sunshine

radhi tu billahi rabba wabil islami dina wabi muhammadin nabiyya warasula

Ujub Bukan Sifat Daei September 27, 2011

Filed under: ~tazkeerah~ — nurjannahsunshine @ 11:47 am
Tags: , ,

Assalamualaikum wbt.

Salam penuh homey dari Malaysia.  😀

Tinggal 3 minggu saja lagi sebelum saya kembali ke Brighton,  tanah di belahan bumi yang menjadi angan2 saya untuk menjejakkan kaki selama ini. Alhamdulillah setahun di sana semua baik2 saja. Banyak sekali bantuan2 dan tarbiyah2 Allah yang dihujankan ke atas saya. Terasa diri makin dewasa bila sentiasa mampu berbuat sesuatu dengan keputusan sendiri (dan petunjuk Allah). Alhamdulillah2. 🙂

 

Menjadi daei

Saya pernah dahulu sangat takut hendak menggunakan perkataan ‘daei’. Rasa tak cocok dipanggil daei (walaupun perkataan itu dituju umum dan kebetulan saya berada di kelompok yang mendengar) – automatik saraf2 tubuh membeku malu kerana tahu sangat2 tak layak dengan panggilan itu.

Kata daei itu datang dengan satu tanggungjawab dan komitmen yang amat besar, jika sungguh2 memahami dan melaksanakannya.

Menjadi daei – iaitu penyeru/pengundang kepada Allah – yang tulus, sangat2 menuntut supaya seseorang individu memperhatikan segala aspek dalam dirinya. Baik tutur kata, penampilan, lintasan hati, kebersihan, penggunaan masa dsb.

Kerana produk yang luar biasa canggih, harus dipromosikan dengan cemerlang. Lihat saja kebanyakan produk, iklan mereka terpampang sana sini, berhiaskan seorang duta yang terpercaya yang menceritakan tentang keistimewaan produk tersebut. Mahukah orang memberikan perhatian kepada sesuatu yang iklannya buruk kata2, dan hodoh hiasan sekalipun produk tersebut hakikatnya terlalu mampu memukau mata?

Begitulah Islam, agama yang syumul ini. Agama yang sempurna dan direka bentuk khas supaya dekat dengan fitrah setiap manusia. Jadi, penyeru2 agama ini khususnya harus berakhlak Islami supaya menjadi orang2 yang dekat di hati ummat. Dan dalam memiliki akhlak Islami, antara penyakit jiwa yang sangat berbahaya yang harus mula2 dikikis adalah sifat ujub.

Saya cukup terpesona dengan kisah Dua Telaga kupasan Salim A. Fillah dalam buku Dalam Dekapan Ukhuwah yang berjaya mempotretkan bagaimana sifat ujub itu.

Ayuh soroti kisah tersebut.

 

Dua telaga

Telaga itu luas, sebentang Ailah di Syam hingga San’a di Yaman. Di tepi telaga itu berdiri seorang lelaki. Rambutnya hitam, disisir rapi sepapak daun telinga. Dia menoleh dengan segenap tubuhnya, menghadap hadirin dengan sepenuh dirinya. Dia memanggil2. Seruannya merindu dan merdu. “Mahabban ayuhal insan! Silakan mendekat, silakan minum!”

 

Senyumnya melebar, hingga otot di hujung matanya berkerut dan gigi putihnya tampak. Dari sela gigi itu terpancar cahaya. Mata hitamnya yang bercelak dan berbulu lentik mengedip bahagia setiap kali menyambut lelaki dan wanita yang bersinar pada bekas2 wudhu mereka.

 

Tapi di antara alisnya yang tebal dan nyaris bertaut itu, ada rona merah dan urat yang membiru tiap kali beberapa manusia dihalau dari telaganya. Dia akan diam sejenak. Wibawa dan akhlaknya terasa semerbak. Lalu dia berbicara penuh cinta, dengan mata berkaca2.

“Ya Rabb.” Serunya sendu, “mereka sebahagian dariku! Mereka ummatku!”

Ada suara menjawab, “Engkau tidak tahu apa yang mereka lakukan sepeninggalanmu!”

 

Air telaga itu menebar wangian yang lebih harum dari kasturi. Rasanya lebih lembut dari susu, lebih manis dari madu, dan lebih sejuk dari salju. Di telaga itu, bertebar kilauan sebanyak bilangan bintang di langit. Dengan air telaga itulah si lelaki memberi minum mereka yang kehausan, menyejukkan mereka yang kehangatan. Wajahnya berseri tiap kali ummatnya menghampiri. Dia berduka jika dari telaganya ada yang dihalau pergi.

 

Telagi itu sebentang Ailah di Syam hingga San’a di Yaman. Tapi ia tak terletak di dunia ini. Telaga itu al-Kauthar. Lelaki itu Muhammad saw. Namanya terpuji di langit dan di bumi.

 

 

Telaga lain yang lebih kecil, konon pernah ada di dalam sebuah hutan di Yunani. Dan ke telaga itu, setiap pagi seorang lelaki berkunjung. Dia berlutut di tepinya, mengagumi bayangannya yang terpantul di permukaan. Dia memang tampan. Garis dan lekuk parasnya terpahat sempurna. Matanya berkilau. Alis hitam dan jambang di wajahnya berbaris rapi, menjadi kontras yang menegaskan kulit putihnya.

 

Lelaki itu, kita tahu namanya sebagai Narcissus. Dia tak pernah berani menjamah air telaga. Dia takut bayang indah yang dicintainya pudar ditelan riak air. Kononnya, dia dikutuk oleh Echo, seorang wanita yang telah dia tolak cintanya. Dia terkutuk kerana mahu dicintai tanpa dapat disentuh, tanpa dapat dirasakan, tanpa dapat dimiliki. Echo meneriakkan laknatnya di sebuah lembah, menjadi gema yang kini diistilahkan dengan namanya.

 

Maka di tepi telaga itu Narcissus selalu terpana dan terpesona. Wajah dalam air telaga itu mengalihkan dunianya. Dia lupa kepada segala hajat hidupnya. Semakin hari tubuhnya makin melemah, hingga satu hari dia jatuh dan tenggelam. Alkisah, di tempat dia terbenam tumbuh sekuntum bunga. Orang2 menyebut bunga itu, narcissus.

 

Tamat.

 

Tetapi Paulo Coelho punya tambahan lain untuk kisah Narcissus. Dalam karyanya The Alchemist, tragika lelaki yang jatuh cinta pada dirinya sendiri itu diakhiri dengan lebih memikat. Konon, setelah kematian Narcissus, pari2 hutan datang ke telaga. Airnya telah berubah dari jernih dan tawar menjadi semasin air mata.

 

“Mengapa kau menangis?” tanya pari2.

Telaga itu berkaca2. “Aku menangisi Narcissus,” katanya.

“Oh, tak hairanlah kau menangisi dia. Sebab semua penjuru hutan selalu mengaguminya, namun hanya kau yang dapat mentakjubi keindahannya dari dekat.”

“Oh, indahkah Narcissus?”

Pari2 hutan saling memandang. “Siapa yang lebih tahu berbanding dirimu? Di sisi kamulah setiap hari dia berlutut mengagumi keindahannya.”

Sejenak hening suasana.

“Aku menangisi Narcissus. Tapi tak pernah ku perhatikan bahawa dia indah. Aku menangis kerana, kini aku tidak dapat lagi memandang keindahanku sendiri yang terpantul di bola matanya tiap kali dia berlutut dekat denganku.”

 

… Sekian kisah 2 telaga…

 

Sahabat2 sekalian, setiap kita punya kecenderungan untuk menjadi Narcissus. Atau telaganya. Kita mencintai diri ini, menjadikannya pusat bagi segala yang kita perbuat dan semua yang kita ingin dapat. Kita berpayah2 agar ketika manusia menyebut nama kita, yang mereka rasakan adalah ketakjuban pada manusia paling mempersona. Kita mengerahkan segala daya agar tiap manusia yang bertemu kita merasa telah berjumpa dengan manusia paling sempurna.

 

Kisah Narcissus menginsafkan kita bahawa setinggi2 nilai yang kita peroleh dari sikap itu adalah ketidak mengertian dari yang jauh dan abainya orang dekat. Kita menuai sikap yang sama dari sesama, seperti apa yang kita tabur pada mereka. Dari jaraknya, pari2 memang takjub, namun dalam ketidaktahuan. Sementara telaga itu hanya menjadikan Narcissus sebagai sarana untuk mengagumi bayangannya sendiri. Persis sebagaimana Narcissus memperlakukannya. Pada dasarnya, tiap2 jiwa takjub pada dirinya sendiri.

 

 

Muhammad saw adalah peribadi yang dirindu dan dicinta kerana akhlaknya. Bagindalah seorang lelaki yang sesampai di syurga pun masih menjadikan diri pelayan bagi ummatnya. Terlalu istimewa manusia pilihan Allah itu. Dialah pemimpin yang adil, pejuang yang berani, sahabat yang mesra, jiran yang lemah lembut serta suami yang pengasih. Akhlaknya. Akhlaknya. Baginda berakhlak bukan kerana mahu dijadikan contoh teladan. Baginda berakhlak kerana Allah, dan kerana automatik daripada pengaplikasian semua ajaran Islam. Sungguh luar biasa kesannya.

 

Ujub bukan sifat daei

Dalam menjadi seorang daei, kita ingin kecintaan pada diri berhijrah pada cinta sesama mukmin. Dari Narcissus yang dongeng kita menuju Muhammad yang terabadi kukuh dalam sejarah. Menjadi peribadi pencipta ukhuwah, peribadi prajurit persaudaraan, pembawa kedamaian, dan beserta itu semua, peribadi penyampai kebenaran.

 

Ujub ini mainan hati yang sangat halus jarumnya. Tatkala ia menyucuk, sedikit pun tak terasa. Apabila tersedar, sudah terlalu dalam dan sakit untuk dicabut – lebih enak dibiar saja. Namun lama2 luka jadi bernanah dan memakan keping2 hati yang tersisa. Kasihan iman. Tak punya tempat lagi untuk bertakhta.

 

Ujub ringkasnya bermaksud kagum dengan diri sendiri. Ia merasa takjub pada diri sendiri apabila mengenang amal soleh dan kebaikan2 yang ia lakukan. Misalnya ia merasa kagum diri bila berupaya bangun di awal pagi untuk solat, bermurah hati untuk bersedekah, kuat kesabaran untuk berpuasa dsb.

Apakah ia lupa, segala kebaikan dan kekuatan yang ia punya adalah kerana rahmat Allah? Harus ingat, apabila kita mampu berbuat sesuatu amal, pertama2 yang harus terlintas bukanlah – aku mampu berbuat sedemikian kerana aku mencintai Allah. Tapi – Alhamdulillah, kerana cinta Allah kepada ku lah aku mampu berbuat sedemikian, dan kerana cinta Allah kepadaku lah yang mampu aku merasa kembali cinta kepadaNya.

 

Ujub boleh perlahan2 datang ketika kita berada dalam lingkungan manusia. Ketika iman sakit, maka hati terasa kosong dan sunyi. Jadi hiburannya hati adalah dengan memasukkan diri ke dalam kelompok ramai. Keramaianlah menjadi medan ujub beraksi. Maka jadilah kita berusaha untuk menonjolkan diri. Lebih parah, zaman ini, tidak perlu tunggu saling bertemu secara nyata, dunia maya saja terhampar luas untuk menunjukkan segala apa yang kita ada dan berbangga2 dengannya.

 

Maka perhatikanlah diri kita. Ketika melihat foto yang jika didalamnya punya ribuan muka sekalipun, muka sendiri juga yang kita cari.

Maka telitilah perbuatan kita. Ketika melayangkan kata2 pesanan buat sahabat2, kita mengagumi susunan kata sendiri. Hingga yang kita kenang2 bukannya pesan buat diri sendiri supaya menghidupkan apa yang kita katakan, tetapi hanyalah kata2 kita yang puitis buat renungan orang lain.

Maka periksalah hati kita. Ketika melihat orang lain dan membanding beza, akhirnya kita hadir pada kesimpulan bahawa kitalah yang sempurna – yang solehah, yang ‘alim, yang taat, yang bijak, yang penyayang, yang punya harta, yang punya keluarga.

 

Sahabat2 sekalian, luar biasa penyakit ujub ini. Ia mengoyak rabak ketundukan hati. Ia melekat cantik sebagai topeng yang sempurna. Kita mengagumi topeng di wajah sendiri dan akhirnya merasa mahu dikagumi. Na’udzubillahuminzalik.

Seorang daei tidak akan merasa senang dengan penyakit ini kerana ia tahu ujub menggigit2 keikhlasan, bimbang kelak habis lubang2 helaian2 amal soleh.

 

Ayuh kita muhasabah diri. Ayuh kita memperbaiki hati kita agar kita berupaya menghidupkan ruh Islam dalam nyawa2 kita.

 

Ya Allah, jauhkanlah kami dari penyakit hati ini. Kami ingin menjadi hamba2Mu yang sentiasa ikhlas dan rendah hati, kerana yang layak merasa sempurna dan benar2 memiliki kesempurnaan hanyalah Engkau.

 

p/s: doakan saya dapat memanfaatkan sisa2 hari yang tinggal di Malaysia ini sebaiknya ya. Jazakumullahukhair!

 

Advertisements
 

Optimis itu sikap Mukmin March 29, 2011

Filed under: ~tazkeerah~ — nurjannahsunshine @ 1:25 pm
Tags: , , , ,

Assalamualaikum wbt

Salam kerinduan secerah sinar mentari di Brighton. Salam penuh ingatan semekar bunga2 yang kian rancak keluar dari kuncup2 mereka di musim bunga ini. 😉

Alhamdulillah saya baik2 di sini. Harap kalian jauuuhhh lebih baik, dan sentiasa terdetik untuk mendoakan dan menasihati saya. 🙂

Alhamdulillah atas kelahiran Nadeem Iman, putera sulung kak huda dan abang ajib. Sekarang ni, asal skype je, mesti mabah cerita pasal Nadeem. Nadeem tidur, Nadeem mandi, Nadeem minum susu, Nadeem menangis… semua Nadeem! Yang saya paling tak tahan, abah lah. Sangat berbeza ok sejak jadi abahwan ni. Ohoho. Oh Nadeem, mommy tak sabar nak balik insyaAllah. 😀

Alhamdulillah atas tarbiyah yang Allah kurniakan kepada kita. Sungguh beruntung mereka yang meniti jalan tarbiyah dan mengambil manfaat darinya sebanyak2nya. Saya sangat kagum dengan sahabat2 saya yang kian mantap peribadinya. Saya sangaaaaattttt cemburu dengan mereka ini sebenarnya. Cinta mereka kepada Allah dan Rasul makin menyala dan kefahaman mereka kepada Islam makin luar biasa. Saya pula tetap juga di titik nil. 😦 Namun, saya suka mengenang kembali  penglibatan awal saya di jalan tarbiyah. Kerana saat jiwa saya kosong Allah dan seperti jatuh melayang tak tahu di mana tanah untuk mendarat, Allah telah menyambut saya dengan tarbiyah. Alhamdulillah. 🙂

Alhamdulillah atas buku Dalam Dekapan Ukhuwah yang ditulis akh Salim A. Fillah. Moga Allah memberi balasan kebaikan kepada penulisnya atas hasil yang sungguh mengesankan jiwa. Juga moga Allah memberi balasan kebaikan kepada seorang sahabat yang menghadiahkan buku tersebut kepada saya. Buku yang menyeberangi benua2 dunia agar sampai ke bumi Brighton ini dalam rangka terus menghangatkan dakapan ukhuwah yang ada. 😉

InsyaAllah perkongsian kali ini ringkas2 saja. Saya tertarik untuk berkongsi setelah membaca sebuah kisah, antara puluhan kisah2, dalam buku Dalam Dekapan Ukhuwah yang telah selamat dikhatam penuh cinta. 😉

 

Optimis: Sikap Mukmin

Iman yang haq terhadap Allah akan menafikan sebarang ketundukan bagi selainNya. Allah lah baginya untuk mengadu suka duka, memohon hajat, mendamba keampunan dan sebagai penjamin. Seorang mukmin, kerana keterikatannya dengan Allah, ia sentiasa optimis. Optimis, iaitu berfikiran positif dan penuh dengan persangkaan baik kepada Allah dan ketentuanNya.

Tinggal beberapa minit saja sebelum tren yang harus dinaikinya bergerak meninggalkan stesen yang sesak dipenuhi manusia. Dari gerbang stesen ke platform tren tersebut bukanlah dekat. Dengan  beg berbondong2 lagi. Badan pula sudah keletihan setelah beberapa hari tenaga digunakan untuk jalan2 di kota yang baru pertama kali ia ziarahi. Namun, ia mesti mendapatkan tren tersebut, kerana jika terlepas, ia harus menanti berjam2 sebelum tren berikutnya datang. Ia tak mahu sampai lewat malam ke rumah. Jadi ia gagahi juga berlari2 menuju ke platform yang letaknya nun hujung sekali. Akalnya berkira2, ’Macam tak sempat je ni!’. Sambil kakinya yang letih tetap juga berlari semampunya. Di bibirnya dengan penuh harap ia berdoa, ‘Ya Allah, aku ingin sekali menaiki tren ini. Izinkan aku’. Namun, di lubuk hati ia penuh yakin berkata, ‘Allah penjamin ku. Bukan kekuatan ku yang menjaminkan samada mampu atau tidak aku mendapatkan tren tersebut. Jika baik bagiku, pasti Allah permudahkan!’. Dan, seperti yang hatinya jangkakan, ia dapat naik tren dengan selamatnya sebelum tren meninggalkan stesen dengan derasnya. Subhanallah, Allah lah yang membantunya!

Ketika mahu menghadapi peperiksaan, menghadiri temuduga dan menyelesaikan sebarang urusan, misalnya, inilah yang seorang mukmin rasa. Akalnya berkira2 kemungkinan gagal dan berjaya, bibirnya berzikir setiap masa, hatinya bersandar pada Allah penuh selesa.

😉

 

Seorang mukmin menyedari ia tak punya apa2. Segala apa yang menjadi bahagian dirinya adalah milik Allah yang dipinjamkan dan diamanahkan kepadanya. Dengan pinjaman2 Allah ini, ia berusaha sebaik mungkin untuk beramal soleh dan berbuat kebaikan. Ia mengerah segala yang ia mampu untuk menghasilkan ‘barang jualan’ yang baik agar Allah yang ‘membeli’ amal solehnya menjadi redha kepadanya, dan membayarnya dengan kehidupan kekal abadi di syurga.

‘Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin diri dan harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah, lalu mereka membunuh atau terbunuh. (Itu telah menjadi) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan Al Quran. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) daripada Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar.’ (atTaubah 9:111)

 

Seorang mukmin meyakini bahawa segala ketentuan benar2 milik Allah. Hatinya secara sempurna dan tulus mempercayai itu. Oleh kerana itu hatinya tidak bimbang tak menentu. Bukanlah langsung2 bebas dari kebimbangan, kerana perasaan bimbang itu sebahagian dari sifat manusiawi. Manusia berasa bimbang kerana ia benar2 tidak punya pengetahuan tentang apa yang bakal berlaku. Namun seorang mukmin tidak berlebih2an berada dalam kebimbangan, kerana ia mampu memujuk hatinya yang gelisah dengan mengatakan: ‘Apa saja hasil dari usahaku yang sungguh2, benar2 menjadi milik Allah untuk menentukan. Jika menjadi seperti yang diharapkan, Alhamdulillah. Jika tidak, pasti yang ditetapkan Allah adalah lebih baik!’

Seorang mukmin tak mudah kecewa apatah lagi berpanjang2an kecewa dengan ketentuan Allah. Ia akan bermuhasabah jika apa yang berlaku tidak yang seperti ia harapkan. Boleh jadi Allah menunda pengabulan doanya kerana Allah mencintai tulusnya ia menagih. Atau mungkin Allah mahu mendidiknya agar lebih cermat dan lebih sungguh2 di lain waktu. Atau kerana Allah ada rancangan yang jauuuhhhh lebih baik, yang mana kejadian yang ia tak senang itu hanyalah salah satu perhentian seketika sebelum ia tiba ke destinasi yang pasti ia cinta. Allah lebih tahu. Allah Maha Mengetahui.

Berikut adalah kisah yang saya salin terus (dengan sedikit menghilangkan dialek Indonesianya) dari buku Dalam Dekapan Ukhuwah. Sesiapa yang berpeluang mendapatkan buku tu, jangan hirau untuk baca kisah di bawah. Apa yang ditulis dalam buku tersebut pasti lebih menyengat insyaAllah. 😉

 

Di masa akhir kerajaan ‘Abassiyah, negeri2 Muslim tersekat oleh berbagai kesultanan yang berkuasa sendiri2. Yang bertakhta di Baghdad dengan gelaran ‘Amirul Mukminin’ memang masih ada. Tetapi dia tak lebih dari pemuda yang diperlakukan seperti boneka oleh para sultan yang berebut pengaruh.

Kisah ini adalah sebuah sejarah kecil pada era itu. Ini kisah tentang seorang ayah dan anak. Sang ayah adalah bekas hamba. Selama menjadi hamba, cuti pada hari Jumaat sebagaimana yang ditetapkan kesultanan dimanfaatkan untuk habis2an bekerja demi mengumpul wang. Dengan dirham demi dirham yang terkumpul, satu hari dia memeinta izin untuk menebus dirinya pada majikannya.

“Tuan,” ujarnya, “Apakah dengan membayar harga senilai dengan berapa engkau membeliku dulu, aku boleh bebas?”

“Hmm… Ya. Boleh.”

“Baik, ini dia,” katanya sambil meletakkan bungkusan wang itu di hadapan tuannya. “Allah ‘Azza wa Jalla telah membeliku dari kamu, lalu dia membebaskanku. Alhamdulillah.”

“Maka engkau bebas kerana Allah,” ujar tuannya tertakjub. Dia bangkit dari tempat duduknya dan memeluk hambanya. Dia hanya mengambil separuh dari harga yang tadi disebutkan. Separuh lagi diserah kembali. “Gunakanlah ini,” katanya berpesan, “Untuk memulai kehidupan barumu sebagai orang yang merdeka. Aku berbahagia menjadi sebahagian Tangan Allah yang membebaskanmu!”

Penuh syukur dan haru, tapi juga disergap khuwatir, dia berlepas pergi. “Aku tidak tahu wahai tuanku yang baik,” ucapnya dengan mata berkaca2, “apakah kebebasan ini rahmat ataukah musibah. Aku hanya berbaik sangka kepada Allah.”

Tahun demi tahun berlalu. Dia telah menikah. Tetapi isterinya meninggal dunia ketika telah sempurna menyusukan puteranya sehingga berusia 2 tahun. Maka dia membesarkan puteranya dengan penuh kasih. Dididiknya anak lelaki itu untuk memahami agama dan menjalankan sunnah Nabi, juga untuk bersikap kesatria dan berjiwa merdeka.

“Anakku,” katanya di suatu pagi, “Ayahmu ini dulu seorang hamba. Ayahmu ini hanyalah separuh manusia di mata agama dan manusia. Tetapi aku selalu menjaga kehormatan dan kesucianku, maka Allah memuliakanku dengan membebaskanku. Dan jadilah kita orang merdeka. Ketahuilah anakku, orang yang bebas merdeka adalah dia yang mampu memilih caranya untuk mati dan mengadap Ilahi!”

“Ketahuilah,” lanjutnya, “seorang yang syahid di jalan Allah itu hakikatnya tak pernah mati. Saat terbunuh, dia akan disambut oleh 70 bidadari. Ruhnya menanti kiamat dengan terbang ke sana ke mari dalam tubuh burung hijau di taman syurga, dan diizinkan baginya memberi syafaat bagi keluarganya. Mari kita rebut kehormatan itu anakku, dengan berjihad lalu syahid di jalanNya!”

Anaknya mengangguk2.

Si ayah mengeluarkan sebuah kantung berisi emas. Dinar2 di dalamnya bergemerincing. “mari mempersiapkan diri,” bisiknya. “Mari beli yang terbagus dengan harta ini untuk dipersembahkan dalam jihad di jalanNya. Mari kita belanjakan wang ini untuk menghantarkan kita kepada kesyahidan dengan sebaik2 tunggangan.”

Esoknya, mereka pulang dari pasar dengan memimpin seekor kuda perang berwarna hitam. Kuda itu gagah. Tubuhnya mengagumkan. Matanya berkilat. Giginya rapid an tajam. Kakinya kukuh. Bunyinya pasti membuat kuda musuh kecut.

Semua jirannya datang untuk mengagumi. “Kuda yang hebat!” kata mereka. “Kami belum pernah melihat kuda seindah ini. Luar biasa! Mantap sekali! Berapa yang kalian habiskan untuk membeli kuda ini?”

Anak beranak itu tersenyum simpul. Ya, itu simpanan yang dikumpul seumur hidup.

Jiran2 mereka ternganga mendengar jumlahnya. “Wah,” seru mereka, “kalian masih waras atau sudah gila? Wang sebanyak itu dihabiskan untuk membeli kuda? Padahal rumah kalian reput hampir roboh. Untuk makan esok pun belum tentu ada!” Kekaguman awal tadi berubah menjadi cemuhan. “Tolol!” kata salah satunya. “Tak sedar diri!” kata yang lain.

“Kami tidak tahu, ini rahmat atau musibah. Tapi kami berpransangka baik dengan Allah,” ujar mereka.

Jiran mereka pun pulang. Ayah dan anak itu menjaga kuda mereka dengan penuh cinta. Makanan sang kuda dijamin sempurna. Sang kuda dilatih keras, tapi tidak dibiarkan kepenatan tanpa hadiah. Kini, mereka bukan lagi berdua, tetapi bertiga, menanti panggilan Allah ke medan jihad untuk menjemput takdir terindah.

Setelah berbulan2 berlalu, kala suatu pagi, ketika si ayah sedang menjenguk ke kandang, ia tidak melihat apapun. Kosong. Palangnya patah.

Kuda itu hilang!

Berduyun2 jiran mereka datang untuk mengucapkan takziah. Mereka bersimpati pada cita2 tinggi kedua beranak itu. “Ah, sayang sekali!” kata mereka, “padahal itu kuda terindah yang pernah kami lihat. Kalian memang tidak beruntung. Kuda itu hanya hadir sejenak untuk memuaskan angan2 kalian, lalu Allah membebaskannya dan menghancurkan cita2 kalian!”

Si ayah tersenyum sambil mengusap kepala anaknya. “Kami tak tahu,” ucap mereka berdua hampir serentak, “ini rahmat atau musibah. Kami hanya berprasangka baik dengan Allah.”

Mereka pasrah. Mereka cuba menghitung2 wang dan mengira2 bila dapat mereka membeli kuda lagi. “Anakku,” kata si ayah, “dengan atau tanpa kuda, jika panggilan Allah datang, kita harus menyambutnya.” Si anak mengangguk mantap. Mereka kembali bekerja dengan tekun seolah2 tidak berlaku apa2 pun.

Tiga hari kemudian, saat subuh menjelang, kandang kuda mereka riuh sekali. Suara rengekan kuda bersahut-sahutan. Terkejut dan terjaga, si ayah dan si anak berlari ke kandang. Di kandang itu mereka menemukan seekor kuda hitam yang gagah indah. Tak salah lagi, itu kuda mereka!

Tapi kuda mereka itu tak sendiri. Ada belasan kuda lain bersamanya. Kuda-kuda liar! Itu pasti kawan2nya. Mereka datang dari dataran luas untuk berkumpul di kandang tersebut. Mungkinkah kuda punya akal yang jernih? Mungkinkah sang kuda hitam yang mendapat layanan terbaik di kandang tuannya mengajak kawan2nya untuk berkumpul? Atau tahukah mereka bahawa mendatangi kandang tersebut bererti siap bertaruh nyawa untuk kemuliaan agama Allah, kelak jika panggilannya berkumandang? Atau memang itu yang mereka inginkan?

Ketika hari terang, jiran mereka datang dengan takjub. “Luar biasa!” kata mereka. Mereka mengucapkan tahniah kepada kedua beranak tersebut. “Wah! Kalian sekarang kaya raya. Kalian orang terkaya di kampung ini.”

Tetapi si ayah dan anak kembali tersenyum. “Kami tak tahu ini rahmat atau musibah. Kami hanya berprasangka baik dengan Allah.”

Hari berikutnya si anak dengan bahagianya mencuba menunggang salah seekor dari kuda tersebut. Sukacitanya dia memacunya di segala penjuru. Tiba2 kuda liar itu terkejut ketika terlihat seekor lembu yang terlepas dari kandang. Dia meronta keras, dan si anak terpelanting. Kakinya patah. Dia mengaduh kesakitan.

Jiran mereka datang menziarah. Mereka menatap si anak dengan pandangan hiba. “Kami turut prihatin,” kata mereka, “ternyata kuda tersebut tidak membawa berkah. Alangkah lebih beruntung orang yang tidak memiliki kuda tetapi anaknya sihat sentiasa!”

Si ayah tersenyum lagi. “Kami tak tahu ini rahmat atau musibah. Kami hanya berprasangka baik dengan Allah.”

Hari berikutnya, hulubalang raja berkeliling negeri. Dia mengumumkan pengerahan pasukan untuk menghadapi tentera mush yang menyerang perbatasan. Semua pemudah yang sihat wajib bergabung untuk mempertahankan negeri. Sayangnya perang ini sulit untuk dikatakan jihad di jalan Allah kerana musuh yang hendak ditentang dalah sesame Muslim. Mereka hanya berbeza kesultanan.

“Anakku,” bisik si ayah kepada anaknya yang terbaring tak berdaya, “semoga Allah menjaga kita dari menumpahkan darah sesame Muslim. Allah Mahu Tahu, kita ingin berjihad di jalanNya. Kita sama sekali tidak ingin beradu senjata dengan orang2 beriman. Semoga Allah membebaskan kita dari beban itu!”

Petugas pendaftaran mendatangi setiap rumah dan membawa pergi pemuda yang memenuhi syarat. Ketika memasuki rumah dua beranak tersebut, mereka mendapati si anak terbaring dengan kaki berbalut dan disokong kayu.

“Kenapa dengannya?”

“Tuan,” kata si ayah, “anak saya ingin sekali membela negeri dan dia telah berlatih untuk itu. Tetapi kemarin dia jatuh dari kuda ketika sedang mencuba menjinakkan kuda liar kami. Kakinya patah.”

“Ah, sayang sekali!” kata hulubalang. “Padahal kulihat dia begitu tegap. Dia pasti dapat menjadi seorangtentera yang gagah. Tapi baiklah. Dia tidak memenuhi syarat. Maafkan aku, aku tidak dapat membuatnya ikut serta.”

Kemudian di hari itu, jiran mereka yang ditinggalkan putera2 mereka yang menjadi tentera mendatangi kedua beranak ini. “Ah, nasib!” kata mereka. “Kami kehilangan anak2 lelaki kami, harapan keluarga. Kami melepaskan mereka tanpa tahu mereka akan kembali atau tidak. Sementara anakmu tetap dapat berada di rumah kerana kakinya patah. Kalin beruntung! Allah menyayangi kalian!”

Si ayah dan anak turut bersedih melihat wajah2 mendung jiran2 mereka. Tetapi kalimat mereka terus bergema. “Kami tak tahu ini rahmat atau musibah. Kami hanya berprasangka baik dengan Allah.”

Sebulan kemudian, kota itu dipenuhi ratapan para ibu dan esak tangis para isteri. Khabarnya telah jelas. Semua pemuda yang berangkat ke medan perang telah tewas di medan tempur. Tapi agaknya orang ramai telah belajar dari kedua beranak ini. Mereka turut mengucapkan kalimat indah itu. “Kami tak tahu ini rahmat atau musibah. Kami hanya berprasangka baik dengan Allah.”

Dipendekkan kisah, tidak berapa lama kemudian, panggilan jigad yang sebenarnya bergema. Pasukan Mongol pimpinan Hulagu Khan menyerbu wilayah Islam dan menghancurkannya. Si ayah dan anak itu bergegas menyambut panggilan dengan kalimat mereka, “Kami tak tahu ini rahmat atau musibah. Kami hanya berprasangka baik dengan Allah.”

Mereka memang menemui syahid. Tetapi sebelum itu, si anak dikurniakan kenikmatan untuk dirasai. Si anak pernah tertangkap pasukan Mongol dan dijual sebagai hamba. Da berpindah2 tangan sehingga kepemilikannya jatuh kepada Al-Kamil, seorang sultan Ayyubiyah di Kairo. Ketika pemerintahan Mamluk menggantikan pemerintahan Ayyubiyah di Mesir, jawatanyya melonjak cepat dari komanden kecil menjadi panglima pasukan, lalu Amir wilayah. Akhirnya, setelah wafatnya az-Zahir Ruknuddin Baibars, dia diangkat menjadi sultan. Namanya al-Manshur Saifuddin Qalawun.

Wallahua’lam.

 

Kesimpulan

Subhanallah. Sungguh luar biasa hasil bagi keimanan terhadap Allah. Ia menjadi orang yang positif terhadap kejadian2 hidupnya.

Di hatinya, sebelum menempuh sesuatu, terselit kebimbangan manusiawi. Tapi ia bijak memujuk diri untuk meletakkan sandaran pada Allah, bukan pada dirinya sendiri. Lantas, tanpa sedikit pun pengetahuan tentang apa hasil yang bakal ia dapat dari usahanya, ia memejamkan mata rapat2 dan menempuh jua penuh semangat. Ia percaya, kalau ia tak mampu menghadapi situasi ini, mana mungkin Allah meletakkannya untuk menghadapinya. Jadi seharusnya ia mampu! Asal sungguh2 dalam melaksanakan dan sungguh2 berharap pada Allah.

😉

Moga kita menjadi orang2 yang melangkah berani, penuh optimis insyaAllah.

 

 

 

Mensikapi Keuzuran Orang Lain February 3, 2011

Filed under: ~tazkeerah~ — nurjannahsunshine @ 5:43 am
Tags: , ,

Assalamualaikum wbt. Salam kerinduan menggunung tinggi dari Cik Sunshine di bumi Brighton. 🙂

Alhamdulillah3. Puja puji buat Allah atas nikmat2Nya yang tak mungkin dapat dihitung. Saya Alhamdulillah baik2 di bumi Brighton. Semakin sibuk dengan study, itu yang pasti. Semakin juga mencintai bumi UK. Namun, semakin lebih rindu… dengan semua orang! 😀 Malam2 mimpikan orang2 yang dirindu – dalam suasana2 yang sangat dekat di hati. Siangnya senyum sendiri seperti baru bertemu semua! Allahuakbar. 🙂

Sekian lama saya tak menulis di sini. Sebabnya saya sedar bahawa saya ada kecenderungan untuk mendapat satu penyakit kalau banyak menulis di sini. :mrgreen: Awal penyakit saya ni, adalah apabila melalui apa2 peristiwa, saya akan mula membina ayat2 dalam kepala dengan tujuan mahu berkongsi di blog kelak. Lepas tu boleh melarat sampai saya pernah rasa tak best kalau orang tak tahu banyak2 benda yang best yang saya lalui. Apekah. Hu~ Sampai saya bertanya pada diri – adakah saya mahu dinilai manusia? Atau adakah kalau saya tak berkongsi peristiwa yang berlaku, perkara tersebut jadi tak bernilai? Oh, tentu tidak sekali2. 😀

InsyaAllah perkongsian ini ringkas2 saja. Lebih kepada peringatan kepada diri sendiri sebenarnya.

Mensikapi Keuzuran Orang Lain

Bismillahirrahmanirraheem. Bismillahibarkatillah.

Antara objektif2 membincangkan tajuk ini adalah seperti berikut:

  1. Bersedia menerima perbezaan diri dan orang lain
  2. Memahami karekter orang yang berbicara dengan kita
  3. Berusaha mencari titik temu
  4. Benar2 melaksanakannya dalam kehidupan

Pelbagai ragam

Subhanallah. Kita diciptakan dengan pelbagai personaliti dan latar belakang.

Ada yang pengemas – cadar katil ditarik tegang 24jam (syiling pun boleh melantun kalau dijatuhkan ke atasnya). 😛 Ada pula yang suka sepah2 – habis penuh satu katil dengan baju/seluar/buku/makanan. 😛

Ada yang pandai masak. Ada yang tak pandai masak. Ada yang pandai masak sebab pakai paste je. 😛

Ada yang pendiam. Ada yang banyak cakap. Ada yang tak suka dengar orang cakap. 😛

Ada yang garang. Ada yang emo. Ada yang cool. Ada yang blur. 😛

Ada yang suka jahit baju. Ada yang suka jahit manik kat baju. Ada yang suka beli baju. Ada yang dah lama tak habiskan duit beli baju. 😛

Oleh kerana itu, semua di antara kita sebenarnya sangat menarik untuk dikenali dan difahami. 😉

Harus disedari dan diakui bahawa setiap di antara kita tiada yang lekang dari keuzuran i.e. kekurangan. Pasti ada cacat cela dalam akhlak kita umumnya, atau kesongsangan dalam tindak tanduk kita khasnya. Kerana kita memang bukan makhluk suci. Jadi, logik saja kalau kita atau sahabat2 kita berbuat salah. Namun, kita sentiasa diberi ilmu dan peluang untuk memperbaiki diri.  😉

‘Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kamu kepada Allah dan katakanlah perkataan yang benar, niscaya Allah memperbaiki bagimu amalan-amalanmu dan mengampuni bagimu dosa-dosamu. Dan barangsiapa mentaati Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang besar.’ (alAhzab: 70-71)

Mensikapi dengan akhlak2 islami

Dalam menghadapi kepelbagaian ragam manusia ini, menjadi keutamaan kita untuk mengamalkan akhlak islami. Contoh teladan dalam berakhlak islami ini tak lain tentunya dari murabbi agung Muhammad bin Abdullah saw. Hidup baginda penuh mulia dek kerana akhlak baginda.

  1. Memaafkan/murah hati/tidak berkira

Apabila ada sahabat2 yang berbuat kesalahan, berusahalah untuk memaafkan dan mendidiknya. Kita sendiri kalau berbuat salah, pasti mahu dimaafkan. Kita juga pasti tahu betapa tidak enaknya hidup dalam rasa bersalah. Jadi, betapa mulianya untuk memaafkan sahabat kita. Kerana dengan itu akan mendatangkan rasa senang hati buatnya. Berilah ia peluang untuk memperbaiki dirinya. 😉

  • Hatib ibn Abi Baltha’ah telah menulis surat kepada kaum musyrikin di Mekah untuk mengkhabarkan rancangan Rasulullah saw menakluk Mekah. Namun surat itu berjaya dirampas sebelum sampai ke tangan musyrikin Mekah. Hatib bersungguh2 membela dirinya. Ia menyatakan kebimbangannya terhadap ahli keluarganya di Mekah yang tidak punya sanak saudara lain untuk melindungi mereka. Namun, pada pandangan para sahabat, Hatib telah menderhakai Allah dan RasulNya. Umar al Khattab lantang sekali mahu memenggal kepala Hatib. Namun apa kata Rasulullah saw?

“Dia benar! Janganlah kamu berkata kepadanya melainkan yang baik.” “Bukankah dia di kalangan anggota Perang Badar? Mudah-mudahan ALLAH melihat pada ahli Perang Badar dan berfirman, ‘Buatlah apa yang kamu suka. Sesungguhnya telah dijamin untuk kamu syurga atau Aku telah ampuni kamu semua’.” (HR Bukhari)

Subhanallah. Hati yang bagaimanakah yang terdapat dalam dadanya? Sebagai ketua, baginda memahami kegelisahan Hatib. Baginda langsung menjadi seorang yang murah hati terhadap Hatib. Lansung tidak berkira untuk memberi kemaafan kepada sahabatnya. Hingga kan sampai ke hujung zaman ini Hatib tidak pernah sekali pun kita kenali sebagai pengkhianat agama. Hatib ibn Baltha’ah di mata kita adalah ahli Badar yang Allah telah ampuni. 🙂

  • Kisah Kaab b. Malik yang terleka dengan kemewahan perniagaannya hingga terlepas untuk ikut serta dalam perang Tabuk adalah antara kisah yang sentiasa menjentik hati saya. Satu kisah yang disulami penyesalan, keberanian, kesetiaan dan kecintaan.

Penyesalan Kaab begitu tinggi terhadap kelalaiannya. Namun iman dan kecintaannya pada Allah dan Rasul membuatkan ia tetap dalam Jemaah Islam sekalipun ditawar dengan dunia. Tetap menghadiri solat berjemaah sekalipun tiada sahabat yang mempedulikannya dalam berpuluh2 hari yang menyesakkan dada. Ia tidak merajuk sedikitpun.

Rasulullah saw asalnya berlaku dingin terhadap Kaab tak lain kerana mahu memberi pengajaran kepada Kaab. Baginda telah lebih awal mengetahui potensi Kaab yang tinggi sebagai jundi. Jadi, untuk tidak mengikuti perang tersebut, merupakan kesalahan besar bagi Kaab. Namun, lihat saja apabila keampunan Allah turun buat Kaab – kecintaan Rasulullah saw terus terlihat. Terpadam langsung kisah sebelumnya. Kemaafan diberi tanpa siapapun mengungkit.  😀

 

2. Berlapang dada / tolak ansur

Dalam menghadapi apa jua masalah atau keadaan, berusahalah untuk tidak hanyut dengan emosi. Misalnya jika ada sahabat yang gagal melaksakan tugas dengan baik, perjalanan program kucar kacir, sahabat yang mengambil ringan urusan yang penting dsb. Kita harus sentiasa mengambil selangkah ke belakang dan berfikir dengan matang dan rasional bagaimana mahu mengatasinya. Kita harus sedar dan yakin bahawa setiap masalah pasti ada jalan keluarnya. Jadi, berlapang dada lah dan berhikmahlah.

  • Abdullah ibn Mas’ud ketika sedang memanjat pokok bagi mendapatkan sesuatu buat Rasulullah saw, terlihatlah betisnya yang kurus. Sahabat2 tertawa melihatnya. Rasulullah saw tak mengherdik sahabat2 untuk menutup rasa malu Abdullah ibn Mas’ud. Tidak juga memerli mereka kerana keutamaan Abdullah ibn Mas’ud di antara sahabat2nya. Namun baginda mengatakan:

“Kenapa kalian tertawa? Kalian tahu bahwa kaki Abdullah bin Mas’ud kelak di akhirat nanti timbangannya lebih berat daripada gunung Uhud.”(HR.Ahmad)

🙂 Baginda memuliakan betis Abdullah ibn Mas’ud untuk mengajar sahabat2nya bahawa apa yang terlihat tidak langsung mewakili nilaiannya di sisi Allah. Rasulullah saw mendidik mereka dengan penuh kebijaksanaan.

  • Ketika datang seorang sahabat kepada Rasulullah saw untuk meminta izin berzina, Rasulullah saw tidak menghujaninya dengan dalil2. Juga tidak menghukumnya sebagai orang yang tidak beriman. Juga tidak menghinanya. Namun apa kata baginda?

“Sukakah kamu jika ibumu berzina?… Sukakah kamu jika anakmu berzina?… Sukakah kamu jika saudara perempuanmu berzina?… Sukakah kamu jika ibu saudaramu berzina?…”

Sahabat itu menyatakan tidak suka sama sekali kepada semua soalan baginda..

Lalu Nabi SAW letakkan tangannya yang mulia di dada lalu berdoa untuk hamba Allah tersebut “Ya Allah ampunkanlah dosa-dosanya dan bersihkanlah hatinya dan peliharalah kemaluannya”. Setelah itu lelaki tersebut tidak meneruskan keinginannya.  (HR Imam Ahmad).

 

3. Menahan marah

Dari contoh2 di atas juga, terlihat bahawa interaksi Rasulullah saw dengan sahabat2 adalah dengan penuh kasih sayang. Jauh sekali marah2. Satu personaliti penuh karisma. Bukannya baginda tak pernah marah. Jika tidak, masakan baginda dapat tahu bagaimana sifat marah itu. Tetapi marah baginda adalah tepat pada keadaan yang memerlukannya, iaitu marah jika ada yang memperolok2kan Allah dan agamaNya. Jadi, kita juga harus melatih diri untuk sentiasa cool2 dengan sesiapa sahaja di sekitar kita. Berusahalah untuk sentiasa mempunyai emosi dalam kawalan akal dan iman.

Berikut adalah tips2 dari personaliti agung dalam menghadapi rasa marah.

“Apabila seseorang kamu marah dalam keadaan berdiri hendaklah dia duduk, jika masih tidak hilang kemarahannya hendaklah dia berbaring secara mengiring.” (Hadith riwayat Ahmad & Abu Daud)

“Apabila seseorang kamu marah hendaklah dia diam.” Rasulullah saw mengucapkannya 3 kali. (Hadith riwayat Ahmad, Tarmizi & Abu Daud)

“Sesungguhnya kemarahan adalah daripada syaitan dan syaitan dicipta daripada api, apabila salah seorang kamu marah maka hendaklah dia berwudhuk.” (Hadith riwayat Ahmad & Abu Daud)

Cara atasi perbezaan

Kita lebih cenderung untuk berkelompok dengan mereka yang mempunyai persamaan dengan kita. Lebih mudah memahami dan difahami. Lantas, lebih mudah segala urusan yang perlu dilaksanakan. Namun, wajarkah untuk mengabaikan ukhuwah islami dengan mereka yang berbeza dengan kita?

Tentunya tidak. Allah mencipta kepelbagaian ini agar kita saling mengenal dan menampung.

Jadi, kita harus mencari jalan mengatasi perbezaan yang ada ada agar tidak menjadi halangan dalam pembinaan umat yang kuat kesatuan hatinya.

1. Mencari kesepakatan atau titik temu

Saya teringat benar akan kata2 seorang sahabat. Katanya, dalam membina sesuatu hubungan, pasti dimulai dengan persamaan.

Misalnya, “Adik rumah kat mana?” “Jitra” “Waah, sama dengan makcik akak! Entah2 adik2 kenal. Bila2 akak pergi Jitra, bolehla melawat adik” “Sila la!” 😀 (Walaupun kakak tu tak rapat pun dengan makcik tiga pupunya, apatah lagi melawat makcik tersebut. Tapi disebabkan mahu membina hubungan, persamaan kecil itu pun menjadi satu isi yang dapat menjadi titik tolak). Cuba kalau tak mahu membina hubungan pasti tak berminat menyetujui persamaan. Misalnya, “Rumah saya selang 2 buah je dari rumah makcik akak!” “O, ye ke. Tapi family kitorang tak rapat sangat pun. Akak tak pernah pergi rumah dia pun.” ……(diam)…… 😉

Berusahalah mencari titik temu agar dari satu titik itu, semakin jelas jalan yang menghantar kepada kesatuan hati.

Tidak kisahla apa yang menjadi bahan persamaannya. Baik hobi, warna kesukaan, makanan kegemaran, rancangan paling diminati. Apa saja.

 

2. Lebih banyak mendengar

Belajarlah untuk lebih banyak mendengar. Sedarlah akan hikmah Allah menjadikan 2 telinga dan 1 mulut. Jadi, kadar penggunaan mereka juga harusnya berpadanan.

Seperti kisah Rasulullah saw yang tetap mahu mendengar bacaan alQuran dari Abdullah ibn Mas’ud. Padahal alQuran itu diturunkan langsung kepada baginda.

Jika ada perselisihan, berusahalah menghindari sebarang debat yang sia2. Yang hanya sarat dengan emosi dan kata2 yang tidak berguna. Rasional kan lah apa yang telah berlaku. Sedarlah bahawa Allah sedang melihat dan menguji iman kita.

 

3. Berbincang kepada penyelesaian

Jika perbezaan mendatangkan kesulitan, bawalah berbincang secara aman dan bijaksana dalam mencari penyelesaian. Beralah lah atau bertegas lah. Mana2 yang lebih manfaatnya.

 

4. Tausiyah (nasihat) dalam menunjukkan rasa cinta

Dalam mengelakkan sebarang hal berulang lagi, berilah nasihat dengan penuh cinta dan kesabaran.

 

Kesimpulan

Tajuk ini bukan ditujukan buat sahabat2 kita. Tapi tajuk ini untuk kita sendiri mengaplikasikannya. Saya setuju bukan mudah membina akhlak islami dalam diri. Bukan urusan sehari dua. Bukan juga mahu dipraktiskan sehari dua.

Moga2 dalam interaksi dengan sesiapa sahaja di sekeliling kita, kita menjadi insan yang bertanggungjawab, iaitu sentiasa bersedia mengambil alih tugasan andai ada sahabat yang tak mampu melaksanakannya.

Moga2 kita menjadi insan yang pandai menyimpan rahsia agar keaiban sahabat tak diketahui orang ramai.

Moga2 kita menjadi insan yang rasional. Bukan emosional. Yang mampu menentukan sikap terbaik dalam menghadapi sebarang situasi.

Wallahu’alam. Milik Allah lah pengetahuan langit dan bumi.

p/s: Doa kan kak Huda selamat melahirkan bayinya bulan depan insyaAllah. Moga selamat mamanya dan selamat babynya. Doakan juga supaya baby lahir 8 Mac supaya nanti ada titik temu dengan mummynya. Hehehe.

 

Indahnya Berdoa November 15, 2010

Filed under: ~tazkeerah~ — nurjannahsunshine @ 6:11 am
Tags: , ,

Alhamdulillahirabil’alameen.

Alhamdulillah. Alahmdulillah. Alhamdulillah.

Setelah hujung minggu lepas yang indah dalam mengingati Allah swt, saya sangka itu petanda baik bahawa saya akan kuat beribadah pada hari2 minggunya. Tapi sayang, semingguan saya berhati kering. Sekalipun mengetahui kita berada di 10 hari pertama Bulan Zulhijjah (yang mana amal2 kita menjadi amal2 yang dicintai Allah swt). Kesalnya saya kerana mensia2kan hari yang berlalu. 😦

Saya tertanya2 sendiri, di mana silapnya?

Atau, inikah dia cabaran beramal seorang diri di tempat Muslim menjadi minoriti?

Jujur saja, sepanjang 2 bulan saya di Brighton, tak pernah sekalipun saya solat berjemaah. 😦 Surau di hospital adalah kecil, dan dikongsi muslimin dan muslimat (dipisahkan penghadang lipat). Kerap juga ada muslimin yang solat zuhur/asar. Tetapi selalunya, ketika saya sedang solat, baru ada yang masuk surau. [Cuma pernah sekali saya masuk ketika seorang muslimin sedang solat] Tak pernah lagi bertembung dengan mana2 muslimat di surau hospital. 😦

Itu baru bab solat jemaah. Ceramah2 pun saya tak pernah pergi. Sebab kalau ada ceramah, biasanya dibuat di kampus pada waktu petang. 30 minit menaiki bas dari Brighton City. Selalu saya teragak2 nak pergi atau tidak. Akhirnya buat keputusan tak pergi. [Menilai waktu tamat kelas, solat maghrib, balik malam sendirian] 😦

Sakitnya iman.

Saya rindu beramal jamaie. Saya rindu berselisih dan memberi salam. Saya rindu beratur mengambil wudhu. Saya rindu berlanggar bahu semasa solat. Saya rindu bersalam peluk lepas solat. Saya rindu makan sedulang. Saya rindu sahabat2 saya.

Sendiri, saya sedar motivasi amal saya hanya ok di hujung minggu. Saat saya boleh duduk dan berfikir dan membaca dan muhasabah.

Rasa sangat sedih apabila graf amal tak stabil begini. Adakah hanya mahu mendekati Allah swt saat lapang?

Hmm.

Hari ini, saya mengadap buku Amr Khalid lagi. Beberapa bab masih belum dibaca. Saya memilih bab Doa. [Allahu Rabbi. Moga Allah swt memberi kebaikan kepada penulis buku ini. Ianya sangat menyentuh hati.]

Indahnya Berdoa


Bismillahirrahmanirrahim. Dengan nama Allah yang Maha Pemurah, Maha Penyayang.

Sebelum kita mula, ayuh berdoa!

‘Ya Allah, jadikanlah kami orang2 yang mendengar nasihat dan pesanan yang baik2’. 😉

 

Sahabat2ku, sedar atau tidak, kita seperti harus berdoa setiap masa, kan?

Atau, adakah sesiapa yang tidak ada masalah dalam hidupnya?

Atau, adakah sesiapa yang tidak ada cita2 yang mahu dikejar?

Atau, adakah sesiapa yang tidak mahukan kebaikan2 datang kepadanya?

Atau, adakah sesiapa yang merasa tenang dapat selamat dari api neraka?

Kita mempunyai banyak keperluan yang mahu dipenuhi.

 

Seolah2 sekian banyak masalah di dunia ini, dibahagi sama rata kepada setiap di antara kita (sesuai dengan kesanggupan/kadar iman masing2) agar kita kembali kepada Allah swt.

Seolah2 segala keinginan dan cita2 ditunda Allah swt agar kita sentiasa mengadah tangan mengharap dariNya.

Seolah2 keampunan Allah swt tidak dapat diketahui, sudahkah diberi ampunan atau tidak, agar kita sentiasa menadah tangan memohon dariNya.


Kita sangat mengharapkan Allah


Berdoa menjadikan kita berharap HANYA PADA ALLAH SWT.

Masuk akal kah, orang yang sedang tenggelam meminta tolong daripada orang yang juga sedang tenggelam lemas?

Masuk akal kah, orang fakir meminta tolong dari orang yang tidak memiliki apa2.

 

‘Hai manusia, kamulah yang berkehendak kepada Allah; dan Allah Dialah Yang Maha Kaya (tidak memerlukan sesuatu) lagi Maha Terpuji.’ (Fathir 35:15)

 

Allahuakbar. Alangkah dalamnya pengertian ayat ini.

Setiap kita hamba2Nya adalah fakir. Penguasa kita adalah fakir. Rakyat jelata adalah fakir. Orang kaya adalah fakir. Orang miskin adalah fakir.

Allah lah Maha Kaya. Kaya yang mutlak. Segala2nya milikNya.

Jadi, mana mungkin logik dek akal, untuk orang2 fakir meminta dari orang2 fakir yang lain.

 

‘Katakanlah: “Wahai Tuhan Yang mempunyai kerajaan, Engkau berikan kerajaan kepada orang yang Engkau kehendaki dan Engkau cabut kerajaan dari orang yang Engkau kehendaki. Engkau muliakan orang yang Engkau kehendaki dan Engkau hinakan orang yang Engkau kehendaki. Di tangan Engkaulah segala kebajikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu.”’ (Ali Imran 3:26)

Segalanya milik Mu.

 

Ayuh selami sebuah Hadith Qudsi yang menunjukkan betapa kita memerlukan Allah swt.

 

Rasulullah saw bersabda: ‘Allah berfirman, “Wahai hamba-hamba Ku, setiap kalian itu sesat kecuali Aku berikan petunjuk, maka mintalah petunjuk dari Ku, nescaya Aku berikan petunjuk. Wahai hamba-hamba Ku, setiap kalian itu lapar, kecuali Aku berikan makanan, maka mintalah makanan dari Ku, nescaya Aku berikan makanan. Wahai hamba-hamba Ku, setiap kalian itu telanjang, kecuali Aku berikan pakaian, maka mintalah pakaian dari Ku, nescaya Aku berikan pakaian. Wahai hamba-hamba Ku, setiap kalian bersalah siang dan malam, sementara Aku mengampuni segala dosa, maka mintalah ampunan dari Ku, nescaya Aku ampuni kalian…

Wahai hamba-hamba Ku, kalaulah generasi awal dan generasi akhir kalian, serta seluruh bagsa manusia dan jin memiliki hati orang yang paling bertaqwa di kalangan kalian, maka itu tidak akan memberi tambahan apapun terhadap kekuasaan Ku. Wahai hamba-hamba Ku, kalaulah generasi awal dan generasi akhir kalian, serta seluruh bagsa manusia dan jin memiliki hati orang yang paling nista di kalangan kalian, maka itu pun tidak dapat membuat kekuasaan Ku berkurang. Wahai hamba-hamba Ku, kalaulah generasi awal dan generasi akhir kalian, serta seluruh bagsa manusia dan jin berdiri dalam sebuah bukit, kemudian kalian semua mengajukan permintaan kepada Ku, lalu Aku beri setiap orang apa yang ia pinta, maka apa yang ada di sisi Ku tidak akan berkurang sedikit pun kecuali sebagaimana sebatang jarum mengurangi air samudera ketika dicelupkan ke dalamnya…”’ (HR Muslim, At Tirmidzi dan Ibn Majah)

Subhanallah.

‘Wahai hamba-hamba Ku… Mintalah petunjuk dari Ku… Mintalah makanan dari Ku… Mintalah pakaian dari Ku… Mintalah ampunan dari Ku’


Dekatnya Allah swt


Ada seorang lelaki bertemu Rasulullah saw dan bertanya:

‘Wahai Rasulullah saw, apakah Tuhan kita jauh sehingga kita perlu menyeru Nya, atau adakah Dia dekat sehingga cukup untuk berbisik kepada Nya?’

 

Maka turunlah firman Allah:

‘Dan apabila hamba-hamba Ku bertanya kepadamu tentang Aku, sesungguhnya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepadaKu, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.’ (al Baqarah 2:186)

 

Dalam ayat di atas, dapatlah kita fahami:

  1. Allah swt sentiasa dekat dengan kita! 🙂
  2. Penting untuk ditekankan petikan ‘apabila ia memohon kepada Ku’.

Sahabat2 ku, kita selalu mahukan sesuatu, tetapi tidak selalu mahu menadah tangan memohon dari Allah swt. Benar, bahawa Allah swt Maha Mengetahui dan sentiasa tahu apa yang kita mahu. Tapi kenapa Allah swt nak penuhi kemahuan kita andai kita tak memohon kepada Nya?

3. Syarat berikutnya adalah: ‘memenuhi (segala perintah Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada Ku’.

 

Saya terkesan sekali apabila ayat di atas dibandingkan dengan soal jawab lain di dalam alQuran.

 

‘Mereka bertanya kepadamu tentang bulan sabit. Katakanlah: “Bulan sabit itu adalah tanda-tanda waktu bagi manusia dan (bagi ibadat) haji…’ (al Baqarah 2:189)

‘Mereka bertanya tentang apa yang mereka nafkahkan. Katakanlah: “Apa saja harta yang kamu nafkahkan hendaklah diberikan kepada ibu-bapak, kaum kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin dan orang-orang yang sedang dalam perjalanan.”… (al Baqarah 2:215)

‘Mereka bertanya kepadamu tentang berperang pada bulan Haram. Katakanlah: “Berperang dalam bulan itu adalah dosa besar…’ (al Baqarah 2:217)

‘Mereka bertanya kepadamu tentang khamar dan judi. Katakanlah: “Pada keduanya terdapat dosa yang besar dan beberapa manfaat bagi manusia, tetapi dosa keduanya lebih besar dari manfaatnya.” Dan mereka bertanya kepadamu apa yang mereka nafkahkan. Katakanlah: ” Yang lebih dari keperluan.”…’ (al Baqarah 2:219)

‘Mereka bertanya kepadamu tentang (pembagian) harta rampasan perang. Katakanlah: “Harta rampasan perang kepunyaan Allah dan Rasul…’ (al Anfal 8:1)

 

Terkesan dan terharu kerana ketika berbicara berkenaan doa, Allah swt menggunakan ‘hamba-hamba Ku bertanya tentang Ku’. Bukan sekadar ‘mereka bertanya’.

 

Juga, di dalam jawapan2 lain, Allah swt memulakan dengan ‘katakanlah…’. Sebagai arahan kepada Nabi Muhammad saw menjawab persoalan2 tersebut. Namun, apabila berbicara tentang doa, Allah swt secara langsung menjawab, ‘Dan apabila hamba-hamba Ku bertanya kepadamu tentang Aku, sesungguhnya Aku adalah dekat’.

 

Janji dari Allah swt

 

‘Dan Tuhanmu berfirman: “Berdoalah kepada Ku, nescaya akan Ku perkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah Ku akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina.”‘ (al Mukmin 40:60)

Allah swt berfirman kepada kita: ‘Berdoalah kepada Ku

Adakah ianya satu perintah? Ya. Ianya merupakan perintah.

Dan janji Allah swt setelah itu: ‘nescaya akan Ku perkenankan bagimu

Subhanallah.

Kami memohon ampun kepada Mu ya Allah kerana kami selalu meragui doa2 kami sendiri.

Kami merasa cita2 kami terlalu tinggi untuk Kau tunaikan. Kami merasa dosa kami terlalu banyak untuk Kau ampunkan.

Padahal Kau Maha Kuasa untuk semua itu. 😦

 

Perintah dan ibadah. Laksanakanlah kedua2nya.

 

Dari ayat di atas, sudah kita ketahui bahawa berdoa merupakan perintah Allah swt, apabila Allah swt berfirman: ‘Berdoalah kepada Ku’.

Dari ayat di atas juga, dapat kita lihat bahawa di awalnya Allah swt memerintahkan kita berdoa kepada Nya, tetapi kemudian berfirman, ‘orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah Ku.

Mengapa bukan berbunyi: ‘orang-orang yang menyombongkan diri dari berdoa kepada Ku’?

 

Ini kerana, doa juga merupakan ibadah. Ada satu hadith yang ringkas dan jelas berbunyi:

‘Doa itu adalah ibadah’. (HR Abu Dawud dan At Tirmidzi)

 

Bagaimana doa menjadi ibadah? Walhal tiada rukun yang datang disyaratkan untuknya.

Perkataan ‘ibadah’ berasal daripada perkataan ‘ubudiyyah’ yang kata akarnya adalah ‘abdun’ (hamba).

Jadi, ibadah itu adalah apabila karakter abdun (hamba) terlihat.

 

Seorang hamba sangat bergantung kepada pemiliknya. Sangat hina disisi pemiliknya. Sangat miskin berbanding pemiliknya.

Satu2nya ibadah yang menunjukkan kerendahan dan kehinaan adalah doa. Menjadikan doa itu sendiri sebagai ibadah.

Kerana ibadah doa ini tidak datang dari fizikal (solat, puasa, zakat, haji dsb) tapi datang dari bisikan hati yang dalam. Kita meminta dan mengharap kepada Yang Maha Memiliki segala sesuatu.

Berdoa menjadikan kita rendah hati. Rendah hati merupakan pintu ibadah.

 

Jadi, sangat2lah beruntung bagi sesiapa yang berdoa dalam kedua2 dimensi ini. Ia berdoa sebagai rangka memenuhi perintah Allah swt. Dan berdoa sebagai ibadah kepada Allah swt.

 

Kita mungkin tertanya2: ‘Padahal yang aku ingin minta ini adalah hal2 dunia? Masihkah berada dalam kerangka memenuhi perintah dan ibadah?’

Jawapannya: ‘Ya. Sekalipun kita memohon perkara2 dunia.’

 

Paling mulia di sisi Allah swt dan kemurkaan Allah swt

 

‘Tidak ada yang lebih mulia di sisi Allah selain doa.’ (HR at Tirmidzi, Ibn Majah dan Ahmad)

Mari dekatkan diri dengan Allah swt dan melakukan sesuatu yang mulia di sisi Allah swt. 😉

 

‘Barangsiapa yang tidak memohon kepada Allah, maka Allah akan marah kepadanya.’ (HR at Tirmidzi dan Ibn Majah)

Sudahlah dosa sedia ada bertimbuh2 banyaknya, jangan pula ditambah murka Allah terhadap kesombongan kita tidak berdoa kepada Nya!

 

Allah swt marah kalau kita tidak meminta kepadaNya. Bayangkan mabah akan marah kalau tak minta duit dari mereka. Mesti senyum sampai telinga dan asyik2 nak minta duit saja. 😛

 

Menjadi yang paling mulia di sisi Allah swt, dan tidak mahu berada di dalam kemurkaan Allah swt. Kedua2nya adalah dengan doa. 😉

 

‘Janganlah kalian malas melakukan doa, sebab tidak ada yang akan binasa bersama doa.’ (HR al Hakim)

Selagi kita sentiasa berdoa dan memohon dari Nya, selagi itu kita akan binasa. Walau pahit mana pun ujian yang menimpa, kita tak akan binasa. Allah swt lah pengubat duka, penghilang resah, peneman rindu dan penjamin dunia akhirat. 😀

 

Hadith yang menyihir hati


‘Sesungguhnya Allah itu Maha Malu dan Maha Pemurah. Allah malu jika ada seseorang yang menadahkan kedua tangan kepada Nya tapi kemudian menolaknya dengan tangan yang hampa.’ (HR Abu Dawud, at Tirmidzi dan Ibn Majah)

Allah malu untuk tidak mengabulkan permintaan kita.

Apakah kita masih enggan berdoa secara tulus kepada Allah swt?

 

Dalam sebuah hadith qudsi, Allah swt berfirman:

‘Aku sesuai dengan keyakinan hamba Ku kepada Ku.’ (HR Ahmad)

Adakah kita merasa doa kita tidak dimakbulkan Allah swt, lantas merasa kecewa?

Atau adakah kita percaya, suatu masa nanti kesulitan ini akan berakhir, lantas sentiasa optimis kepada Allah swt?

 

Antara doa para Nabi


  1. Doa Nabi Nuh a.s.

‘Maka dia mengadu kepada Tuhannya: “bahawasanya aku ini adalah orang yang dikalahkan, oleh sebab itu menangkanlah (aku).”’ (al Qamar 54:10)

Doa ini mengandungi 2 bahagian.

Bahagian pertama adalah persaan lemah atas diri sendiri.

Bahagian kedua adalah perasaan adanya kemenangan yang akan diberi Allah swt.

Jawapan Allah swt:

‘Maka Kami bukakan pintu-pintu langit dengan (menurunkan) air yang tercurah. Dan Kami jadikan bumi memancarkan mata air-mata air, maka bertemulah air-air itu untuk suatu urusan yang sungguh telah ditetapkan.’ (al Qamar 54: 11-12)

2. Doa Nabi Sulaiman a.s.

‘Ia berkata: “Ya Tuhanku, ampunilah aku dan anugerahkanlah kepadaku kerajaan yang tidak dimiliki oleh seorang juapun sesudahku, sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Pemberi.”’ (Shaad 38: 35)

Jawapan Allah swt:

‘Kemudian Kami tundukkan kepadanya angin yang berhembus dengan baik menurut ke mana saja yang dikehendakinya, dan (Kami tundukkan pula kepadanya) syaitan-syaitan semuanya ahli bangunan dan penyelam, dan syaitan yang lain yang terikat dalam belenggu.’ (Shaad 38: 36-38)

3. Doa Nabi Ayyub a.s.

‘”(Ya Tuhanku), sesungguhnya aku telah ditimpa penyakit dan Engkau adalah Tuhan Yang Maha Penyayang di antara semua penyayang.”’ (al Anbiya 21: 83)

Jawapan Allah swt:

‘Maka Kamipun memperkenankan seruannya itu, lalu Kami lenyapkan penyakit yang ada padanya dan Kami kembalikan keluarganya kepadanya, dan Kami lipat gandakan bilangan mereka, sebagai suatu rahmat dari sisi Kami dan untuk menjadi peringatan bagi semua yang menyembah Allah.’ (al Anbiya 21: 84)

 

Jutaan doa telah termakbul dan akan termakbul buat semua


Tak mampu saya taipkan di sini kisah2 dari sirah2 Rasulullah saw dan para sabahat saat doa2 mereka dimakbulkan Allah swt.

Tak mungkin mampu saya taipkan doa2 saya sendiri yang Allah swt telah makbulkan.

Al Mujib nya Allah swt. Banyak sekali doa2 kita yang telah Allah swt penuhi sehingga tak terhitung banyaknya. Itu yang kita dapat ingat, bagaimana dengan doa2 kita yang telah dimakbulkan dan kita terlupakan? 😉

Terlalu banyak, bukan?

 

Bahasa doa

 

Saya tak berhajat untuk berkongsi waktu2 mustajab doa dan adab2 berdoa. Kalian sila rujuk penulisan Ummu Fida’. 😀

Berkenaan bahasa doa, bagaimana kita yang tak sasterawan ini dapat menggubah bahasa yang indah2 agar menjadi asyik ketika berdoa?

Hmm.

 

Pernah datang seorang lelaki kepada Rasulullah saw lalu berkata, ‘Wahai Rasulullah, saya tidak pandai meniru bacaan2 kamu mahupun bacaan2 Muadz.’

Maka Rasulullah saw pun bertanya, ‘Apa yang dapat kamu baca?’.

Lelaki itu menjawab, ‘Aku mengatakan, “Ya Allah, sungguh aku meminta syurga dari Mu, dan berlindung dengan Mu dari api neraka.’

Rasulullah saw pun berkata, ‘Demikian jugalah aku dan Muadz biasa mengucapkannya.’

(HR Ibn Majah dan Ahmad)

[ 😀 😀 😀 Terharunya saya dengan akhlak Rasulullah saw. Sangat tawadhu. 🙂 ]

 

Subhanallah.

Tidak apa tidak berbunga2 dalam berbahasa. Asal saja berbunga2 dalam hati. 😉

Jujur kepada Allah swt. Tidak membebani diri dengan berbuat2 munajat. Asal saja timbul dalam diri kepasrahan kepada Allah swt, jangan risau tentang status doa kita.

Atau mungkin kita dapat belajar bahasa doa dari surah al Fatihah.

 

‘Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam. Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Yang menguasai Hari Pembalasan.’ (al Fatihah 1:1-4)

Ayat2 awalnya adalah pujian2 dan pengagungan kepada Allah swt.

 

‘Hanya Engkaulah yang kami sembah, dan hanya kepada Engkaulah kami meminta pertolongan.’ (al Fatihah 1: 5)

Ayat berikutnya merupakan penyandaran diri kepada Allah.

Kemudian barulah kita berdoa dan meminta:

 

‘Tunjukilah kami jalan yang lurus, (iaitu) jalan orang-orang yang telah Engkau beri nikmat kepada mereka; bukan (jalan) mereka yang dimurkai dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat.’ (al Fatihah 1: 6-7)

 

Rahsia tertundanya pengkabulan doa


Di dalam sebuah atsar disebutkan bahawa Allah swt bertanya kepada Jibril, ‘Wahai Jibril! Apakah hamba-hamba Ku berdoa kepada Ku?’

Jibril menjawab, ‘Ya.’

Allah bertanya lagi, ‘Apakah ia menghiba kepada Ku dalam meminta?’

Jibril menjawab, ‘Ya.’

Maka Allah berfirman, ‘Wahai JIbril, tangguhkanlah (pengabulan) permintaan hamba Ku, sebab Aku suka mendengar suaranya.’

Wallahua’lam.

 

Apa2pun, ketahuilah, selagi kita berdoa, selagi itu kita tidak akan binasa. Kita berada di dalam jaminan yang diberi Allah swt. 😉

 

Kini tiba saatnya kita mulai berdoa! 😀

 

Khusyu’ Dalam Solat November 3, 2010

Filed under: ~tazkeerah~ — nurjannahsunshine @ 6:38 am
Tags: , ,

Segala puji2 milik Allah. Rabb alam ini. Tiada tuhan yang layak disembah melainkan Allah. 🙂

Dalam seminggu ini ingatan saya pada keluarga, teman2, sahabat2, adik2 dan pelajar2 di Malaysia sangat kuat. Selalu termimpi2 dan terbayang2. Saya berulang2 memainkan video2 dalam simpanan. Senyum dan gelak sorang2 dalam bilik ni apabila menonton semula kenangan2 lalu [Oh, rindu]. Sakit apabila menyedari semua ini tak akan berulang lagi. Masa berjalan dan berlalu. Saya melihat ‘saya’ dalam video2 tersebut seperti pelakon. Saya cemburu dengan saat2 indah yang sedang dilalui ‘pelakon’ tersebut. Rasa teringin nak memegang wataknya dan berlingkar bersama2 orang yang dicintainya. Tapi sayang, masa yang telah berlalu adalah tempat yang paling jauh dan tak terkecapi.

Beberap hari kebelakangan ini, tanpa sedar, saya banyak melayan emosi dan kemahuan diri. Beberapa panggilan balik ke Malaysia – atuk, anak2 saudara, sepupu, sahabat dan pelajar. Berejam2 dan asyik2 berskype dengan keluarga. Berpuluh2 komen saya kirim di laman facebook dan entah berapa banyak laman kawan2 yang saya buka [biasanya sangat jarang menjenguk laman sesiapa]. Waktu study pun asyik2 menghadap laptop untuk menonton video2 dalam simpanan. [Aish, bahayanya memanjakan diri.]

Lebih2 lagi apabila mengetahui ramai adik2 IMU akan datang ke UK tahun hadapan insyaAllah. Lagi lah saya jadi angau sendiri. Sikit2 berangan. Tak sabar nak bertemu mereka. Haih2. [Sabar Nurjannah, sabar]

Tadi apabila saya bersms dengan pelajar saya, saya memberitahunya yang saya malas study 2-3hari ini. Katanya, ‘ckg mls nk stdy sbb msti bnyk lyn perkara2 lagha ni.hehe.mai la Malaysia kta men air banjir..hehe.relax otak xpyah nk igt peksa2 ni.hahahaha.’ Saya ketawa sendiri. 😆 Pandainya. Anak murid siapa la ni. 😉 (Buat yang tidak/belum tahu, Jitra termasuk beberapa kawasan di utara Malaysia yang sedang dilanda banjir selepas hujan tak henti2 beberapa hari.)

Saya pun tak tahu apa yang tak kena. Sebabnya, saya rasa saya ok je. Tapi apabila muhasabah sendiri, saya rasa signs and symptoms ini akan jadi bahaya kalau saya buat tak endah. Jadi, tentunya kena banyak baca alQuran dan khusyuk dalam solat sebagai prophylaxis agar jiwa tak terus2an lemah.

Saya termalu sendiri melihat perkembangan blog ini yang jadi entah apa2. Macam slot luahan rasa pula. Langsung tak mengena tujuan asal mengapa blog ini ditulis. Maaf buat semua kerana mengambil masa kalian yang berharga hanya untuk membaca penulisan saya yang entah ada entah tidak manfaatnya. 😦

Jadi, ini bayaran baliknya.

Satu tajuk yang sangat memberi kesan kepada saya setelah membacanya. Seperti biasa, penulisan Amr Khalid. Bukunya ini bertajuk ‘Ibadah Sepenuh Hati’. Buku yang menjadi masukan ketika saya dahagakan pengisian ruhi ketika cuti yang lalu.

Khusyu’ Dalam Solat

Di dalam buku Wahyul Qalam, Ar-Rafi’I mengatakan, “Dengan melarikan diri dan memfokuskan niat ke arah solat, seorang muslim akan merasakan dirinya seakan melintasi sekat2 di bumi – baik waktu mahupun ruang – untuk kemudian keluar menuju alam rohani yang mana tidak ada yang terfikir olehnya selain Allah swt. Inilah saat2 istimewa setiap hari dari sisi kehidupan di mana dia lepas dari urusan2 dunia, tatkala dia menghimpunkan nafsu dan keinginannya, lalu menahannya dari waktu ke waktu dengan gerakan2 solat. Dia juga mengoyak kefanaan jiwa sebanyak 5 kali sehari, sehingga dia dapat melihat hakikat keabadian. Jiwanya terasa tumbuh dan mengembang. Itulah solat yang 5, solat yang juga merupakan saat di mana hati terbebas dari isi2 dunia. Tiada yang lebih indah dan tepat daripada sabda Rasulullah saw:

‘Pusat kebahagiaanku dijadikan terletak dalam solat.’ (HR Muslim)”

Beginilah pandangan dan kepekaan seorang muslim mengenai solat. Apakah kita juga mempunyai kepekaan sedemikan?

Kepentingan solat telah sangat jelas kepada kita (tiang agama, amal pertama yang bakal dihisab, menjauhi kemungkaran dsb). Namun begitu, kita belum juga merasakan makna2 mendalam ini, dan kita tetap menganggap solat sebagai sesuatu yang berat.

Sahabatku, sebenarnya, kita layak mengalami perkara tersebut, dan alasan kita dapat diterima.

Jadikanlah sabar dan solat sebagai penolongmu. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyu’.’ (al Baqarah 2:45)

Jadi, tidak aneh untuk merasa berat dan mahu cepat2 habiskan solat, bukan? 😐

Kerana kita belum khusyu’.

Ayuh sahabat2ku, siapkan hati dan jiwa mu sungguh2 untuk membincangkan tema penting ini. 😀

Trilogi Ibnul Qayyim

1. Penyakit dan ubatnya – Sesungguhnya dalam hati terdapat robekan yang tak dapat dijahit kecuali menghadap Allah swt. Juga terdapat keterasingan yang tak dapat ditemani kecuali menyendiri bersama Allah swt. Di dalam hati juga terdapat kesedihan yang tak dapat diseka kecuali oleh kebahagiaan yang tumbuh kerana mengenal Allah dan ketulusan berinteraksi denganNya. Di dalam hati terdapat sebuah kegelisahan yang tak dapat ditenangkan kecuali berhimpun kerana Allah dan pergi meninggalkan kegelisahan itu menuju Allah swt. Di dalam hati terdapat gelojak api yang tak dapat dipadamkan kecuali oleh keredhaan akan perintah, larangan dan keputusan Allah swt, yang diiringi dengan ketabahan dan kesabaran sampai tiba saat perjumpaan denganNya.’

(Pernahkah kita merasakan makna2 spiritual ini sebelumnya? –> di dalam hati ada robekan, keterasingan, kesedihan, kegelisahan dan gelojak api. Ada beragam penyakit yang ubatnya tidak lain adalah mengenal Allah swt)

2. Pancaran hati – Ketika orang lain bergantung kepada dunia, gantunglah dirimu hanya kepada Allah. Ketika orang lain merasa gembira dengan dunia, jadikanlah dirimu gembira kerana Allah. Ketika orang lain bahagia dengan kekasih2 mereka, jadikan dirimu merasa bahagia dengan Allah. Dan ketika orang lain pergi menghadap raja2 dan pembesar2 mereka untuk mengais harta dan mencintai mereka, jadikan dirimu betul2 mencintai Allah.’

3. Perindu syurga – Jangan pernah putus asa untuk teguh menunggu gerbang meski engkau terusir, jangan pernah berhenti untuk memohon ampunan meski engkau tertolak. Jika gerbang telah terbuka, segeralah masuk selayaknya seorang tamu tak diundang. Kemudian tadahkan tangnmu di gerbang serayalah berkata, ‘Tolonglah! Saya orang miskin. Bersedekahlah untuk saya!’

(Jangan pernah putus asa untuk teguh menunggu gerbang meski engkau terusir. Kita ingin menangis ketika solat tetapi tidak berjaya, kita ingin meraih kekhusyukan tetapi tidak tahu bagaimana caranya. Jangan pernah berhenti dan berpatah harap!

Jangan pernah berhenti untuk memohon ampunan meski engkau tertolak. Kita berbuat maksiat lalu bertaubat dan memohon ampun, tetapi kemudian kita kembali melakukannya. Saat begitu, jangan pernah berhenti memohon ampun!

Jika gerbang telah terbuka, segeralah masuk selayaknya seorang tamu tak diundang. Hadirilah kuliah2 agama, duduklah di dalam Jemaah, teruslah bersama dengan orang2 yang rajin membaca dan merenungi alQuran.)

Sahabat2ku, persiapkanlah diri2 kita untuk meraih nilai2 ini. Tempatkanlah kekhusyukan sebagaimana mestinya. Kita pasti boleh! Sebab hal ini tidak mustahil bagi seorang Perindu Syurga.

Mengenali Allah

Nilai dan jiwa sebuah solat terletak dalam kekhusyukan.

Solat adalah menghadap Allah swt. Setiap kali kita melafazkan “Allahu akbar”, Allah akan menyambut dan memperhatikan kita. Pernahkah kita melaksanakan solat dengan perasaan dan kepekaan ini?

Nilai solat terletak pada peranannya sebagai jalan utama untuk mengenal Allah swt. Solat diwajibkan agar kita mengenal Yang Menciptakan secara benar. Ketahuilah, mengenal Allah adalah inti seluruh kehidupan ini.

‘Dan aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdi kepadaKu.’ (ad Dzariyaat 51:56)

Sungguh kasihan orang yang mengira kehidupan dunia adalah mainan, kesenangan dan pemuasan nafsu semata2. 😦 Sungguh kasihan orang yang meninggal dunia tanpa sempat mengenal Tuhannya! 😥

Gerbang utama memasuki ruang kekhusyukan solat adalah memahami dengan benar: ‘Mengapa kita diciptakan’.

Hakikat dunia

Rasulullah saw bersabda: ‘Sesungguhnya perumpamaan dunia dan diriku adalah seperti seseorang yang beristirehat sejenak di bawah sebuah pohon pada siang yang amat panas, kemudian pergi dan meninggalkannya.’ (HR Ahmad)

Baginda juga bersabda: ‘Dunia itu terlaknat, dan terlaknat pula segala yang ada di dalamnya, kecuali zikrullah (menyebut dan mengingati Allah) serta hal2 yang mendokongnya, seorang yang ‘alim (tahu dan berilmu), atau seorang yang belajar (menuntut ilmu)’ (HR iBn Majah dan At-Tirmidzi).

Dalam hadith lain: ‘Apakah ertinya dunia bagiku? Apakah ertinya dunia dan harta ku?’ (HR Ad-Darimi).

Subhanallah! Beginikah hakikat dunia di hati kita?

Apabila mengetahui dan ‘melihat’ hakikat dunia yang pecahannya sangat2 halus berbanding seluruh kehidupan abadi kelak, banyak perkara yang memberi kesenangan terhad di dunia menjadi perkara sampingan semata2.

Dalam menggambarkan hakikat dunia, seorang ulama soleh berkata: ‘Dunia itu ibarat sandal’. Orang ramai kehairanan, tapi sang ulama tetap bertegas mengatakan: ‘Ya, dunia ibarat sandal. Meskipun kita tidak begitu memerlukan sandal, kita tentu tidak dapat berjalan tanpa alas kaki [bayangkan gurun panas dan salji sejuk]. Begitu juga dunia, kita tidak begitu memerlukannya. Namun, pernahkah anda mendengar rasa cinta yang terjalin antara seseorang dengan sandalnya?’

Subhanallah. Matlamat mahu bertemu Allah membuatkan dunia yang dilalui seperti tiada pentingnya. Dalam fikiran saya, saya membayangkan suasana di dalam pasaraya (maafkan contoh tak matang ini. Hu 😐 ). Tarikan2 lain di dalam sebuah pasaraya tak penting dan tak menarik bila mana saya tahu arah yang saya tuju untuk mendapatkan apa yang saya mahu. Seperti berjalan terus tanpa mahu peduli untuk menoleh2. 😉

Bagaimana untuk khusyu’? – Analogi sebagai contoh

Seorang pelajar sedang mengulangkaji pelajaran di kamarnya. Kamar tersebut memiliki tingkap yang terbuka menghadap satu pokok. Di atas pokok tersebut, beberapa ekor burung sedang berkicau2 hingga mengganggu konsentrasinya.

Dia pun mengambil sebuah tongkat panjang dan memukul pokok tersebut agar burung2 itu pergi. Burung2 pun berterbangan pergi, tapi kemudian kembali lagi mengganggu perhatiannya. Pelajar tersebut melakukan hal yang sama untuk mengusir burung2 tersebut berkali2.

Ibunya datang dan berkata: ‘Anakku, kamu tidak akan dapat belajar kecuali kamu pangkas pokok tersebut.’

Pokok itu kemudian dipangkas dan tiada lagi burung2 bertenggek yang mengganggu. 😀

Sahabat2 sekalian, analogi ini sangat saya suka kerana kejelasannya menyatakan cara khusyu’ semasa solat.

Jangan beri tempat pada dunia dalam hati kita.

Hati yang menyediakan tempat untuk dunia menjadi tempat bertenggeknya syaitan untuk mengganggu. 👿

Saya sendiri selalu berperang dengan diri agar tiada perkara lain yang menjadi keutamaan dalam fikiran dan hati ketika solat. Tapi, biasalah. Susah nak berjaya. Apa2 pun, ‘jangan pernah putus asa andai terusir!’.

Thumakninah

Salah satu hal yang menghalangi seseorang daripada kekhusyukan adalah gerakan2 badan yang menunjukkannya lalai dalam solat. Contohnya orang yang melakukan solat dengan cepat mengalahkan senamrobik, atau solat di samping TV yang sedang menyala, atau matanya berputar mengamati rumah dari depan ke belakang, atau mata mengintai2 jam. Apakah kita mengira Allah akan memakbulkan solat2 seperti ini?! [gulp]

Ketika Rasulullah saw duduk di masjid, tiba2 seorang lelaki masuk ke masjid. Dia pun mengucapkan salam kepada Rasulullah saw kemudian berdiri dan melakukan solat. Ketika dia selesai melakukannya, dia pun menghampiri Rasulullah saw yang kemudian berkata kepadanya, ‘Kembalilah untuk mengerjakan solat, sebab engkau belum mengerjakannya’. Dia pun pergi menjauh dan melakukan solat lalu kembali lagi menghampiri Rasulullah saw. Namun Rasulullah saw tetap berkata, ‘Pergilah untuk mengerjakan solat, sebab engkau belum mengerjakannya!’. Lelaki itu akhirnya berkata, ‘Demi Allah yang mengutus engkau dengan kebenaran, saya tidak boleh mengerjakan yang lebih baik daripada ini. Ajarkanlah saya wahai Rasulullah!’

Rasulullah saw pun bersabda, ‘jika engkau mengerjakan solat, maka mulailah dengan bertakbir, lalu bacalah beberapa ayat alQuran yang mudah, kemudian lakukanlah rukuk sampai kamu betul2 rukuk dengan muthmainnah (tenang), lalu lakukan i’tidal sempai kamu betul2 telah berdiri, lalu lakukan sujud sampai kamu betul2 sujud dengan tenang, kemudian lakukan duduk sampai kamu betul2 duduk dengan tenang, selanjutnya kembali lakukan sujud sampai kamu betul2 sujud dengan tenang. Biasakan hal ini dalam setiap (rakaat) solatmu!’ (HR Bukhari)

Seseorang yang tidak mahu meneguhkan tulang punggungnya ketika dia rukuk dan sujud, solatnya kan dilipat seperti baju yang jelek, lalu dilemparkan ke wajahnya. Solatnya pun berkata, ‘semoga Allah menyia2kanmu, sebagaimana engkau menyia2kan aku’. Kalau dia menyempurnakan rukuk dan sujudnya, solatnya akan dilipat sebagaimana baju yang bagus. Solatnya berkata, ‘semoga Allah menjagamu, sebagaimana engkau menjagaku’. (HR Abu Dawud, atTirmidzi, anNasa’i dan Ibn Majah)

Hati adalah raja

Umar ibn Khattab pernah melihat seseorang yang sedang bertasyahud tetapi juga sedang bermain butiran biji. Maka Umar berkata: ‘Kalaulah hati orang ini khusyu’, maka anggota badannya pun akan khusyu’’.

[Ya Allah, kurniakanlah kami hati2 yang khusyu’!]

[Saat ini saya banyak sekali membayangkan ORANG LAIN yang tak khusyuk solatnya. ORANG LAIN yang solat tanpa thumakninah. ORANG LAIN yang tak sempurna rukuk sujud. Seolah2 saya aman2 dengan solat sendiri. Bukankah aneh begini? Walhal jika melihat mana2 foto bersama keluarga dan teman2, pastinya DIRI SENDIRI yang dilihat dulu. Cik Nurjannah, sila fokus diri sendiri! :anger: ]

Solat dan Rasulullah saw

Perhatikanlah saat baginda bersabda: ‘Marilah kita rehat dengan solat, wahai Bilal!’ (HR at Tabrani dan al Haitsami)

Solat adalah kebahagiaan dan keiinginannya. Demi Allah, yang mampu mengecap rasa ini adalah orang2 yang khusyu’.

(Bimbang di saat ini yang terjadi adalah: ‘Berhenti dari solat untuk berehat’.)

Anas bin Malik mengatakan: ‘Suatu malam saya masuk ke masjid dan saya lihat sebuah batang kurma di tengah2 masjid. Saya betul2 hairan kerana sebelumnya batang kurma ini tidak berada di tempat tersebut. Saya terus mendekatinya, sampai kemudian saya ketahui bahawa itu adalah Rasulullah saw yang sedang berdiri di dalam solat. Saya pun sangat gembira kerana saya dapat menegerjakan solat bersama baginda. Aku pun berdiri di samping baginda dan baginda mula membaca surah alBaqarah. Dalam hati saya mengira, ‘Baginda akan berhenti di ayat ke-100,’ ternyata baginda terus melanjutkan bacaan dan saya pun kembali mengira, ‘Baginda akan menyelesaikan surah ini dan kemudian mula rukuk’, tapi ternyata baginda meneruskan bacaan dengan mula membaca surah al Imran. Hati saya berkata, ‘Baginda pasti berhenti di ayat ke-100 dan segera bersujud.’ Ternyata baginda melanjutkan bacaan surah tersebut. Hati saya berkata, ‘Baginda akan menyelesaikannya dan mula rukuk’. Ternyata baginda mula membaca surah an Nisa’. Saya kembali berbisik, ‘Baginda akan berhenti di ayat ke-100’. Rasulullah saw pun menyelesaikan surah anNisa’. Sampai2 saya hampir mengerjakan perbuatan buruk (iaitu saya duduk dan membiarkan Rasulullah saw berdiri). Baginda membacanya dengan lancar dan perlahan. Jika baginda bertemu dangan ayat yang mengingatkan akan syurga, saya mendengar baginda mengucapkan doa, ‘Ya Allah, sungguh aku mohon syurga daripadaMu!’. Dan apabila baginda bertemu dengan ayat yang memperingatkan neraka, saya mendengar baginda mengucapkan doa, ‘Ya Allah, sungguh aku berlindung denganMu dari api neraka!’. Kemudian baginda rukuk dan ternyata rukuk ini hampir sama panjang dengan qiyam baginda. Baginda mengucapkan: ‘Subhana Rabbiyal ‘Azdhim’ (Maha Suci Rabbku yang Maha Agung) berkali2, lalu baginda berdiri dan ternyata baginda berdiri hampir sama panjang ketika rukuk. Saya mendengar baginda mengucapkan (doa). Kemudian baginda melakukan sujud hampir sama panjang dengan lamanya berdiri. Di dalam sujudnya itu, beliau banyak mengucapkan doa2 kepada Allah.’

Beberapa pengajaran:

  1. Dalam 1 rakaat, baginda membaca lebih dari 5 juzu’ alQuran! 😀 Kudrat muda di tubuh saya sendiri tak mampu berdiri tegak selama itu. Subhanallah! Pertemuan baginda dengan Allah penuh rasa cinta hingga baginda jadi asyik menikmatinya.
  2. Betapa bersopannya sahabat2 Rasulullah saw. Duduk (ketika sangat lenguh) pun padanya perbuatan buruk. Saya mengaku, jika berbuat sesuatu untuk memenuhi keperluan diri, selalu rasa ‘tidak apa’ kerana merasakan ‘patut’. Walhal menunjukkan betapa tak syafaqah (berjiwa halus) diri ini.
  3. Subhanallah. Pernahkah kita solat sebegini sabar. Bacaan alQuran yang sudahlah perlahan, diselangi doa2 pula. [hmm]

Rabi’ bin Kaab ra bercerita, ‘Saya pernah melayani Rasulullah saw di waktu siang dan saya pun bermalam dengan beliau pada malam harinya. Saya terus mendengar beliau sepanjang malam mengerjakan solat dan mengucapkan ‘Subhana Rabbi (Maha Suci Allah Tuhanku)… Subhana Rabbi…Subhana Rabbi…’. Sampai saya merasa jenuh dan mengantuk, sehingg saya pun tertidur, kemudian apabila bangun saya mendengar baginda masih mengucapkan ‘Subhana Rabbi…Subhana Rabbi…’

Bagaimana Rasulullah saw ketika mengucapkan 2 perkataan ini? Apa yang baginda rasakan? 2 perkataan yang tak mampu dihuraikan dengan jelas oleh berjilid2 buku, namun dengan membisikkannya, sang hati dapat menangkap kekuatan ‘Subhana Rabbi’.

Hati gementar khuatir

Solat Hatim al Isham: ‘Ketika waktu solat telah tiba, aku berwudhu dengan sempurna, dan menghampiri tempat di mana aku akan mengerjakan solat. Aku pun lantas duduk di sana sampai seluruh tubuhku terkonsentrasi. Kemudian aku pun mula solat dengan menjadikan Kaabah seolah2 di hadapanku, jambatan asShirat di bawah kakiku, Syurga di kanan ku, dan Neraka di kiri ku, serta malaikat maut berada tepat di belakangku. Aku pun menganggap solat ini sebagai solatku yang terakhir. Kemudian akupun mengerjakan dalam rasa raja’ (harap) dan khauf (cemas). Aku bertakbir sepenuh mungkin, dan membca ayat alQuran dengan tartil, kemudian aku rukuk dengan tawadhu dan bersujud penuh khusyuk. Selanjutnya aku duduk di atas kaki kiri dengan mnjulurkan tapaknya dan menegakkan tapak kaki kanan di atas patukan ibu jari. Aku pun mengakhiri solat tersebut dengan rasa ikhlas. Tetapi aku tidak tahu apakah solat aku itu dikabulkan atau tidak’.

Perhatikan Hassan bin Ali bin Abi Talib. Selepas berwudhu biasanya beliau gementar, ketakutan, menghiba dan air mukanya berubah. Ketika ditanya sebabnya, beliau menjawab: ‘Tahukah kalian di hadapan Siapa kah aku berdiri?’.

Kronologi solat seorang hamba

Wudhu

Wudhu memberi kesucian luar dan dalam.

‘Jika seseorang hamba berwudhu, maka ketika berkumur dosa2nya akan keluar dari mulut; ketika membasuh muka, dosa2nya akan keluar dari pelupuk mata; ketika membasuh tangannya, dosa2 akan keluar dari tangannya, bahkan sampai juga dari bahagian dalam kuku2nya. Ketika mengusap kepala, maka dosa2 akan keluar dari kepala bahkan dari bawah telinganya; dan ketika membasuh kakinya, maka dosa2 akan keluar dari kaki dan bahkan kuku2 kakinya.’ (HR an Nasa’I dan Ibn Majah)

Ayuh berwudhu dengan kefahaman baru! Ayuh berwudhu dengan perasaan2 dibersihkan dari dosa2. 😉

Menghadap kiblat

Ingatlah untuk mengarahkan dan meluruskan hati agar selari dengan wajah yang menghadap kiblat. Fokuslah. Janganlah tubuh yang menghadap kiblat mempunyai hati yang berpaling.

Niat dan takbir

Berniatlah untuk mendirikan solat – bukan semata2 melakukannya.

Bertakbirlah ‘Allahu Akbar (Allah Maha Besar)’, dan kenal pasti andai ada kebohongan dalam diri terhadap lafaz takbir tadi. Jangan sampai lidah mengatakan ‘Allahu Akbar’ tetapi hati lebih membesarkan suami/isteri/ibubapa/anak2 atau study/shopping/jalan2.

Allah Maha Besar berbanding dunia dan seisinya!

Ketika di hadapan Rabb

Rasakanlah betapa perlunya kita kepada Allah. Hadapkanlah wajah kita ke lantai. Tangan kanan di atas tangan kiri. Betapa bersantunnya posisi tersebut. 🙂

Wahai hati yang hina, apakah saat ini Allah sedang memerhatikan mu dan engkau memerhatikan yang lain? Apakah engkau menemukan sesembahan lain yang lebih baik dari Allah? Akapah fikiranmu memikirkan sesuatu yang lebih baik dari Allah?

Al-Fatihah

Allah berfirman dalam sebuah hadith qudsi:

‘Aku membahagi solat menjadi dua bahagian untuk Aku dan hambaKu.

Ketika dia mengucapkan ‘Alhamdulillahi rabbil ’alameen’, maka Allah berfirman “Hamba Ku telah memuji Ku”. Lalu ketika dia mengucapkan ‘Arrahmanirraheem’, maka Allah berfirman, “HambaKu telah mengagungkan Ku”. Tatkala dia mengucapkan, ‘Maliki yaumiddeen’, Allah berfirman, “Hamba Ku memuja Ku”.

Ketika dia mengucapkan ‘Iyyaka na’ budu wa iyya ka nas ta ‘een’, Allah menjawab, “Inilah perjanjian antara Aku dan hamba Ku”. Ketika hamba mengatakan ‘Ihdi nashirathal mustaqeem. Shirathal lazi na an ‘am ta ‘alaihim ghairil maghdhu bi ‘alaihim wa ladhaalleen’, Allah menjawab, “Inilah perjanjian antara Aku dan hamba Ku. Akan Ku penuhi yang dia minta”.’ (HR Muslim dan at Tirmidzi)

Selanjutnya ucapkan ‘Ameen’ dengan hati yang tenang, sebab para malaikat sedang mengucapkan hal yang sama dengan kita.

Rasulullah saw bersabda: ‘Barangsiapa yang ucapan ‘ameen’nya bersamaan dengan ucapan ‘ameen’nya para malaikat, maka Allah akan memberikan ampunan kepadanya.’ (HR al Bukhari)

Rukuk dan sujud

Rukuklah dan rasakan ketundukan di dalam hati. Bertasbihlah pada Allah dan rasakan keagungan dan kebesaran Allah. Kemudian berdirilah untuk I’tidal dan pujilah Allah kerana menjadikan kita jasad kita kuat untuk kembali berdiri tegak.

Selanjutnya, sujudlah dengan mengetahui kita tercipta dari tanah. Hal yang paling berharga pada kita adalah wajah dan hal yang paling rendah adalah tanah. Maka rasakanlah kehinaan dan kerendahan ketika kita berada di tempat yang paling rendah itu.

Pujilah Dzat yang Maha Tinggi dan perbanyakkanlah doa kerana kita berada sangat dekat dengan Allah.

Dan satu sujud tidaklah cukup dalam setiap rukaat. 😉

Tasyahud

Dalam tahiyat, syahadah (persaksian diucapkan). ‘Aku bersaksi bahawa tiada Tuhan selain Allah da Muhammad itu utusan Allah’.

Syahadah ini bukan lafaz ringan. Tapi lafaz penuh percaya dan yakin.

Seperti di mahkamah, seorang saksi bersumpah menyaksikan suatu jenayah. Maka kata2nya adalah sesuatu yang serius dan bermakna. Mana mungkin seseorang yang tidak tahu apa2 berkenaan jenayah tersebut menjadi saksi dan menytakan persaksiannya?

Salam

Akhirnya, ucapkanlah salam pada para malaikan kanan dan kiri dengan penuh tertib. 🙂

Akhir kalam

Kata2 berikut dipetik dari ucapan seorang rahib dalam cerita ‘Dua Yamamah’ karya ar-Rafi’I.

‘Ketika mereka berteriak “Allahu Akbar!” hati Maria bergetar, dan dia pun bertanya kepada rahib Shata, “Apakah gerangan yang mereka katakan?”.

Rahib itu menjawab, “Kalimat ini adalah pembukaan sembahyang mereka. Seolah2 dengan kalimat itu mereka berbicara kepada masa bahawa mereka saat ini berada dalam waktu yang tidak terdapat dalam masa dan tidak juga dalam dunia. Seakan mereka berada di hadapan Dzat yang Maha Agung…Seolah2 mereka sedang menghapus dunia dari jiwa mereka sesaat atau beberapa saat. Penghapusan dunia dari jiwa mereka adalah keunggulan mereka diatas dunia

Perhatikanlah Maria, bukankah kamu melihat kalimat ini telah benar2 menyihir mereka. Mereka tidak lagi menoleh kemana pun ketika mereka solat. Mereka telah diselimuti oleh ketenangan…Mereka penuh khusyuk seperti khusyuknya ahli falsafah ketika ia merenung.’

Ini merupakan pandangan seorang bukan muslim terhadap kita yang solat. Indah bukan? Habis tu selama ini, ketidak khusyukan kita, adakah kita sedang menipu di sebalik gerakan2 kita?

Mudah saja. Tiada siapa yang kita tipu melainkan diri sendiri. Dan tiada siapa yang rugi dengan penipuan kita melainkan diri kita sendiri. 😦

[Allahu rabbuna, jadikanlah kami insan2 yang mengecapi manisnya khusyu’ di dalam solat dan terimalah dari kami solat2 kami 😥 ]

 

Ikhlas June 7, 2010

Filed under: ~tazkeerah~ — nurjannahsunshine @ 4:54 pm
Tags: , , ,

Assalamualaikum wbt. Salam berkelana buat semua. Saya kini di KL lagi. Meninggalkan Jitra tersayang kerana hari Sabtu yang lepas telah berlangsung majlis konvokesyen di IMU. Juga saya memilih untuk bermusafir di sini untuk beberapa hari memandangkan hari Khamis ini, kami sekeluarga akan pulang ke Segamat.

Beberapa perkara yang berlaku dan bermain2 di fikiran saya.

Sek Men TM (Jitra)

Cik Nurjannah tak habis2 nak cerita pasal SMTM ni kan. 😉 Sebabnya, saya di Jitra dah tak ada kawan lain. Tak ada kawan yang cuti. Bila nak main badminton, lepak kat tasik darulaman, study kat library dll mesti cari pelajar2 SMTM. Pelajar2 ku, kawan2 ku. 😀

Semakin lama saya mengenal mereka, semakin banyak yang saya tahu pasal mereka. Subhanallah, selalu saja saya merasakan tabir Allah yang selama ini menghalang saya melihat sebelah lagi bahagian hidup di Jitra semakin tersingkap.

Selama ini saya mengenal Jitra sebagai pekan kecil yang lengkap serba serbi. Tempat yang sangat bagus untuk membesar. Tempat yang terjaga anak2 muda nya dari budaya2 yang sakit. Pekan Jitra yang terpelihara moral dan batas2 agama penduduk2nya.

Namun, kini saya berada di tengah2 anak2 muda yang bercerita tentang perkara2 yang buat saya lelah dan takut. Ada saja alasan mereka untuk merelevan kan tindakan mereka.

Saya tahu saya perlu berbuat sesuatu. Membuatkan saya tidak aman sekarang apabila terpaksa ke KL dan jauh dari mereka.

Selalu saja saya merasakan yang saya perlukan sahabat yang menguatkan, yang memberikan cadangan bila saya tak keruan dan yang merasionalkan apa2 yang berlaku dalam saya menghadapi pelajar2 saya sendiri.

3 malam pertama di KL, tidur2 malam saya sarat bermimpikan pelajar2 saya sendiri. Malam pertama sampai, langsung mimpi ngeri. Pagi tersebutnya rasa nak 😥 . Namun Alhamdulillah pagi tersebut ada pertemuan dengan adik2 solehah. Tak lah saya serabut melayan perasaan sendiri. Malam2 berikutnya taklah ngeri. Cuma, mimpi2 yang tak juga buat gembira. Haih.

Kisah Flotilla

Anehlah jika ada di antara kita yang tidak tahu berkenaan flotilla yang diserang dan dirampas Israel. Kerana kita adalah insan2 yang membaca.

Namun ramai lagi di luar kalangan kita yang tidak tahu berkenaan ini. Sebab di kaca tv, untuk tahu berkenaan ini, hanya terhad sewaktu berita disiarkan. Kalau yang asyik melayan cerita2 Astro (bukan saluran berita), pasti akan terlepas berita yang heboh diperkatakan seluruh dunia ini. Haih.

[Dalam keghairahan perkara ini diperkatakan di seluruh dunia, dalam beribu2 manusia kebuluran, dalam jutaan manusia sakit dan perlukan bantuan, media kalut dengan World Cup yang hanya tinggal beberapa hari saja lagi. Sedihnye. 😦 ]

Bantuan kemanusiaan ke Gaza dicemari pelbagai dakwaan yang dibuat Israel. 1) flotilla2 tersebut mengandungi senjata. 2) serangan mereka ke atas flotilla2 tersebut sebagai langkah mempertahankan diri. 3) anak2 kapal mempunyai hubungan dengan alQaeda.

Semuanya fitnah. Banyak artikel di internet yang menyebarkan fitnah2 ini. Sakit kepala dan sakit hati membacanya. GERAMMM.

Apa yang boleh kita buat untuk memberi kesan kepada Israel?

Kalau mahu melakukan demonstrasi di jalanan, media mereka akan mempublisitikannya, mengatakan Islam adalah pengganas.

Memboikot produk mereka adalah salah satu cara yang baik. Namun, jujurnya, saya akui tak mudah.

Juga, mungkin kena banyak menulis atau menyebarkan fahaman2 yang benar pada masyarakat. Fahaman tentang Islam dan krisis Palestin-Israel.

Sebenarnya, kalau nak diikutkan, apalah sangat kesan kita pada mereka, kan? Tapi, ketahuilah, Allah melihat pada amal, bukan pada hasil. 😉

Namun, cara yang terbaik menghadapi sebarang permasalahan adalah dengan tarbiyah. Satu pendidikan yang mengubahkan jahil kepada tahu, takut kepada berani, jahat kepada baik, melulu kepada matang dll.

Balik2 kena tarbiyah. Banyak yang kita kena belajar. Bukan mudah nak membina kekuatan jiwa. Bukan dengan sehari. Bukan dengan satu berita yang kita sebarkan pada masyarakat, akan membuatkan mereka bangun menentang musuh2 Islam. Malah, ramai sekali yang senang untuk hidup dalam sistem yang dicipta oleh musuh2 Islam. Boleh jadi, tanpa sedar, kita juga.

IKHLAS

Maka sampailah kita pada apa yang sebenarnya saya nak kongsi. Setelah panjang lebar pengenalannya. Hehe. Saya jarang punya masa untuk menulis. Jadi, sekali tulis, sumbat semua. 😛

Saya selalu tercari2 berkenaan ikhlas. Jika mencari buku2, akan kita dapati, panjang dan lebar sekali perbincangan berkenaan ini.

Selalu sekali kita mendengar di kaca2 tv (cth drama) atau dalam pembacaan (cth novel) ayat2 berikut:

Saya ikhlas mencintai awak

Atau ‘Aih, bunyi macam tak ikhlas je’ – ‘ye la,ye la. Ikhlas la ni

Apakah sebenarnya ikhlas?

Ikhlas adalah menjadikan segala perbuatan, kata2 dan rahsia kita untuk Allah dalam mengharapkan redha Nya. Ulang suara, dalam mencari redha Allah.

‘Katakanlah: “sesungguhnya sembahyangku, ibadatku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam. Tiada sekutu bagiNya; dan demikian itulah yang diperintahkan kepadaku dan aku adalah orang yang pertama-tama menyerahkan diri (kepada Allah).”’ (al-An’am: 162-163)

Sayangnya, kini, ramai yang salah guna (atau salah faham) perkataan ikhlas. Kebanyakannya menganggap perkataan ikhlas adalah untuk perbuatan yang kita buat sungguh2 kerana kita betul2 suka. Contohnya seperti ayat2 di atas. Kadang2 bila tengok drama yang ada babak cinta2 ni, mesti rasa aneh. Tak tahu kat mana watak tu nak cinta pasangan dia kerana Allah, tapi dengan penuh perasaan (perasan?) mengaku ikhlas. Haih.

Dalam berlaku ikhlas, kita tidak mempertimbangkan selain Allah. Ada manusia lain atau tidak, kita tetap solat penuh khusyuk, memperhatikan kesempurnaan puasa, memperalunkan bacaan alQuran dll. Tidak menambah atau meninggalkan amal kerana manusia.

Ketika sedang jalan2 di KL, nampak peminta2 sedekah saling menghulurkan tangan. Rasa kasihan dan kita mula menyeluk saku untuk mengeluarkan wang. Dek kerana ratusan orang lain di sekeliling kita yang langsung tak peduli kan peminta2 sedekah ini, janganlah pula kita:

–          Berkata pada diri: ‘Saksikanlah kalian! Aku menyedekahkan wang pada mereka. Benar, aku suka membelanjakan hartaku di jalan Allah’.

–          Atau menyimpan semula wang tersebut kerana ‘Jangan bagi depan2 orang. Bimbang timbul riya’.

Pembaca sekalian, berterus teranglah dengan diri kita: Apa yang kita mahu buat kerana Allah? Kalau sudah tahu, maka laksanakanlah. Ada amal2 kita yang menjadi rahsia kita dengan Allah. Namun, jika amal kita dilihat, itu langsung tak membatalkan amal kita. Boleh jadi, itu juga lebih baik. Kerana kita mahu mendidik masyarakat beramal dengan cara yang benar.

Pentingnya ikhlas ini adalah ia menjadi kekuatan dan pelindung dari godaan syaitan.

Iblis berkata: “Ya Tuhanku, beri tangguhlah aku sampai hari mereka dibangkitkan.” Allah berfirman: “Sesungguhnya kamu termasuk orang-orang yang diberi tangguh, sampai kepada hari yang telah ditentukan waktunya (hari Kiamat).” Iblis menjawab: “Demi kekuasaan Engkau aku akan menyesatkan mereka semuanya, kecuali hamba-hamba-Mu yang ikhlas di antara mereka”’ (shad: 79-83)

Niat

Tingkat pertama untuk ikhlas adalah niat.

‘Sesungguhnya segala amal tergantung pada niatnya’ (HR Bukhari dan Muslim)

Dalam satu kisah yang berlaku pada seorang tabiin, tabiin tersebut di ajak menghantarkan jenazah ke kubur. Dia pun berkata, “Tunggu aku sebentar”. Dia pun diam sekejap, kemudian berkata, “Mari kita berangkat”. Temannya pun bertanya, “Apa yang membuatkan kamu berhenti dan diam sejenak tadi?”. Dia menjawab, “Aku fokus sebentar untuk mempersiapkan niat”.

Berapa kalikah kita tetap mempersiapkan niat? Selalu sahaja kita buat sesuatu hingga perkara tersebut menjadi rutin. Benar, amal2 yang kita selalu usahakan buat, adalah amal2 yang baik. Tapi jika kerap kali kita lakukan perkara yang sama, tanpa bertanya kepada diri : ‘mengapakah aku lakukan ini?’, bimbang2 kita hilang keikhlasan kita.

Tanda2 ikhlas

Perbincangan tentang tanda2 ikhlas di dalam buku Menggapai Syurga dengan Hati, karya Amr Khalid, sangat menarik hati saya. Banyak kali membuatkan saya telan air liur sendiri. Di sini, saya ringkas kan saja ya. Asalkan mesej nya sampai insyaAllah.

#1: Ketika beramal, kita jadi cemas dan menganggap diri penuh kekurangan.

Apabila kita dapati, kita mengatakan, ‘Alhamdulillah, hari ini saya adalah orang yang soleh dan akan selalu menjadi lebih baik. Siapakah yang dapat menjadi seperti saya? Pelbagai kebaikan telah saya buat. Teman2 saya hidup sia2, saya hidup penuh mulia’. Ketahuilah, kita berada dalam bahaya besar. Saat itu, harus segera berasa cemas terhadap diri.

Umar al Khattab yang telah dikhabarkan bahawa dirinya adalah ahli syurga pernah berkata, ‘Duhai, seandainya aku sehelai rambut saja di dada Abu Bakar. Duhai, seandainya ibunya Umar tidak melahirkan Umar’. 😥

Beramal dengan rasa cemas dan menuduh diri bermasalah kerana takut menjauh dari ikhlas.

Jika kita beramal dengan rasa aman, ketahuilah, boleh jadi kita jauh dari ikhlas itu. Inilah titik mula untuk kita kembali bertanya diri: ‘Adakah ini untuk Allah?’

#2: Tidak mengharap pujian dari orang lain.

Kita mungkin senang kalau mendapat pujian, tapi janganlah mencari2 pujian. Harusnya, perasaan kita sama saja jika dipuji atau dicela.

Parahnya apabila orang2 tidak memuji, kita mula rasa tak seronok beramal.

#3: Merahsiakan amal kebaikan, kecuali untuk memberi contoh teladan.

Amal2 kebaikan adalah rahsia kita dengan Allah. Khas untuk diketahui Allah saja. Namun, kerana kita berada dalam kehidupan bermasyarakat, kita memang mahukan masyarakat meneladani perkara2 kebaikan.

Kisah Khalid al Walid

Beliau adalah panglima perang yang agung dan mulia yang selalu menang di seluruh peperangan yang dipimpinnya, dengan kekuatan dari Allah swt.

Pada akhir peperangan melawan Romawi, beliau dipecat dan diganti oleh Abu Ubaidah Ibnu Al Jarrah atas perintah Khalifah Umar al-Khattab. Beliau kemudian menjadi prajurit biasa dibawah pimpinan Abu Ubaidah. Padahal siapakah yang lebih tangkas dan lebih hebat berbanding beliau?

Beliau tetap saja bekerja tidak kurang semangatnya berbanding ketika menjadi panglima. Para sahabat lalu bertanya kepada beliau, ‘bagaimana engkau dapat lakukan sedemikan?’. Beliau menjawab, ‘aku dapat menakluk Syam itu kerana Allah, bukan kerana Umar bin Khattab’.

Tahukah kita bagaimana ikhlas itu?

Kesimpulan

Pembaca sekalian, tentunya tidak mudah untuk bertemu dan tetap dalam keikhlasan. Hati2 kita selalu saja dicemari titik2 hitam dek banyaknya maksiat dan kemungkaran. Tapi tetaplah mencari rasa cemas ini.

p/s: Bila kali terakhir kita solat penuh cemas?~

 

Genesis of Zionism II February 25, 2010

Alhamdulillah atas segala nikmat2 Allah yang tak terhitung banyaknya, ditambah pula kurniaan 2 nimat terbesar dalam diri2 kita (insyaAllah) iaitu nikmat Islam dan Iman. 😉

Merujuk kepada komen2 sebelum ini (genesis of Zionism I) yang meminta saya menyertakan sumber2 rujukan bahan penulisan, ingin saya nyatakan secara jelasnya bahawa saya mengambil hampir keseluruhannya daripada majalah eramuslim digest. Seperti kita sedia maklum, penulisan di dalam majalah sedikit sekali menyatakan sumber rujukannya melainkan beberapa buah buku dan penulis, itupun tidak secara terperinci (syarikat penerbitan, muka surat rujukan dll).

Jadi saya memohon maaf andai kekurangan ini menjadikan artikel2 ini tidak seratus peratus dapat dipercayai sepenuhnya.

Namun, tetap juga saya ingin kongsi bahan2 ini kerana saya merasakan info2nya sangat menarik dan penting bagi semua Muslim agar kita tahu akar umbi kejatuhan dan kelalaian kita dan sedar bahawa kita harus bangkit dari angan2 panjang yang diciptakan musuh2 Islam diatas kepalsuan dunia.

Dalam entri kali ini, kita akan melihat gerakan2 kaum yahudi semasa era selepas kenabian (iaitu selepas kewafatan Nabi Muhammad) hingga jatuhnya Palestin ke tangan Yahudi melalui gerakan Zionisme mereka.  Sepanjang tempoh itu, mereka banyak sekali melakukan putar belit dan kerosakan di muka bumi.

Perang Salib Pertama

Sekitar tahun 1095 terdapat satu kumpulan kesatria Eropah yang tidak bernama telah menjadi tetamu kepada Mathilda de Tuscany, seorang bangsawan Perancis. Mereka menetap dengan Mathilda selama bertahun2. Tiada catatan sejarah tentang apa yang telah mereka lakukan di tanah Perancis itu. Tiba2 pada suatu hari, pasukan ini menghilang entah ke mana tetapi meninggalkan seorang anggotanya yang bernama Peter the Hermit.

Peter the Hermit melakukan perjalanan mengelilingi Eropah dalam menyampaikan khutbah2 yang berisi fitnah. Dia mengatakan bahawa di Jerusalem, umat Islam menindas orang2 Kristian, gereja2 dirosak dan dibakar, perempuan2 Kristian diperkosa dan anak2 Kristian dipaksa masuk Islam. Khutbahnya mendapat sambutan dan sokongan pelbagai lapisan masyarakat Eropah.

Peter the Hermit merupakan guru agama kepada Godfroy de Bouillon, seorang bangsawan Perancis yang merupakan kerabat Mathilda. Peter the Hermit juga berjaya memprovokasi Paus Urbanus II sehingga terjadinya Clermont Council yang mana kemudiannya, pada tahun 1099 tentera2 dikumpulkan untuk membebaskan Jerusalem. Itulah tahun berlakunya Perang salib yang pertama.

Peter the Hermit dan Godfroy de Bouillon masing2 memimpin pasukan2 tentera salib yang menggunakan jalan2 berbeza dalam menuju ke arah Jerusalem. Pasukan mereka memenangi Perang Salib I.

Perlu diketahui bahawa setahun sebelum pasukan salib menyerang Jerusalem, pasukan Syiah Dinasti Fathimiyah telah merebut Jerusalem dari tangan Dinasti Sunni Abbasiyah. Sejarawan menduga kuat bahawa kesatria salib danksatria Syiah Fathimiyah telah bekerjasama dalam menghancurkan Dinasti Abbasiyah, walaupun kerjasama itu hanya diketahui sedikit tokoh elit keduanya. Justeru, perang yang terjadi antara pasukan salib dan pasukan Syiah Fathimiyah pada tahun 1099 hanya menyebabkan korban nyawa yang sia2 kerana sesungguhnya telah terjadi kesepakatan sebelumnya.

Dugaan oleh para sejarawan ini dipersetujui oleh peristiwa yang berlaku kemudiannya, ketika kesatria Templar yang telah berkuasa di Jerusalem menjalinkan kerjasama dengan kaum Hashyasyin, kelompok tentera dari Dinasti Syiah Fathimiyah, salam banyak perkara terutamanya dalam permusuhan terhadap Shalahudin al-Ayubi yang merupakan panglima tentera Islam.

Kesateria Templar ini kemudiannya memiliki misi utama mencari harta karun Nabi Sulaiman yang mereka percaya tersembunyi di bawah tapak masjid alAqsa. Misi ini kini diteruskan oleh kaum Zionis-Israel.

Pada tahun 1187, Jerusalem berjaya dibebaskan pasukan Islam yang diketuai Shalahudin alAyubi. Kesateria Templar terusir dan kembali ke Selatan Perancis.

Freemansory

Selepas kekalahan Kesateria Templar dari seluruh negeri2 Eropah pada tahun 1307, pasukan ini bercerai-berai dan menyembunyikan identiti mereka. Penumpasan Templar bermula di Perancis. Templar beranggapan pihak gereja lah yang bertanggungjawab dalam menumpaskan mereka. Mereka terpisah dan berada di pelbagai wilayah di Eropah. Pada ketika itu, kerajaan Scotland merupakan satu2nya wilayah yang tidak berada di bawah pengaruh gereja. Ini menjadikan Scotland sebagai wilayah pilihan mereka untuk bersembunyi.

Pada masa yang sama, Raja Scotland, King Robert de Bruce, memerlukan tenaga untuk pertempuran menghadapi pasukan Inggeris. Penglibatan Kesateria Templar yang suka berperang memberikan bantuan yang baik kepada pasukan King Robert de Bruce. Sebagai balasan, King Robert de Bruce memberikan keizinan untuk pasukan ini berada di kalangan rakyatnya.

Kesateria2 Templar menyusup masuk ke gedung2 syarikat tukang batu. Tukang2 batu (Mason) banyak tinggal di asrama mereka yang disebut loji. Setelah berjaya menguasai syarikat pekerja tukang batu ini, para Templar yang dipimpin tokohnya, Mac Benach, kemudiannya menambah kata ’free’ di hadapan perkataan ‘mason’, maka lahirlah kata Freemason yang kita kenal hingga sekarang. Tempat berkumpulnya para Freemason juga dikenali Loji (Lodge).

Walaupun secara rasmi Templar sudah hancur, namun para pelariannya yang tersebar di pelbagai negeri Eropah tetap berkomunikasi secara intensif dan penuh rahsia. Mereka saling bertukar surat berkod yang kuncinya hanya difahami di kalangan mereka sahaja. Templar sudah terbiasa dengan cara ini memandangkan mereka pernah melakukan perkara yang sama ketika mereka menguasai Jerusalem.

Sebagai tanda Templar masih ‘wujud’, dan sekaligus mengejek pihak gereja yang gagal menghancurkan mereka, para Mason membina Rosslyn Chapel, 10km selatan dari kota Edinburgh, yang mula dibina pada 1446 dan siap dibina pada 1450. Rossylin Chapel terletak hanya 15km dari pusat Templar kuno Scotland di Balantrodoch. Setiap tahun, kemenangan dalam pertempuran Bannockburn dirayakan di Rosslyn Chapel.

Pembinaan chapel ini diketuai oleh William St Clair. Padaawal pembinaannya, chapel ini dikatakan sebagai chapel keluarga. Namun setelah siap dibina, chapel ini sama sekali tidak dapat disebut sebagai chapel keluarga kerana terlalu mewah, besar dan bernilai yang tidak mungkin hanya dipakai oleh keluarga. Namun, boleh jadi jika yang dimaksudkan ‘keluarga’ itu adalah ‘keluarga besar Templar’.

Chapel ini dipenuhi dengan unsur Kabbalah. Seni binanya sungguh unik kerana kerumitan dan ‘kengeriannya’. Di dalamnya bercampur elemen seni bina gaya Mesir, Yahudi, Gothic, Norman, Celtik, Skandinavia, Templar dan Masonik. Inilah puncak dan maha karya para tukang batu (Mason) saat itu.

Seorang pendeta yang menulis tentang pembaptisan yang dilakukan oleh Baron Rosslyn pada tahun 1589 mengeluh, “kerana chapel dipenuhi patung2 pagan, tidak ada tempat yang sesuai untuk melaksanakan Sakramen”. Dengan kata lain, tiada tempat yang bersih dari sebarang unsur paganisme. Namun pada 31 Ogos 1592, akibat tekanan yang diberikan oleh Rosslyn kepada Baron Oliver St Claire, altar chapel yang bergaya pagan dihancurkan.

Keseluruhan ornamen2 dan arkitektural Rossylyn Chapel ini tidak langsung ada hubungan dengan kekristianan. Chapel ini malah sangat mirip dengan kuil2 kuno di Babylon.

Menguasai Kerajaan Inggeris

Kerajaan Inggeris dan Perancis pada masa itu merupakan dua kerajaan besar dan paling berpengaruh di Eropah. Penguasaan Inggeris merupakan rencana awal mereka. Dalam menguasai Inggeris, mereka melakukannya melalui dua cara iaitu i) mencampurkan darah Yahudi dengan darah Dinasti Stuart yang berkuasa si kerajaan tersebut dan ii) menguasai ekonomi Inggeris dengan memprovokasi kerajaan berperang melawan Perancis dengan menggunakan sentimen agama, antara Protestan Inggeris dan Katolik Perancis.

Dinasti Stuart yang saat itu berkuasa di Inggeris mereka gantikan dengan keturunan bangsawan dari Dinasti Hannover, Bavaria yang berdarah Yahudi, dengan cara mengahwinkan salah satu anggota penting (misalnya, pewaris tahta kerajaan) dengan anggota Dinasti Hannover.

King Charles II (1160-1685), yang menguasai tahta di kerajaan Inggeris, memiliki seorang puteri sulung bernama Mary. Dalam suatu majlis, pihak konspirasi dalam cara yang amat halus dan rapi, menemukan Mary dan William II, yang merupakan pemimpin pasukan kerajaan Belanda. Mereka akhirnya berkahwin dan dikurniakan seorang putera yang dinamakan William III. Kemangkatan Charles II digantikan oleh James II yang memerintah cuma selama 3 tahun. Selepas itu, William III yang tidak asli berketurunan Inggeris, kerana setengahnya berdarah Dinasti Hannover, tidak dapat menjadi Raja Inggeris. Lantas, isterinya, Mary II yang menyandang gelaran Queen.

Namun, atas tekanan parlimen kerajaan, yang disebabkan oleh peranan yang dimainkan oleh Parti Whig yang melakukan kerjasama rahsia dengan tokoh Yahudi, William III akhirnya diangkat menjadi Raja Inggeris. Pertabalan ini dalam sejarah dikenali sebagai ‘The Glorious Revolution’.

Raja William III juga mendapat dokongan dari parlimen dan juga dari lembaga kewangan Ingeris yang sebelumnya juga telah dikuasai oleh pihak konspirasi Yahudi melalui Oliver Cromwell yang menyingkirkan King Charles I dan menguasai kantung2 kewangan di kerajaan itu. Inilah awal penguasaan Dinasti Hannover yang memiliki takhta kerajaan Inggeris hingga sekarang. Dinasti Windsor yang kita kenal sekarang merupakan keturunan langsung King Edward III (Prince of Wales) yang telah berdarah Yahudi.

Pada tahun 1689, King William III membentuk The Loyal Orange Order yang menjadi pendokong utama gerakan anti-Gereja Katolik yang diketuai oleh Martin Luther. Kesatuan ini menjadikan Inggeris sebagai tapak bagi gerakan Protestan.

Central Bank of London

Ketika William III bertakhta, konspirasi Yahudi memprovokasi agar Inggeris memerangi Perancis. Perbelanjaan yang banyak untuk peperangan itu adalah atas hutang kepada pengusaha2 Yahudi Eropah. Akhirnya Inggeris menderita kerugian yang banyak hingga tidak mampu melunasi hutangnya.

Bagi pihak Konspirasi Yahudi, peperangan antara Inggeris dan Perancis memiliki dua kepentingan: i) membalas dendam sejarah yang pernah menimpa Templar yang dilakukan Gereja Katolik dan Raja Perancis. ii) membankrupkan kerajaan Inggeris agar bergantung sepenuhnya kepada hutang yang diberikan mereka. Strategi ini berhasil dan Inggeris pun jatuh ke tangan mereka. Inilah asal usul berdirinya Central Bank of London, bank sentral swasta pertama di dunia milik jaringan Yahudi Internasional.

Illuminati dan Revolusi Perancis

Kesuksesan di Inggeris dipandang tokoh2 Konspirasi seperti Sir Meyer Amschel Rotshchild sebagai perjuangan yang lembab. Sebab itu pada tahun 1773, Rotshchild mengundang 12 tokoh keluarga Yahudi Internasional untuk bertemu di kediamannya di Bavaria. Dalam pertemuan itu, dipaparkan 25 program penguasaan dunia, yang dalam Konferens Zionis Internasional I di Switzerland tahun 1897 ianya disahkan menjadi ‘Protocols of Zions’. Konspirasi juga membentuk satu organisasi klandestin, sebagai unit khusus Freemasonry, yang disebut Illuminati. Illuminati dipimpin Adam Weishaupt, seorang professor ilmu agama. Tugas Illumanati adalah mengobarkan revolusi di Perancis dan menguasainya.

Situasi sosial di Perancis ketika itu memang sangat mendokong terjadinya pergolakan besar. Ekonominya sifar – hutang bercambah, pengangguran di mana2, tiada lapangan pekerjaan, sektor perindustrian mundur dan bencana kebuluran boleh terjadi bila2 masa sahaja. Selain itu, seperti mana2 negara yang penguasanya makan rasuah, jurang ekonomi yang besar antara para bangsawan dan rakyat biasa menjadi para bangsawan mengatasi undang2.

Menjadikan situasi sedia ada semakin kacau bilau, Konspirasi Yahudi menggunakan media massa yang mereka telah kuasai untuk membakar emosi rakyat. Mereka mengadu domba antra rakyat dengan kaum pemerintah dan pihak gereja. Konspirasi juga membuat satu slogan baru yang kedengaran sangat indah di telinga rakyat: Kemerdekaan, Persamaan dan Persaudaraan.

Walaupun kedengaran sangat indah, namun tiga istilah ini mempunyai makna yang sangat berbeza kepada konspirasi Yahudi yang sebenarnya lebih memberat kepada kemerdekaan, persamaan dan persaudaraan mereka.

Dengan cepat rakyat mula marah pada pemerintah dan gereja yang tidak berbuat apa terhadap nasib mereka. Setahun sebelum bermulanya Revolusi Perancis, Freemansonry Perancis telah memiliki kira2 100,000 anggota yang bekerja keras memprovokasi rakyat.

Tanggal 14 Julai 1789, meletuslah Revolusi Perancis. Penjara Bastille diserbu rakyat dan para tahanan pun keluar. Situasi menjadi sangat kacau. King Louis XVI dan Marie Antoinette ditangkap dan dipancung. Situasi di Perancis kian mencekam. Tiap hari, ribuan orang dipancung oleh petugas2 iaitu Roberspierre dan Danton. Setelah dianggap selesai menjalankan tugasnya, pihak konspirasi pun  membunuh keduanya. Sehari sebelum Roberspierre diseret ke tempat hukuman mati, di hadapan Majlis Nasional, dia sempat menyampaikan kata2 yang menyerang konspirasi dan membuka tirai mereka dengan mengatakan ada sebuah organisasi rahsia yang bekerja dan menjadi dalang Revolusi Perancis. Katanya, “Aku tidak berani menyebut nama mereka di tempat ini dan di saat ini. Aku juga tidak dapat membuka tirai yang menutupi kelompok ini sejak awal terjadinya peristiwa revolusi. Akan tetapi aku dapat meyakinkan anda sekalian, dan aku percaya sepenuhnya, bahawa di antara penggerak revolusi ini adalah kakitangan yang diperalat dan melakukan kegiatan yang tidak bermoral serta rasuah besar-besaran. Kedua2 cara itu merupakan taktik yang efektif untuk menghancurkan negeri yang kita cintai ini..”

Di pihak Konspirasi, ketika sedang kekacauan ini, mereka memunculkan seorang tokoh ketenteraan yang bernama Napoleon Bonaparte. Untuk meredakan kekacauan di dalam Perancis, mereka merasakan harusnya mewujudkan musuh dari luar yang besar. Cara ini berhasil. Napoleon melakukan penyerangan ke atas negara luar dan situasi kacau di dalam negara pun reda.

Konspirasi mendokong penuh perbelanjaan Napoleon. Ketika merebut dan menduduki Mesir, 20 April 1799, Napoleon berpidato, “Wahai kaum Yahudi saudaraku, mari kita membangun kembali kota Jerusalem lama!”. Napoleon tahu bahawa saat itu kaum Yahudi sedang berada dalam keghairahan ‘sosialisasi kembali ke Jerusalem’ setelah pada tahun 1776 Nathan Bernbaum dan tokoh2 Yahudi lainnya mencetuskan idea2 ‘Zionis Internasional’, ‘Negara Israel’ dll melalui buku2 mereka yang provokatif.

Tugas Napoleon dianggap telah selesai. Maka Konspirasi pun tidak memerlukannya lagi. Napoleon dipaksa menginvasi (memecah masuk) Rusia walaupun keadaan cuaca yang tidak memungkinkan. Pasukan Napoleon dalam kepayahan melawan suku Cozack Rusia dalam salji Rusia di musim dingin. Mereka malah disabotaj Konspirasi melalui agen2 mereka di Serbia. Akibat kekalahannya, Napoleon dipaksa turun takhta dan dibuang ke Pulau Elba.

Setelah menguasai Perancis, Rotshchild membangunkan sebuah istana peribadi berhadapan istana Raja Lois XVII, pewaris takhta kerajaan Perancis, agar dia dapat memantau aktiviti di sekitar istana.

Theodore Herzl

Pada pertengahan Oktober 1894, rakyat Perancis digemparkan oleh penangkapan Kapten Alfred Dreyfus, seorang perwira angkatan bersenjata Perancis berketurunan Yahudi, dengan tuduhan menyerahkan sejumlah dokumen rahsia ketenteraan Perancis kepada pihak Jerman. Dia dibicarakan di mahkamah pengadilan. Peristiwa ini menarik banyak perhatian dari dalam dan luar. Teriakan2 ‘Matilah Yahudi!’ bergema di seantero Paris dan kota2 besar benua itu.

Ketika itu, orang2 Yahudi yang banyak menetap di benua Eropah sudah pun memiliki reputasi yang buruk di mata orang2 Eropah kerana merekalah yang berada di belakang tiap usaha kemaksiatan seperti rumah judi dan rumah pelacuran, yang ditentang gereja.

Skandal besar tentunya menarik perhatian para wartawan di mana sahaja. Salah seorang wartawan senior yang sangat rapi mengikuti peristiwa ini adalah Theodore Herzl. Dia merupakan penyumbang internasional yang aktif kepada berita harian Neue Freie Presse terbitan Perancis.

Herzl lahir di Hungaria, dari keluarga Yahudi sekular pada 2 Mei 1860. Saat peristiwa Dreyfus terjadi, dia baru berusia 34 tahun. Walau relatif masih muda, namun Herzl kenal dengan sejumlah pemimpin Eropah.

Laungan anti-Yahudi di Eropah yang menyusul selepas skandal Dreyfus membuatkan Herzl terfikir bahawa perlunya ada sebuah Negara Yahudi sendiri bagi menyatukan orang2 Yahudi yang berserakan di Eropah. Pemikiran ini merupakan pengaruh fahaman Yahudi sekular, kerana Yudaisme sendiri menentang campur tangan manusia dalam mendirikan satu Negara bagi kaum Yahudi. Cita2 Herzl ini kelak dikenali sebagai gerakan Zionisme.

Sejak itulah Herzl dengan giat merealisasikan ideanya itu, terutaman mengumpul dana agar terlaksana satu kongres Yahudi Eropah dan mempersiapkan satu negara khusus bagi kaum Yahudi sedunia. Saat itu, Herzl telah mengarahkan telunjuknya ke Palestina, sebuah wilayah dalam kekuasaan Turki Uthmaniyah. Herzl mendapatkan bantuan kewangan dari para jutawan Eropah berdarah Yahudi seperti Rotshchild dan Hirsch.

Kongres Zionis Internasional I

Basle adalah sebuah kota kecil yang masuk ke wilayah Swiss yang berdekatan dengan Jerman. Di sanalah terlaksananya Kongres Zionis Internasional selama 3 hari: 29-31 Ogos 1897.

Sebelumnya, Herzl telah menyebarkan ratusan jemputan ke sejumlah tokoh Yahudi Eropah. Namun yang berani hadir secara terang2an hanya tidak lebih 250 orang dari 24 buah negara.

Sebelum pembukaa, seluruh peserta mendapat lampiran yang dicetak rapi. Mereka juga menyematkan lencana yang direka khusus oleh Bodenheimer yang bertuliskan kalimat bahawa berdirinya Negara Yahudi merupakan satu2nya jawapan bagi segala permasalahan kaum Yahudi. Dalam kongres itu, banyak sekali media massa yang hadir dan ini bukanlah perkara yang sulit bagi mereka memandangkan banyak sekali orang Yahudi yang terlibat dengan media massa, bahkan menjadi pemimpinnya. Para peserta seluruhnya memiliki latar belakang Yahudi Sekular.

Kongres selama tiga hari ini bersepakat bahawa orang2 Yahudi yang terserak di pelbagai negara harus berkumpul di satu negara baru yang khusus untuk mereka yang dinamakan Israel.

Negara Israel harus berdiri di Palestin kerana mereka mahu mendirikan semula Haikal Sulaiman, sebagi pusat dari ritual Yudaisme.

Selain itu, 25 butir strategi penguasaan dunia yang telah dihasilkan dari pertemuan 13 tokoh Yahudi di rumah Rotshchild, Bavaria, pun disahkan menjadi gerakan Zionis Inernasional. Dokumen tersebut jug adikenali sebagai Protokol Zionis. Namun entah mengapa yang banyak tersebar sekarang adalah yang versi 24 perkara, bukan 25.

Mendapatkan Palestin

Selesai kongres di Basle 1897, Herzl menyatakan, “kami akan mengeluarkan kaum tidak berduit (penduduk Palestin) dari negara mereka dengan membuka peluang2 pekerjaan di negara2 jiran dan pada masa yang sama mencegah mereka memperoleh pekerjaan di negara kami. Kedua2 proses itu harus dilakukan dengan diam2.”

Dengan dokongan media massa yang sangat luas, komplot Zionis ini giat mempropagandakan dusta yang mengatakan hak sejarah kaum Yahudi ke atas tanah Palestin dan menafikan hak penduduk Palestin kepada tanah mereka sendiri. Herzl sendiri mengelilingi Eropah untuk melobi tokoh2 Eropah dan jaringan Yahudi di sana.

Pada masa yang sama, Herzl seolah2 memberi amaran kepada Sultan Abdul Hamid II di Turki dengan satu maksud: agar bersedia bekerjasama dengan kaum Yahudi untuk menyerahkan Tanah Palestin. Namun di hadapan Sultan, Herzl menawarkan janji dari pemilik2 modal Yahudi internasional yang bersedia memenuhkan simpanan kewangan kerjaan Turki Uthmaniyah yang sedang kosong, jika Sultan mahu bekerjasama.

Mendengar itu, dengan tegas, Sultan Abdul Hamid II berkata, “Jangan engkau membicarakan soal ini lagi. Saya tidak akan memberi walau sejengkal pun tanah Palestin kerana tanah itu bukan milik saya, tetapi milik umat Islam. Kami berjuang untuk mendapatkan tanah itu dan menyuburkannya dengan darah umat ini… Biarkanlah orang Yahudi menyimpan wang mereka yang berjuta2 banyaknya di peti mereka sendiri.”

Herzl sangat tersinggung dan kembali dengan tangan kosong. Tidak berapa lama kemudian, komplot Zionis ini menghantar 3 orang utusan menghadap Sultan: Mezrahi Krazu, Jack dan Lion. Namun Sultan menolak bertemu dengan mereka dan hanya mengirim utusannya bernama Takhsin Pasha. Dihadapan Takhsin, ketiga2 utusan meminta izin agar orang2 Yahudi dapat mengunjungi Palestin untuk mereka menziarahi tempat2 suci mereka dan mendirikan sebuah perkampungan kecil dekat Jerusalem. Jika permintaan mereka diperkenankan, mereka akan melunaskan semua hutang yang ditanggung kerajaan khalifah ini, menaja pembiayaan armada laut yang lengkap dengan kapal2 perangnya demi menjaga kedaulatan Turki Uthmaniyah den memberikan kredit sebesar 35 juta lire wang emas tanpa bunga.

Takhsin menyampaikan ini kepada Sultan dan mbaginda sedikit pun tidak terpengaruh. Kepada Takhsin, baginda berkata, “Katakan kepada kaum Yahudi itu, pertama, hutang pemerintah bukanlah satu kejahatan. Negara lain seperti Perancis juga dibebani hutang, dan semua itu tidak mempengaruhinya. Kedua, Baitul Maqdis telah dibebaskan oleh kaum Muslimin atas pimpinan Umar bin Khattab ra, aku tidak bersedia menanggung nama buruk dalam sejarah bahawa aku telah menjual tanah suci itu kepada Yahudi. Aku tidak mahu mengkhianati amanah kaum Muslimin yang dipikulkan ke bahuku. Ketiga, katakan kepada mereka untuk menyimpan sahaja harta mereka sendiri. Pemerintah negara tidak dibenarkan membina perlindungan negara dengan wang musuh Islam. Dan keempat, ini yang paling penting, suruh mereka segera angkat kaki dari sini, dan tidak boleh lagi cuba menemui aku atau memasuki tempat ini!”.

Ketegasan Sultan Abdul Hamid II inilah yang akhirnya menyebabkan komplot Zionis melancarkan konspirasi untuk menghancurkan kekhalifahan Turki Uthmaniyah. Kekhalifahan kerajaan ini benar2 hancur pada 3 Mac 1924, 27 tahun setelah Kongres Zionis I.

Mustafa Kemal Attarturk, seorang Yahudi Dumamah Turki dari Kota Salonika, naik menjadi penguasa dan menghancurkan seluruh kehidupan beragama di Turki dan menggantinya dengan fahaman sekular. Mustafa Kemal merupakan seorang Mason dari Loji Nidana.

Selama berkuasa, Mustafa Kemal memperlihatkan watak seorang Yahudi asli yang sangat membenci agama. Dia melarang melaungkan azan dalam bahasa Arab, dan hanya mengizinkan dilakukan dalam bahasa Turki. Saat berkuasa, ketika melalui sebuah masjid yang masih melaungkan azan dalam bahasa Arab, dia menyuruh konco2nya merobohkan masjid itu.

Sekian dulu catatan panjang ini dalam melunaskan hutang saya yang sudah sekian lamanya.. 😉

Moga ada manfaatnya buat kita semua. 😀