta, maka apa yang ada di sisi Ku tidak akan berkurang sedikit pun kecuali sebagaimana sebatang jarum mengurangi air samudera ketika dicelupkan ke dalamnya…”’ (HR Muslim, At Tirmidzi dan Ibn Majah)

Subhanallah.

‘Wahai hamba-hamba Ku… Mintalah petunjuk dari Ku… Mintalah makanan dari Ku… Mintalah pakaian dari Ku… Mintalah ampunan dari Ku’


Dekatnya Allah swt


Ada seorang lelaki bertemu Rasulullah saw dan bertanya:

‘Wahai Rasulullah saw, apakah Tuhan kita jauh sehingga kita perlu menyeru Nya, atau adakah Dia dekat sehingga cukup untuk berbisik kepada Nya?’

 

Maka turunlah firman Allah:

‘Dan apabila hamba-hamba Ku bertanya kepadamu tentang Aku, sesungguhnya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepadaKu, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.’ (al Baqarah 2:186)

 

Dalam ayat di atas, dapatlah kita fahami:

  1. Allah swt sentiasa dekat dengan kita! 🙂
  2. Penting untuk ditekankan petikan ‘apabila ia memohon kepada Ku’.

Sahabat2 ku, kita selalu mahukan sesuatu, tetapi tidak selalu mahu menadah tangan memohon dari Allah swt. Benar, bahawa Allah swt Maha Mengetahui dan sentiasa tahu apa yang kita mahu. Tapi kenapa Allah swt nak penuhi kemahuan kita andai kita tak memohon kepada Nya?

3. Syarat berikutnya adalah: ‘memenuhi (segala perintah Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada Ku’.

 

Saya terkesan sekali apabila ayat di atas dibandingkan dengan soal jawab lain di dalam alQuran.

 

‘Mereka bertanya kepadamu tentang bulan sabit. Katakanlah: “Bulan sabit itu adalah tanda-tanda waktu bagi manusia dan (bagi ibadat) haji…’ (al Baqarah 2:189)

‘Mereka bertanya tentang apa yang mereka nafkahkan. Katakanlah: “Apa saja harta yang kamu nafkahkan hendaklah diberikan kepada ibu-bapak, kaum kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin dan orang-orang yang sedang dalam perjalanan.”… (al Baqarah 2:215)

‘Mereka bertanya kepadamu tentang berperang pada bulan Haram. Katakanlah: “Berperang dalam bulan itu adalah dosa besar…’ (al Baqarah 2:217)

‘Mereka bertanya kepadamu tentang khamar dan judi. Katakanlah: “Pada keduanya terdapat dosa yang besar dan beberapa manfaat bagi manusia, tetapi dosa keduanya lebih besar dari manfaatnya.” Dan mereka bertanya kepadamu apa yang mereka nafkahkan. Katakanlah: ” Yang lebih dari keperluan.”…’ (al Baqarah 2:219)

‘Mereka bertanya kepadamu tentang (pembagian) harta rampasan perang. Katakanlah: “Harta rampasan perang kepunyaan Allah dan Rasul…’ (al Anfal 8:1)

 

Terkesan dan terharu kerana ketika berbicara berkenaan doa, Allah swt menggunakan ‘hamba-hamba Ku bertanya tentang Ku’. Bukan sekadar ‘mereka bertanya’.

 

Juga, di dalam jawapan2 lain, Allah swt memulakan dengan ‘katakanlah…’. Sebagai arahan kepada Nabi Muhammad saw menjawab persoalan2 tersebut. Namun, apabila berbicara tentang doa, Allah swt secara langsung menjawab, ‘Dan apabila hamba-hamba Ku bertanya kepadamu tentang Aku, sesungguhnya Aku adalah dekat’.

 

Janji dari Allah swt

 

‘Dan Tuhanmu berfirman: “Berdoalah kepada Ku, nescaya akan Ku perkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah Ku akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina.”‘ (al Mukmin 40:60)

Allah swt berfirman kepada kita: ‘Berdoalah kepada Ku

Adakah ianya satu perintah? Ya. Ianya merupakan perintah.

Dan janji Allah swt setelah itu: ‘nescaya akan Ku perkenankan bagimu

Subhanallah.

Kami memohon ampun kepada Mu ya Allah kerana kami selalu meragui doa2 kami sendiri.

Kami merasa cita2 kami terlalu tinggi untuk Kau tunaikan. Kami merasa dosa kami terlalu banyak untuk Kau ampunkan.

Padahal Kau Maha Kuasa untuk semua itu. 😦

 

Perintah dan ibadah. Laksanakanlah kedua2nya.

 

Dari ayat di atas, sudah kita ketahui bahawa berdoa merupakan perintah Allah swt, apabila Allah swt berfirman: ‘Berdoalah kepada Ku’.

Dari ayat di atas juga, dapat kita lihat bahawa di awalnya Allah swt memerintahkan kita berdoa kepada Nya, tetapi kemudian berfirman, ‘orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah Ku.

Mengapa bukan berbunyi: ‘orang-orang yang menyombongkan diri dari berdoa kepada Ku’?

 

Ini kerana, doa juga merupakan ibadah. Ada satu hadith yang ringkas dan jelas berbunyi:

‘Doa itu adalah ibadah’. (HR Abu Dawud dan At Tirmidzi)

 

Bagaimana doa menjadi ibadah? Walhal tiada rukun yang datang disyaratkan untuknya.

Perkataan ‘ibadah’ berasal daripada perkataan ‘ubudiyyah’ yang kata akarnya adalah ‘abdun’ (hamba).

Jadi, ibadah itu adalah apabila karakter abdun (hamba) terlihat.

 

Seorang hamba sangat bergantung kepada pemiliknya. Sangat hina disisi pemiliknya. Sangat miskin berbanding pemiliknya.

Satu2nya ibadah yang menunjukkan kerendahan dan kehinaan adalah doa. Menjadikan doa itu sendiri sebagai ibadah.

Kerana ibadah doa ini tidak datang dari fizikal (solat, puasa, zakat, haji dsb) tapi datang dari bisikan hati yang dalam. Kita meminta dan mengharap kepada Yang Maha Memiliki segala sesuatu.

Berdoa menjadikan kita rendah hati. Rendah hati merupakan pintu ibadah.

 

Jadi, sangat2lah beruntung bagi sesiapa yang berdoa dalam kedua2 dimensi ini. Ia berdoa sebagai rangka memenuhi perintah Allah swt. Dan berdoa sebagai ibadah kepada Allah swt.

 

Kita mungkin tertanya2: ‘Padahal yang aku ingin minta ini adalah hal2 dunia? Masihkah berada dalam kerangka memenuhi perintah dan ibadah?’

Jawapannya: ‘Ya. Sekalipun kita memohon perkara2 dunia.’

 

Paling mulia di sisi Allah swt dan kemurkaan Allah swt

 

‘Tidak ada yang lebih mulia di sisi Allah selain doa.’ (HR at Tirmidzi, Ibn Majah dan Ahmad)

Mari dekatkan diri dengan Allah swt dan melakukan sesuatu yang mulia di sisi Allah swt. 😉

 

‘Barangsiapa yang tidak memohon kepada Allah, maka Allah akan marah kepadanya.’ (HR at Tirmidzi dan Ibn Majah)

Sudahlah dosa sedia ada bertimbuh2 banyaknya, jangan pula ditambah murka Allah terhadap kesombongan kita tidak berdoa kepada Nya!

 

Allah swt marah kalau kita tidak meminta kepadaNya. Bayangkan mabah akan marah kalau tak minta duit dari mereka. Mesti senyum sampai telinga dan asyik2 nak minta duit saja. 😛

 

Menjadi yang paling mulia di sisi Allah swt, dan tidak mahu berada di dalam kemurkaan Allah swt. Kedua2nya adalah dengan doa. 😉

 

‘Janganlah kalian malas melakukan doa, sebab tidak ada yang akan binasa bersama doa.’ (HR al Hakim)

Selagi kita sentiasa berdoa dan memohon dari Nya, selagi itu kita akan binasa. Walau pahit mana pun ujian yang menimpa, kita tak akan binasa. Allah swt lah pengubat duka, penghilang resah, peneman rindu dan penjamin dunia akhirat. 😀

 

Hadith yang menyihir hati


‘Sesungguhnya Allah itu Maha Malu dan Maha Pemurah. Allah malu jika ada seseorang yang menadahkan kedua tangan kepada Nya tapi kemudian menolaknya dengan tangan yang hampa.’ (HR Abu Dawud, at Tirmidzi dan Ibn Majah)

Allah malu untuk tidak mengabulkan permintaan kita.

Apakah kita masih enggan berdoa secara tulus kepada Allah swt?

 

Dalam sebuah hadith qudsi, Allah swt berfirman:

‘Aku sesuai dengan keyakinan hamba Ku kepada Ku.’ (HR Ahmad)

Adakah kita merasa doa kita tidak dimakbulkan Allah swt, lantas merasa kecewa?

Atau adakah kita percaya, suatu masa nanti kesulitan ini akan berakhir, lantas sentiasa optimis kepada Allah swt?

 

Antara doa para Nabi


  1. Doa Nabi Nuh a.s.

‘Maka dia mengadu kepada Tuhannya: “bahawasanya aku ini adalah orang yang dikalahkan, oleh sebab itu menangkanlah (aku).”’ (al Qamar 54:10)

Doa ini mengandungi 2 bahagian.

Bahagian pertama adalah persaan lemah atas diri sendiri.

Bahagian kedua adalah perasaan adanya kemenangan yang akan diberi Allah swt.

Jawapan Allah swt:

‘Maka Kami bukakan pintu-pintu langit dengan (menurunkan) air yang tercurah. Dan Kami jadikan bumi memancarkan mata air-mata air, maka bertemulah air-air itu untuk suatu urusan yang sungguh telah ditetapkan.’ (al Qamar 54: 11-12)

2. Doa Nabi Sulaiman a.s.

‘Ia berkata: “Ya Tuhanku, ampunilah aku dan anugerahkanlah kepadaku kerajaan yang tidak dimiliki oleh seorang juapun sesudahku, sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Pemberi.”’ (Shaad 38: 35)

Jawapan Allah swt:

‘Kemudian Kami tundukkan kepadanya angin yang berhembus dengan baik menurut ke mana saja yang dikehendakinya, dan (Kami tundukkan pula kepadanya) syaitan-syaitan semuanya ahli bangunan dan penyelam, dan syaitan yang lain yang terikat dalam belenggu.’ (Shaad 38: 36-38)

3. Doa Nabi Ayyub a.s.

‘”(Ya Tuhanku), sesungguhnya aku telah ditimpa penyakit dan Engkau adalah Tuhan Yang Maha Penyayang di antara semua penyayang.”’ (al Anbiya 21: 83)

Jawapan Allah swt:

‘Maka Kamipun memperkenankan seruannya itu, lalu Kami lenyapkan penyakit yang ada padanya dan Kami kembalikan keluarganya kepadanya, dan Kami lipat gandakan bilangan mereka, sebagai suatu rahmat dari sisi Kami dan untuk menjadi peringatan bagi semua yang menyembah Allah.’ (al Anbiya 21: 84)

 

Jutaan doa telah termakbul dan akan termakbul buat semua


Tak mampu saya taipkan di sini kisah2 dari sirah2 Rasulullah saw dan para sabahat saat doa2 mereka dimakbulkan Allah swt.

Tak mungkin mampu saya taipkan doa2 saya sendiri yang Allah swt telah makbulkan.

Al Mujib nya Allah swt. Banyak sekali doa2 kita yang telah Allah swt penuhi sehingga tak terhitung banyaknya. Itu yang kita dapat ingat, bagaimana dengan doa2 kita yang telah dimakbulkan dan kita terlupakan? 😉

Terlalu banyak, bukan?

 

Bahasa doa

 

Saya tak berhajat untuk berkongsi waktu2 mustajab doa dan adab2 berdoa. Kalian sila rujuk penulisan Ummu Fida’. 😀

Berkenaan bahasa doa, bagaimana kita yang tak sasterawan ini dapat menggubah bahasa yang indah2 agar menjadi asyik ketika berdoa?

Hmm.

 

Pernah datang seorang lelaki kepada Rasulullah saw lalu berkata, ‘Wahai Rasulullah, saya tidak pandai meniru bacaan2 kamu mahupun bacaan2 Muadz.’

Maka Rasulullah saw pun bertanya, ‘Apa yang dapat kamu baca?’.

Lelaki itu menjawab, ‘Aku mengatakan, “Ya Allah, sungguh aku meminta syurga dari Mu, dan berlindung dengan Mu dari api neraka.’

Rasulullah saw pun berkata, ‘Demikian jugalah aku dan Muadz biasa mengucapkannya.’

(HR Ibn Majah dan Ahmad)

[ 😀 😀 😀 Terharunya saya dengan akhlak Rasulullah saw. Sangat tawadhu. 🙂 ]

 

Subhanallah.

Tidak apa tidak berbunga2 dalam berbahasa. Asal saja berbunga2 dalam hati. 😉

Jujur kepada Allah swt. Tidak membebani diri dengan berbuat2 munajat. Asal saja timbul dalam diri kepasrahan kepada Allah swt, jangan risau tentang status doa kita.

Atau mungkin kita dapat belajar bahasa doa dari surah al Fatihah.

 

‘Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam. Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Yang menguasai Hari Pembalasan.’ (al Fatihah 1:1-4)

Ayat2 awalnya adalah pujian2 dan pengagungan kepada Allah swt.

 

‘Hanya Engkaulah yang kami sembah, dan hanya kepada Engkaulah kami meminta pertolongan.’ (al Fatihah 1: 5)

Ayat berikutnya merupakan penyandaran diri kepada Allah.

Kemudian barulah kita berdoa dan meminta:

 

‘Tunjukilah kami jalan yang lurus, (iaitu) jalan orang-orang yang telah Engkau beri nikmat kepada mereka; bukan (jalan) mereka yang dimurkai dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat.’ (al Fatihah 1: 6-7)

 

Rahsia tertundanya pengkabulan doa


Di dalam sebuah atsar disebutkan bahawa Allah swt bertanya kepada Jibril, ‘Wahai Jibril! Apakah hamba-hamba Ku berdoa kepada Ku?’

Jibril menjawab, ‘Ya.’

Allah bertanya lagi, ‘Apakah ia menghiba kepada Ku dalam meminta?’

Jibril menjawab, ‘Ya.’

Maka Allah berfirman, ‘Wahai JIbril, tangguhkanlah (pengabulan) permintaan hamba Ku, sebab Aku suka mendengar suaranya.’

Wallahua’lam.

 

Apa2pun, ketahuilah, selagi kita berdoa, selagi itu kita tidak akan binasa. Kita berada di dalam jaminan yang diberi Allah swt. 😉

 

Kini tiba saatnya kita mulai berdoa! 😀