sunshine

radhi tu billahi rabba wabil islami dina wabi muhammadin nabiyya warasula

Optimis itu sikap Mukmin March 29, 2011

Filed under: ~tazkeerah~ — nurjannahsunshine @ 1:25 pm
Tags: , , , ,

Assalamualaikum wbt

Salam kerinduan secerah sinar mentari di Brighton. Salam penuh ingatan semekar bunga2 yang kian rancak keluar dari kuncup2 mereka di musim bunga ini. 😉

Alhamdulillah saya baik2 di sini. Harap kalian jauuuhhh lebih baik, dan sentiasa terdetik untuk mendoakan dan menasihati saya. 🙂

Alhamdulillah atas kelahiran Nadeem Iman, putera sulung kak huda dan abang ajib. Sekarang ni, asal skype je, mesti mabah cerita pasal Nadeem. Nadeem tidur, Nadeem mandi, Nadeem minum susu, Nadeem menangis… semua Nadeem! Yang saya paling tak tahan, abah lah. Sangat berbeza ok sejak jadi abahwan ni. Ohoho. Oh Nadeem, mommy tak sabar nak balik insyaAllah. 😀

Alhamdulillah atas tarbiyah yang Allah kurniakan kepada kita. Sungguh beruntung mereka yang meniti jalan tarbiyah dan mengambil manfaat darinya sebanyak2nya. Saya sangat kagum dengan sahabat2 saya yang kian mantap peribadinya. Saya sangaaaaattttt cemburu dengan mereka ini sebenarnya. Cinta mereka kepada Allah dan Rasul makin menyala dan kefahaman mereka kepada Islam makin luar biasa. Saya pula tetap juga di titik nil. 😦 Namun, saya suka mengenang kembali  penglibatan awal saya di jalan tarbiyah. Kerana saat jiwa saya kosong Allah dan seperti jatuh melayang tak tahu di mana tanah untuk mendarat, Allah telah menyambut saya dengan tarbiyah. Alhamdulillah. 🙂

Alhamdulillah atas buku Dalam Dekapan Ukhuwah yang ditulis akh Salim A. Fillah. Moga Allah memberi balasan kebaikan kepada penulisnya atas hasil yang sungguh mengesankan jiwa. Juga moga Allah memberi balasan kebaikan kepada seorang sahabat yang menghadiahkan buku tersebut kepada saya. Buku yang menyeberangi benua2 dunia agar sampai ke bumi Brighton ini dalam rangka terus menghangatkan dakapan ukhuwah yang ada. 😉

InsyaAllah perkongsian kali ini ringkas2 saja. Saya tertarik untuk berkongsi setelah membaca sebuah kisah, antara puluhan kisah2, dalam buku Dalam Dekapan Ukhuwah yang telah selamat dikhatam penuh cinta. 😉

 

Optimis: Sikap Mukmin

Iman yang haq terhadap Allah akan menafikan sebarang ketundukan bagi selainNya. Allah lah baginya untuk mengadu suka duka, memohon hajat, mendamba keampunan dan sebagai penjamin. Seorang mukmin, kerana keterikatannya dengan Allah, ia sentiasa optimis. Optimis, iaitu berfikiran positif dan penuh dengan persangkaan baik kepada Allah dan ketentuanNya.

Tinggal beberapa minit saja sebelum tren yang harus dinaikinya bergerak meninggalkan stesen yang sesak dipenuhi manusia. Dari gerbang stesen ke platform tren tersebut bukanlah dekat. Dengan  beg berbondong2 lagi. Badan pula sudah keletihan setelah beberapa hari tenaga digunakan untuk jalan2 di kota yang baru pertama kali ia ziarahi. Namun, ia mesti mendapatkan tren tersebut, kerana jika terlepas, ia harus menanti berjam2 sebelum tren berikutnya datang. Ia tak mahu sampai lewat malam ke rumah. Jadi ia gagahi juga berlari2 menuju ke platform yang letaknya nun hujung sekali. Akalnya berkira2, ’Macam tak sempat je ni!’. Sambil kakinya yang letih tetap juga berlari semampunya. Di bibirnya dengan penuh harap ia berdoa, ‘Ya Allah, aku ingin sekali menaiki tren ini. Izinkan aku’. Namun, di lubuk hati ia penuh yakin berkata, ‘Allah penjamin ku. Bukan kekuatan ku yang menjaminkan samada mampu atau tidak aku mendapatkan tren tersebut. Jika baik bagiku, pasti Allah permudahkan!’. Dan, seperti yang hatinya jangkakan, ia dapat naik tren dengan selamatnya sebelum tren meninggalkan stesen dengan derasnya. Subhanallah, Allah lah yang membantunya!

Ketika mahu menghadapi peperiksaan, menghadiri temuduga dan menyelesaikan sebarang urusan, misalnya, inilah yang seorang mukmin rasa. Akalnya berkira2 kemungkinan gagal dan berjaya, bibirnya berzikir setiap masa, hatinya bersandar pada Allah penuh selesa.

😉

 

Seorang mukmin menyedari ia tak punya apa2. Segala apa yang menjadi bahagian dirinya adalah milik Allah yang dipinjamkan dan diamanahkan kepadanya. Dengan pinjaman2 Allah ini, ia berusaha sebaik mungkin untuk beramal soleh dan berbuat kebaikan. Ia mengerah segala yang ia mampu untuk menghasilkan ‘barang jualan’ yang baik agar Allah yang ‘membeli’ amal solehnya menjadi redha kepadanya, dan membayarnya dengan kehidupan kekal abadi di syurga.

‘Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin diri dan harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah, lalu mereka membunuh atau terbunuh. (Itu telah menjadi) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan Al Quran. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) daripada Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar.’ (atTaubah 9:111)

 

Seorang mukmin meyakini bahawa segala ketentuan benar2 milik Allah. Hatinya secara sempurna dan tulus mempercayai itu. Oleh kerana itu hatinya tidak bimbang tak menentu. Bukanlah langsung2 bebas dari kebimbangan, kerana perasaan bimbang itu sebahagian dari sifat manusiawi. Manusia berasa bimbang kerana ia benar2 tidak punya pengetahuan tentang apa yang bakal berlaku. Namun seorang mukmin tidak berlebih2an berada dalam kebimbangan, kerana ia mampu memujuk hatinya yang gelisah dengan mengatakan: ‘Apa saja hasil dari usahaku yang sungguh2, benar2 menjadi milik Allah untuk menentukan. Jika menjadi seperti yang diharapkan, Alhamdulillah. Jika tidak, pasti yang ditetapkan Allah adalah lebih baik!’

Seorang mukmin tak mudah kecewa apatah lagi berpanjang2an kecewa dengan ketentuan Allah. Ia akan bermuhasabah jika apa yang berlaku tidak yang seperti ia harapkan. Boleh jadi Allah menunda pengabulan doanya kerana Allah mencintai tulusnya ia menagih. Atau mungkin Allah mahu mendidiknya agar lebih cermat dan lebih sungguh2 di lain waktu. Atau kerana Allah ada rancangan yang jauuuhhhh lebih baik, yang mana kejadian yang ia tak senang itu hanyalah salah satu perhentian seketika sebelum ia tiba ke destinasi yang pasti ia cinta. Allah lebih tahu. Allah Maha Mengetahui.

Berikut adalah kisah yang saya salin terus (dengan sedikit menghilangkan dialek Indonesianya) dari buku Dalam Dekapan Ukhuwah. Sesiapa yang berpeluang mendapatkan buku tu, jangan hirau untuk baca kisah di bawah. Apa yang ditulis dalam buku tersebut pasti lebih menyengat insyaAllah. 😉

 

Di masa akhir kerajaan ‘Abassiyah, negeri2 Muslim tersekat oleh berbagai kesultanan yang berkuasa sendiri2. Yang bertakhta di Baghdad dengan gelaran ‘Amirul Mukminin’ memang masih ada. Tetapi dia tak lebih dari pemuda yang diperlakukan seperti boneka oleh para sultan yang berebut pengaruh.

Kisah ini adalah sebuah sejarah kecil pada era itu. Ini kisah tentang seorang ayah dan anak. Sang ayah adalah bekas hamba. Selama menjadi hamba, cuti pada hari Jumaat sebagaimana yang ditetapkan kesultanan dimanfaatkan untuk habis2an bekerja demi mengumpul wang. Dengan dirham demi dirham yang terkumpul, satu hari dia memeinta izin untuk menebus dirinya pada majikannya.

“Tuan,” ujarnya, “Apakah dengan membayar harga senilai dengan berapa engkau membeliku dulu, aku boleh bebas?”

“Hmm… Ya. Boleh.”

“Baik, ini dia,” katanya sambil meletakkan bungkusan wang itu di hadapan tuannya. “Allah ‘Azza wa Jalla telah membeliku dari kamu, lalu dia membebaskanku. Alhamdulillah.”

“Maka engkau bebas kerana Allah,” ujar tuannya tertakjub. Dia bangkit dari tempat duduknya dan memeluk hambanya. Dia hanya mengambil separuh dari harga yang tadi disebutkan. Separuh lagi diserah kembali. “Gunakanlah ini,” katanya berpesan, “Untuk memulai kehidupan barumu sebagai orang yang merdeka. Aku berbahagia menjadi sebahagian Tangan Allah yang membebaskanmu!”

Penuh syukur dan haru, tapi juga disergap khuwatir, dia berlepas pergi. “Aku tidak tahu wahai tuanku yang baik,” ucapnya dengan mata berkaca2, “apakah kebebasan ini rahmat ataukah musibah. Aku hanya berbaik sangka kepada Allah.”

Tahun demi tahun berlalu. Dia telah menikah. Tetapi isterinya meninggal dunia ketika telah sempurna menyusukan puteranya sehingga berusia 2 tahun. Maka dia membesarkan puteranya dengan penuh kasih. Dididiknya anak lelaki itu untuk memahami agama dan menjalankan sunnah Nabi, juga untuk bersikap kesatria dan berjiwa merdeka.

“Anakku,” katanya di suatu pagi, “Ayahmu ini dulu seorang hamba. Ayahmu ini hanyalah separuh manusia di mata agama dan manusia. Tetapi aku selalu menjaga kehormatan dan kesucianku, maka Allah memuliakanku dengan membebaskanku. Dan jadilah kita orang merdeka. Ketahuilah anakku, orang yang bebas merdeka adalah dia yang mampu memilih caranya untuk mati dan mengadap Ilahi!”

“Ketahuilah,” lanjutnya, “seorang yang syahid di jalan Allah itu hakikatnya tak pernah mati. Saat terbunuh, dia akan disambut oleh 70 bidadari. Ruhnya menanti kiamat dengan terbang ke sana ke mari dalam tubuh burung hijau di taman syurga, dan diizinkan baginya memberi syafaat bagi keluarganya. Mari kita rebut kehormatan itu anakku, dengan berjihad lalu syahid di jalanNya!”

Anaknya mengangguk2.

Si ayah mengeluarkan sebuah kantung berisi emas. Dinar2 di dalamnya bergemerincing. “mari mempersiapkan diri,” bisiknya. “Mari beli yang terbagus dengan harta ini untuk dipersembahkan dalam jihad di jalanNya. Mari kita belanjakan wang ini untuk menghantarkan kita kepada kesyahidan dengan sebaik2 tunggangan.”

Esoknya, mereka pulang dari pasar dengan memimpin seekor kuda perang berwarna hitam. Kuda itu gagah. Tubuhnya mengagumkan. Matanya berkilat. Giginya rapid an tajam. Kakinya kukuh. Bunyinya pasti membuat kuda musuh kecut.

Semua jirannya datang untuk mengagumi. “Kuda yang hebat!” kata mereka. “Kami belum pernah melihat kuda seindah ini. Luar biasa! Mantap sekali! Berapa yang kalian habiskan untuk membeli kuda ini?”

Anak beranak itu tersenyum simpul. Ya, itu simpanan yang dikumpul seumur hidup.

Jiran2 mereka ternganga mendengar jumlahnya. “Wah,” seru mereka, “kalian masih waras atau sudah gila? Wang sebanyak itu dihabiskan untuk membeli kuda? Padahal rumah kalian reput hampir roboh. Untuk makan esok pun belum tentu ada!” Kekaguman awal tadi berubah menjadi cemuhan. “Tolol!” kata salah satunya. “Tak sedar diri!” kata yang lain.

“Kami tidak tahu, ini rahmat atau musibah. Tapi kami berpransangka baik dengan Allah,” ujar mereka.

Jiran mereka pun pulang. Ayah dan anak itu menjaga kuda mereka dengan penuh cinta. Makanan sang kuda dijamin sempurna. Sang kuda dilatih keras, tapi tidak dibiarkan kepenatan tanpa hadiah. Kini, mereka bukan lagi berdua, tetapi bertiga, menanti panggilan Allah ke medan jihad untuk menjemput takdir terindah.

Setelah berbulan2 berlalu, kala suatu pagi, ketika si ayah sedang menjenguk ke kandang, ia tidak melihat apapun. Kosong. Palangnya patah.

Kuda itu hilang!

Berduyun2 jiran mereka datang untuk mengucapkan takziah. Mereka bersimpati pada cita2 tinggi kedua beranak itu. “Ah, sayang sekali!” kata mereka, “padahal itu kuda terindah yang pernah kami lihat. Kalian memang tidak beruntung. Kuda itu hanya hadir sejenak untuk memuaskan angan2 kalian, lalu Allah membebaskannya dan menghancurkan cita2 kalian!”

Si ayah tersenyum sambil mengusap kepala anaknya. “Kami tak tahu,” ucap mereka berdua hampir serentak, “ini rahmat atau musibah. Kami hanya berprasangka baik dengan Allah.”

Mereka pasrah. Mereka cuba menghitung2 wang dan mengira2 bila dapat mereka membeli kuda lagi. “Anakku,” kata si ayah, “dengan atau tanpa kuda, jika panggilan Allah datang, kita harus menyambutnya.” Si anak mengangguk mantap. Mereka kembali bekerja dengan tekun seolah2 tidak berlaku apa2 pun.

Tiga hari kemudian, saat subuh menjelang, kandang kuda mereka riuh sekali. Suara rengekan kuda bersahut-sahutan. Terkejut dan terjaga, si ayah dan si anak berlari ke kandang. Di kandang itu mereka menemukan seekor kuda hitam yang gagah indah. Tak salah lagi, itu kuda mereka!

Tapi kuda mereka itu tak sendiri. Ada belasan kuda lain bersamanya. Kuda-kuda liar! Itu pasti kawan2nya. Mereka datang dari dataran luas untuk berkumpul di kandang tersebut. Mungkinkah kuda punya akal yang jernih? Mungkinkah sang kuda hitam yang mendapat layanan terbaik di kandang tuannya mengajak kawan2nya untuk berkumpul? Atau tahukah mereka bahawa mendatangi kandang tersebut bererti siap bertaruh nyawa untuk kemuliaan agama Allah, kelak jika panggilannya berkumandang? Atau memang itu yang mereka inginkan?

Ketika hari terang, jiran mereka datang dengan takjub. “Luar biasa!” kata mereka. Mereka mengucapkan tahniah kepada kedua beranak tersebut. “Wah! Kalian sekarang kaya raya. Kalian orang terkaya di kampung ini.”

Tetapi si ayah dan anak kembali tersenyum. “Kami tak tahu ini rahmat atau musibah. Kami hanya berprasangka baik dengan Allah.”

Hari berikutnya si anak dengan bahagianya mencuba menunggang salah seekor dari kuda tersebut. Sukacitanya dia memacunya di segala penjuru. Tiba2 kuda liar itu terkejut ketika terlihat seekor lembu yang terlepas dari kandang. Dia meronta keras, dan si anak terpelanting. Kakinya patah. Dia mengaduh kesakitan.

Jiran mereka datang menziarah. Mereka menatap si anak dengan pandangan hiba. “Kami turut prihatin,” kata mereka, “ternyata kuda tersebut tidak membawa berkah. Alangkah lebih beruntung orang yang tidak memiliki kuda tetapi anaknya sihat sentiasa!”

Si ayah tersenyum lagi. “Kami tak tahu ini rahmat atau musibah. Kami hanya berprasangka baik dengan Allah.”

Hari berikutnya, hulubalang raja berkeliling negeri. Dia mengumumkan pengerahan pasukan untuk menghadapi tentera mush yang menyerang perbatasan. Semua pemudah yang sihat wajib bergabung untuk mempertahankan negeri. Sayangnya perang ini sulit untuk dikatakan jihad di jalan Allah kerana musuh yang hendak ditentang dalah sesame Muslim. Mereka hanya berbeza kesultanan.

“Anakku,” bisik si ayah kepada anaknya yang terbaring tak berdaya, “semoga Allah menjaga kita dari menumpahkan darah sesame Muslim. Allah Mahu Tahu, kita ingin berjihad di jalanNya. Kita sama sekali tidak ingin beradu senjata dengan orang2 beriman. Semoga Allah membebaskan kita dari beban itu!”

Petugas pendaftaran mendatangi setiap rumah dan membawa pergi pemuda yang memenuhi syarat. Ketika memasuki rumah dua beranak tersebut, mereka mendapati si anak terbaring dengan kaki berbalut dan disokong kayu.

“Kenapa dengannya?”

“Tuan,” kata si ayah, “anak saya ingin sekali membela negeri dan dia telah berlatih untuk itu. Tetapi kemarin dia jatuh dari kuda ketika sedang mencuba menjinakkan kuda liar kami. Kakinya patah.”

“Ah, sayang sekali!” kata hulubalang. “Padahal kulihat dia begitu tegap. Dia pasti dapat menjadi seorangtentera yang gagah. Tapi baiklah. Dia tidak memenuhi syarat. Maafkan aku, aku tidak dapat membuatnya ikut serta.”

Kemudian di hari itu, jiran mereka yang ditinggalkan putera2 mereka yang menjadi tentera mendatangi kedua beranak ini. “Ah, nasib!” kata mereka. “Kami kehilangan anak2 lelaki kami, harapan keluarga. Kami melepaskan mereka tanpa tahu mereka akan kembali atau tidak. Sementara anakmu tetap dapat berada di rumah kerana kakinya patah. Kalin beruntung! Allah menyayangi kalian!”

Si ayah dan anak turut bersedih melihat wajah2 mendung jiran2 mereka. Tetapi kalimat mereka terus bergema. “Kami tak tahu ini rahmat atau musibah. Kami hanya berprasangka baik dengan Allah.”

Sebulan kemudian, kota itu dipenuhi ratapan para ibu dan esak tangis para isteri. Khabarnya telah jelas. Semua pemuda yang berangkat ke medan perang telah tewas di medan tempur. Tapi agaknya orang ramai telah belajar dari kedua beranak ini. Mereka turut mengucapkan kalimat indah itu. “Kami tak tahu ini rahmat atau musibah. Kami hanya berprasangka baik dengan Allah.”

Dipendekkan kisah, tidak berapa lama kemudian, panggilan jigad yang sebenarnya bergema. Pasukan Mongol pimpinan Hulagu Khan menyerbu wilayah Islam dan menghancurkannya. Si ayah dan anak itu bergegas menyambut panggilan dengan kalimat mereka, “Kami tak tahu ini rahmat atau musibah. Kami hanya berprasangka baik dengan Allah.”

Mereka memang menemui syahid. Tetapi sebelum itu, si anak dikurniakan kenikmatan untuk dirasai. Si anak pernah tertangkap pasukan Mongol dan dijual sebagai hamba. Da berpindah2 tangan sehingga kepemilikannya jatuh kepada Al-Kamil, seorang sultan Ayyubiyah di Kairo. Ketika pemerintahan Mamluk menggantikan pemerintahan Ayyubiyah di Mesir, jawatanyya melonjak cepat dari komanden kecil menjadi panglima pasukan, lalu Amir wilayah. Akhirnya, setelah wafatnya az-Zahir Ruknuddin Baibars, dia diangkat menjadi sultan. Namanya al-Manshur Saifuddin Qalawun.

Wallahua’lam.

 

Kesimpulan

Subhanallah. Sungguh luar biasa hasil bagi keimanan terhadap Allah. Ia menjadi orang yang positif terhadap kejadian2 hidupnya.

Di hatinya, sebelum menempuh sesuatu, terselit kebimbangan manusiawi. Tapi ia bijak memujuk diri untuk meletakkan sandaran pada Allah, bukan pada dirinya sendiri. Lantas, tanpa sedikit pun pengetahuan tentang apa hasil yang bakal ia dapat dari usahanya, ia memejamkan mata rapat2 dan menempuh jua penuh semangat. Ia percaya, kalau ia tak mampu menghadapi situasi ini, mana mungkin Allah meletakkannya untuk menghadapinya. Jadi seharusnya ia mampu! Asal sungguh2 dalam melaksanakan dan sungguh2 berharap pada Allah.

😉

Moga kita menjadi orang2 yang melangkah berani, penuh optimis insyaAllah.

 

 

Advertisements
 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s