sunshine

radhi tu billahi rabba wabil islami dina wabi muhammadin nabiyya warasula

2 More Articles May 29, 2012

Filed under: ~a sharing sunshine is a caring sunshine~ — nurjannahsunshine @ 4:56 am

Assalamualaikum wbt

As I looked through several SISTERS magazine that I have, I found three more interesting articles in Family section. But only two of them are shared on the net. Another one was written in April 2012 issue, so please expect it to be published online in a year to come insyaAllah. The one yet to be published is on A Child’s Stress by Jenna Evans.

Here are the two links to the good articles on interaction with children:

Pattern of Praise, Do You Praise Your Child Too Much?

Sons Today, Husbands Tomorrow (the writer of this article re-wrote and further explain on the topic on her personal blog)

🙂

 

Appreciating Your Individual Child

Filed under: ~a sharing sunshine is a caring sunshine~ — nurjannahsunshine @ 4:43 am

Assalamualaikum wbt

I have promised in my previous entry to write the original article by Juli Herman on interactions with children according to their temperament.

I google the article just now, and found out that SISTERS magazine did publish the article online about a year after the same article was written in their magazine.

So here is the link to the interesting article. Enjoy.

Mama, Mama, How Does Your Garden Grow?

 

Menghargai Setiap Kanak-kanak Sesuai Dengan Personaliti Mereka May 27, 2012

Filed under: ~a sharing sunshine is a caring sunshine~ — nurjannahsunshine @ 5:00 pm

Assalamualaikum wbt

Semoga semuanya sihat2 dan aman2 di mana sahaja kalian berada.

Masa berlalu sangat pantas mashaAllah. Tup2 akan bertemu Ramadhan lagi insyaAllah dalam kurang lagi 2 bulan. Semoga kita (doakan saya supaya turut bersama kalian) dalam lorong yang benar dalam perlumbaan meraih syurga Allah yang luasnya seluas langit dan bumi. Ramadhan, bulan ‘jualan murah’ pahala. Amal yang sama dibuat semasa bulan Ramadhan, ganjaran pahalanya berganda2. Allahuakbar. Tapi mestilah terlebih dahulu ada persiapan kan. Analoginya, kalau mahu turut serta dalam pertandingan lumba lari Olimpik mendatang, mana mungkin terus terjun ke stadium di hari perlawanan. Melainkan kalau suka kaki cramp dan lari tersemput2.😉

Lama betul tak update di sini. Banyak sangat benda yang berlaku. Alhamdulillah atas segala kebaikan dan nikmat2 Allah. Juga pada masa yang sama menyedari ujian2 yang datang di sebalik semua itu. Ujian untuk bersyukur dan ujian untuk bersabar. Beberapa kali mimpi tsunami besar di Brighton. Rujuk eBook ‘Authentic Interpretation of Dreams According to Quran & Sunnah’ oleh Dr Ahmad Fareed yang kebetulan saya downlad dari web kalamullah.com, katanya, berdasarkan ayat 72:16-17, mimpi air (hujan) dalam beberapa kondisi ditafsirkan sebagai fitnah (ujian). Beberapa hadith tentang mimpikan air pula dikaitkan dengan kebaikan (al Barghawi Syarah asSunnah). Saya tak tahu kenapa rasa nak bagitau sangat tentang mimpi tsunami ni. Cumanya, kalau apa2 jadi di masa depan insyaAllah, tolong doakan agar saya sentiasa di dalam kebaikan.

Beberapa minggu lepas saya menghadiri program yang Wardina Safiyyah menjadi salah seorang speakernya. Beliau kini sedang mengambil kursus psikologi di salah sebuah university swasta di Malaysia. Mendengarnya berbicara mengenai isu2 melibatkan psikologi, saya berasa sangat tertarik dengan segala macam contoh yang dikongsi berdasarkan hasil kajian (evidence-based). Dahulu masa zaman2 sekolah rendah, abah pernah sebut beberapa jenis kerjaya untuk pendedahan kepada kami, dan salah satunya adalah psikologis. Saya masa kecil, apa saja kerjaya yang abah kata baik, itulah yang menjadi cita2 saya. Jadinya, saya pernah sangat meminati bidang ini yang melibatkan interaksi dan komunikasi dengan manusia. Subhanallah, kini saya sedari, ilmu ini secara sedar atau tidak banyak sekali dipraktikkan oleh para murabbi.🙂

Untuk perkongsian kali ini saya cedok dari sebuah majalah SISTERS yang saya langgan (sekejap) tahun lepas. Saya sedikit terkial2 hendak ubah ke bahasa Malaysia (terima kasih google translate!), tapi gagahkan juga sebab sangat menarik perkongsiannya yang melibatkan psikologi kanak2. Biiznillah, moga2 ada manfaat. Walaupun tajuk ini menyebut ‘kanak-kanak’, sebenarnya ia sangat boleh diaplikasi ke atas individu di pelbagai lapisan umur insyaAllah. Para murabbi pun harus ada skil menilai dan merespon sesuai dengan personaliti mad’u.

Menghargai setiap kanak-kanak sesuai dengan personaliti mereka

Membesarkan anak-anak tidak ubah seperti berkebun bunga. Ada yang mudah dijaga seperti marigold, ada yang mencabar seperti daylily dan ada yang sensitif seperti mawar. Justeru, untuk memiliki dan menghidupkan taman bunga yang sentiasa cantik, seorang pekebun haruslah tahu keperluan dan cara penjagaan bagi setiap jenis pokok bunga yang ditanamnya. Berdasarkan buku Children Are From Heaven yang ditulis John Gray, Ph.D., jika dibahagikan secara kasar, ada 4 personaliti kanak2 yang tiap satunya memerlukan pendekatan yang berbeza.

Memahami dan empati kepada yang sensitif

Anak yang sensitif laksana orkid – pendiam dan serius. Dia menjadi lebih kenal akan dirinya dengan meluahkan dan berkongsi isi hatinya.

Image

Sebahagian dari peribadinya adalah mengadu perihalnya. Jika dia mengadu, “Tipah jahat sangat, dia curi pensel yang saya sangat sayang!… Waktu rehat tak ada siapa nak main dengan saya!… Budak laki suka buat bising, saya susah nak buat kerja!”, dia akan rasa dirinya dan aduannya diperkecilkan sekiranya kita merespon dengan “Takkan teruk sangat kot?… Lebih2 je ni, sebenarnya ok je kan?”. Dengan itu, dia akan menjadi lebih dramatik dalam ceritanya untuk meraih empati yang sangat dinanti2kan. Jika kita merespon dengan kata2 yang bertentangan dengan aduannya seperti “Tipah tak jahat lah”, dia akan menjadi defensif, dan terus2an mempertahankan pandangannya. Jika kita tidak mengendahkan aduannya, dia akan tenggelam dalam self-pity (kasihankan diri) dan akhirnya menyalahkan diri sendiri.

Sebaliknya, jika kita mendengar dengan baik (awww, apa jadi lepas tu?), mengesahkan aduannya (a’a lah, tak baik diorang buat macam tu) dan memahaminya (kalau ibu pun, pasti ibu tak suka),  keperluannya meraih empati terlaksana, dan masalahnya tadi terus langsung menjadi kecil. Dengan itu dia dapat kembali ke sisi peribadinya yang gembira. Melihat dia kembali ceria, jangan rosakkan empati yang telah kita berikan dengan mengatakan “Nampaknya ada yang dah normal balik ni”, seolah2 apa yang dikongsinya tadi menjadikannya tidak normal. Padahal emosi begitu sedikit pun tidak salah.

Jika dia membetulkan pandangan kita terhadap emosinya (saya bukannya marah, tapi geram je), akui dan teruskan mendengar. Jika ada masa2 yang dia tidak mahu menerima arahan, lakukan perkara yang sama: dengar – sahkan/akui (validate) – fahami. Apabila dia rasa difahami, dia akan berada di kondisi emosi yang baik untuk mendengar dan bekerjasama.

Anak ini biasanya tidak mudah untuk mesra dengan orang lain. Jadi jangan paksa dia untuk menjadi apa yang bukan dirinya, sebaliknya cuba wujudkan pelbagai medan untuknya memiliki banyak peluang membuat kenalan dan membentuk persahabatan. Biasanya akan sangat membantu untuk meletakkannya berada bersama kanak2 lain yang mempunyai personaliti sepertinya. Mereka ini perlukan suasana yang selamat dan harmoni, dan tidak terlalu serabut dengan stimulasi yang banyak.

Kerana dia tidak mudah membina hubungan, setelah dia bersahabat, dia adalah seorang yang sangat setia. Justeru jika dia dikhianati, sakit yang dia rasa adalah sangat perit. Binatang peliharaan dan anak patung (soft toys) selalunya dapat memberikannya ketenteraman kerana apabila manusia boleh menyakitinya, binatang dan permainannya tidak akan melukakan hatinya.

Dengan empati dan sifat yang memahami, orkid yang sensitif ini akan membesar menjadi seorang yang bertimbang rasa (thoughtful), kreatif, lemah lembut, mampu memupuk, punya belas kasihan (compassionate), seronok berbakti pada orang lain, dan seorang yang pandai berkomunikasi.

Memiliki struktur dan perancangan untuk yang aktif

Anak yang aktif umpama morning glory; ada saja kerenahnya dan mudah terlibat dengan masalah.

Image

Dia menjadi kenal dengan dirinya melalui tindakannya dan kesan daripada tindakannya.

Dengannya, kita harus lebih mendahuluinya dalam merancang dan menentukan kegiatannya. Dalam pelbagai keadaan, berikan sesuatu tugas kepadanya. Contohnya jika mahu ke pusat membeli belah, katakan padanya, “Nanti bila kita sampai, tolong ibu tolak troli (shopping cart), boleh? Siti kena jaga2 supaya tak langgar siapa2”. Arahan untuknya harus diberikan dengan tegas (firm) kerana anak begini sangat menghormati kempimpinan yang baik dan perlu tahu siapa bos. Dan yang lebih penting dia mahu rasa diperlukan dan dipercayai. Jika dia menolak cadangan kita dengan berkata, “Saya tak mahu tolak troli, letak barang dalam troli lagi best”, sahkan/akui pandangannya (wah, itu cadangan yang baik. Ok, Siti tolong ibu masukkan barang dalam troli ya). Anak ini suka jika dia dimenangkan.

Jika dia memberontak, “Saya tak mahu pergi supermarket! Saya nak pergi taman mainan!”, sebelum kita memarahinya, ingatlah sifatnya yang sentiasa berorientasikan dengan tindakan/aktiviti, jadi fokus kepada sifatnya itu. Kita boleh katakan, “Ibu tahu Siti tak nak berhenti main untuk temankan ibu. Tapi nanti siapa nak tolong ibu? Ibu perlukan Siti untuk tolak troli dan masukkan barang dalam kereta”.

Jika kita akan ke suatu tempat yang lama tempoh menunggu, sediakan aktiviti untuknya. Atau, jika situasi mengizinkan, cabar dia dengan aktiviti yang akan menghabiskan tenaganya, contohnya lompat setempat dengan satu kaki. Anak begini sangat suka memecahkan sesuatu rekod, termasuk rekod dirinya. Jadi sahkan/akui pencapaiannya bilamana dia berusaha ke arah itu.

Dengan perancangan dan kebijaksanaan, morning glory ini akan membesar dengan memiliki kesabaran, sensitif terhadap perasaan orang lain, bertanggungjawab, bertimbang rasa dan mampu menjadi pemimpin.

Alih perhatian dan pengarahan buat yang responsif

Seorang pansy yang ceria, adalah menarik, suka bercakap dan suka berkawan dengan semua orang. Dia biasanya tidak membentuk hubungan yang intim dengan sesiapa, jadi dia bukannya jenis pendendam dan penyimpan rasa.

Image

Dia menjadi kenal akan dirinya melalui respon dirinya sendiri terhadap suasana dan hubungan dengan manusia.

Oleh kerana dia sangat suka kan stimulasi dan mudah hilang tumpuan, dia meminati banyak perkara. Namun walaupun sedang melakukan sesuatu yang dia minati, dia masih juga tidak mampu fokus 100% dan mudah meninggalkan sesuatu separuh siap. Dia dikenal dengan bilik tidur yang bersepah, kerana sebenarnya keserabutan merupakan sebahagian dari caranya belajar. Jangan malukan dia kerana dia tidak letakkan sesuatu di tempat yang betul atau lupa akan arahan yang telah diberikan, kerana itu memang sebahagian dari sifatnya.

Anak ini boleh mengamuk (tantrum) sekiranya tidak dapat apa yang dia mahukan. Jadi, alihkan perhatiannya, sebagaimana kita biasa melayan anak2 kecil. Dapatkan perhatian dan kerjasamanya melalui aktiviti bersama; menyanyi, bercerita dsb. “Nanti lepas solat, sambung main balik, ok.”

Sekiranya dia diberi kebebasan untuk meneroka pelbagai benda, anak pansy ini akhirnya akan mampu memberi tumpuan dalam sesuatu tugas dan menjadi seorang yang bertanggungjawab, memiliki pencapaian dan punya motivasi yang tinggi.

Rutin bagi yang mudah menerima (receptive)

Anak ini bagai bunga matahari yang tidak pernah gagal mengikut condong matahari. Dia sukakan rutin dan benci kepada perubahan.

Image

Dia mengenal diri dengan mengetahui apa yang dapat dijangka.

Dia dikenal sebagai anak yang baik, pendiam dan jarang sekali mengamuk kerana tidak mahu merunsingkan ibubapa. Jadi, tidak hairanlah jika dia selalu dilupakan

Rutin bersama seperti bercerita sebelum tidur, makan pagi/malam bersama atau ciuman sebelum setiap kali pergi sekolah akan menjadikan dia rasa disayangi.

Dia tidak senang dengan terlalu banyak stimulasi. Dia sudah cukup gembira jika dibiarkan duduk berangan dari melibatkan diri dengan aktiviti bersama orang lain. Jangan paksa dia untuk turut serta beraktiviti. Sebaliknya, beri dia motivasi dengan lembut, dan jika dia masih enggan, katakan, “Kalau nak join, bagitau ok”. Kerana semakin kita memaksa dia turut serta, semakin dalam dia masuk ke dalam sangkarnya. Apa yang boleh diusahakan, adalah dengan mendedahkannya kepada persekitaran yang memberinya banyak peluang untuk turut serta apabila dia bersedia.

Jika keperluannya terhadap jadual yang rutin dihormati, anak bunga matahari yang sangat mementingkan masa ini akan menjadi lebih berani mengambil banyak risiko dan memiliki cita2 yang tinggi. Dengan rasa selamat, dia akan menjadi seorang yang praktikal, tenang dan cemerlang dalam mengadapi kemelut.

Kesimpulan

Kesimpulannya  saya rasa macam budak darjah satu yang baru belajar menulis karangan. Serius sangat gagal untuk mengubah bahasa artikel ini menjadi penulisan yang baik. Hu. Jadi insyaAllah saya akan tuliskan artikel asal dalam entri berikutnya.

Apa2 pun penulis mengingatkan bahawa setiap anak itu sifatnya bukan jelas hitam putih. Dalam seorang, biasanya terjalin 2 atau lebih sifat. Jadi kita harus ada kebijaksanaan dalam membaca peribadinya dan merespon seperti mana yang dia harapkan.

Rujukan:Juli Herman. Mama, Mama, how does your garden grow? Sisters Magazine. 2011 April.

 

Ujub Bukan Sifat Daei September 27, 2011

Filed under: ~tazkeerah~ — nurjannahsunshine @ 11:47 am
Tags: , ,

Assalamualaikum wbt.

Salam penuh homey dari Malaysia.  :D

Tinggal 3 minggu saja lagi sebelum saya kembali ke Brighton,  tanah di belahan bumi yang menjadi angan2 saya untuk menjejakkan kaki selama ini. Alhamdulillah setahun di sana semua baik2 saja. Banyak sekali bantuan2 dan tarbiyah2 Allah yang dihujankan ke atas saya. Terasa diri makin dewasa bila sentiasa mampu berbuat sesuatu dengan keputusan sendiri (dan petunjuk Allah). Alhamdulillah2.🙂

 

Menjadi daei

Saya pernah dahulu sangat takut hendak menggunakan perkataan ‘daei’. Rasa tak cocok dipanggil daei (walaupun perkataan itu dituju umum dan kebetulan saya berada di kelompok yang mendengar) – automatik saraf2 tubuh membeku malu kerana tahu sangat2 tak layak dengan panggilan itu.

Kata daei itu datang dengan satu tanggungjawab dan komitmen yang amat besar, jika sungguh2 memahami dan melaksanakannya.

Menjadi daei – iaitu penyeru/pengundang kepada Allah – yang tulus, sangat2 menuntut supaya seseorang individu memperhatikan segala aspek dalam dirinya. Baik tutur kata, penampilan, lintasan hati, kebersihan, penggunaan masa dsb.

Kerana produk yang luar biasa canggih, harus dipromosikan dengan cemerlang. Lihat saja kebanyakan produk, iklan mereka terpampang sana sini, berhiaskan seorang duta yang terpercaya yang menceritakan tentang keistimewaan produk tersebut. Mahukah orang memberikan perhatian kepada sesuatu yang iklannya buruk kata2, dan hodoh hiasan sekalipun produk tersebut hakikatnya terlalu mampu memukau mata?

Begitulah Islam, agama yang syumul ini. Agama yang sempurna dan direka bentuk khas supaya dekat dengan fitrah setiap manusia. Jadi, penyeru2 agama ini khususnya harus berakhlak Islami supaya menjadi orang2 yang dekat di hati ummat. Dan dalam memiliki akhlak Islami, antara penyakit jiwa yang sangat berbahaya yang harus mula2 dikikis adalah sifat ujub.

Saya cukup terpesona dengan kisah Dua Telaga kupasan Salim A. Fillah dalam buku Dalam Dekapan Ukhuwah yang berjaya mempotretkan bagaimana sifat ujub itu.

Ayuh soroti kisah tersebut.

 

Dua telaga

Telaga itu luas, sebentang Ailah di Syam hingga San’a di Yaman. Di tepi telaga itu berdiri seorang lelaki. Rambutnya hitam, disisir rapi sepapak daun telinga. Dia menoleh dengan segenap tubuhnya, menghadap hadirin dengan sepenuh dirinya. Dia memanggil2. Seruannya merindu dan merdu. “Mahabban ayuhal insan! Silakan mendekat, silakan minum!”

 

Senyumnya melebar, hingga otot di hujung matanya berkerut dan gigi putihnya tampak. Dari sela gigi itu terpancar cahaya. Mata hitamnya yang bercelak dan berbulu lentik mengedip bahagia setiap kali menyambut lelaki dan wanita yang bersinar pada bekas2 wudhu mereka.

 

Tapi di antara alisnya yang tebal dan nyaris bertaut itu, ada rona merah dan urat yang membiru tiap kali beberapa manusia dihalau dari telaganya. Dia akan diam sejenak. Wibawa dan akhlaknya terasa semerbak. Lalu dia berbicara penuh cinta, dengan mata berkaca2.

“Ya Rabb.” Serunya sendu, “mereka sebahagian dariku! Mereka ummatku!”

Ada suara menjawab, “Engkau tidak tahu apa yang mereka lakukan sepeninggalanmu!”

 

Air telaga itu menebar wangian yang lebih harum dari kasturi. Rasanya lebih lembut dari susu, lebih manis dari madu, dan lebih sejuk dari salju. Di telaga itu, bertebar kilauan sebanyak bilangan bintang di langit. Dengan air telaga itulah si lelaki memberi minum mereka yang kehausan, menyejukkan mereka yang kehangatan. Wajahnya berseri tiap kali ummatnya menghampiri. Dia berduka jika dari telaganya ada yang dihalau pergi.

 

Telagi itu sebentang Ailah di Syam hingga San’a di Yaman. Tapi ia tak terletak di dunia ini. Telaga itu al-Kauthar. Lelaki itu Muhammad saw. Namanya terpuji di langit dan di bumi.

 

 

Telaga lain yang lebih kecil, konon pernah ada di dalam sebuah hutan di Yunani. Dan ke telaga itu, setiap pagi seorang lelaki berkunjung. Dia berlutut di tepinya, mengagumi bayangannya yang terpantul di permukaan. Dia memang tampan. Garis dan lekuk parasnya terpahat sempurna. Matanya berkilau. Alis hitam dan jambang di wajahnya berbaris rapi, menjadi kontras yang menegaskan kulit putihnya.

 

Lelaki itu, kita tahu namanya sebagai Narcissus. Dia tak pernah berani menjamah air telaga. Dia takut bayang indah yang dicintainya pudar ditelan riak air. Kononnya, dia dikutuk oleh Echo, seorang wanita yang telah dia tolak cintanya. Dia terkutuk kerana mahu dicintai tanpa dapat disentuh, tanpa dapat dirasakan, tanpa dapat dimiliki. Echo meneriakkan laknatnya di sebuah lembah, menjadi gema yang kini diistilahkan dengan namanya.

 

Maka di tepi telaga itu Narcissus selalu terpana dan terpesona. Wajah dalam air telaga itu mengalihkan dunianya. Dia lupa kepada segala hajat hidupnya. Semakin hari tubuhnya makin melemah, hingga satu hari dia jatuh dan tenggelam. Alkisah, di tempat dia terbenam tumbuh sekuntum bunga. Orang2 menyebut bunga itu, narcissus.

 

Tamat.

 

Tetapi Paulo Coelho punya tambahan lain untuk kisah Narcissus. Dalam karyanya The Alchemist, tragika lelaki yang jatuh cinta pada dirinya sendiri itu diakhiri dengan lebih memikat. Konon, setelah kematian Narcissus, pari2 hutan datang ke telaga. Airnya telah berubah dari jernih dan tawar menjadi semasin air mata.

 

“Mengapa kau menangis?” tanya pari2.

Telaga itu berkaca2. “Aku menangisi Narcissus,” katanya.

“Oh, tak hairanlah kau menangisi dia. Sebab semua penjuru hutan selalu mengaguminya, namun hanya kau yang dapat mentakjubi keindahannya dari dekat.”

“Oh, indahkah Narcissus?”

Pari2 hutan saling memandang. “Siapa yang lebih tahu berbanding dirimu? Di sisi kamulah setiap hari dia berlutut mengagumi keindahannya.”

Sejenak hening suasana.

“Aku menangisi Narcissus. Tapi tak pernah ku perhatikan bahawa dia indah. Aku menangis kerana, kini aku tidak dapat lagi memandang keindahanku sendiri yang terpantul di bola matanya tiap kali dia berlutut dekat denganku.”

 

… Sekian kisah 2 telaga…

 

Sahabat2 sekalian, setiap kita punya kecenderungan untuk menjadi Narcissus. Atau telaganya. Kita mencintai diri ini, menjadikannya pusat bagi segala yang kita perbuat dan semua yang kita ingin dapat. Kita berpayah2 agar ketika manusia menyebut nama kita, yang mereka rasakan adalah ketakjuban pada manusia paling mempersona. Kita mengerahkan segala daya agar tiap manusia yang bertemu kita merasa telah berjumpa dengan manusia paling sempurna.

 

Kisah Narcissus menginsafkan kita bahawa setinggi2 nilai yang kita peroleh dari sikap itu adalah ketidak mengertian dari yang jauh dan abainya orang dekat. Kita menuai sikap yang sama dari sesama, seperti apa yang kita tabur pada mereka. Dari jaraknya, pari2 memang takjub, namun dalam ketidaktahuan. Sementara telaga itu hanya menjadikan Narcissus sebagai sarana untuk mengagumi bayangannya sendiri. Persis sebagaimana Narcissus memperlakukannya. Pada dasarnya, tiap2 jiwa takjub pada dirinya sendiri.

 

 

Muhammad saw adalah peribadi yang dirindu dan dicinta kerana akhlaknya. Bagindalah seorang lelaki yang sesampai di syurga pun masih menjadikan diri pelayan bagi ummatnya. Terlalu istimewa manusia pilihan Allah itu. Dialah pemimpin yang adil, pejuang yang berani, sahabat yang mesra, jiran yang lemah lembut serta suami yang pengasih. Akhlaknya. Akhlaknya. Baginda berakhlak bukan kerana mahu dijadikan contoh teladan. Baginda berakhlak kerana Allah, dan kerana automatik daripada pengaplikasian semua ajaran Islam. Sungguh luar biasa kesannya.

 

Ujub bukan sifat daei

Dalam menjadi seorang daei, kita ingin kecintaan pada diri berhijrah pada cinta sesama mukmin. Dari Narcissus yang dongeng kita menuju Muhammad yang terabadi kukuh dalam sejarah. Menjadi peribadi pencipta ukhuwah, peribadi prajurit persaudaraan, pembawa kedamaian, dan beserta itu semua, peribadi penyampai kebenaran.

 

Ujub ini mainan hati yang sangat halus jarumnya. Tatkala ia menyucuk, sedikit pun tak terasa. Apabila tersedar, sudah terlalu dalam dan sakit untuk dicabut – lebih enak dibiar saja. Namun lama2 luka jadi bernanah dan memakan keping2 hati yang tersisa. Kasihan iman. Tak punya tempat lagi untuk bertakhta.

 

Ujub ringkasnya bermaksud kagum dengan diri sendiri. Ia merasa takjub pada diri sendiri apabila mengenang amal soleh dan kebaikan2 yang ia lakukan. Misalnya ia merasa kagum diri bila berupaya bangun di awal pagi untuk solat, bermurah hati untuk bersedekah, kuat kesabaran untuk berpuasa dsb.

Apakah ia lupa, segala kebaikan dan kekuatan yang ia punya adalah kerana rahmat Allah? Harus ingat, apabila kita mampu berbuat sesuatu amal, pertama2 yang harus terlintas bukanlah – aku mampu berbuat sedemikian kerana aku mencintai Allah. Tapi – Alhamdulillah, kerana cinta Allah kepada ku lah aku mampu berbuat sedemikian, dan kerana cinta Allah kepadaku lah yang mampu aku merasa kembali cinta kepadaNya.

 

Ujub boleh perlahan2 datang ketika kita berada dalam lingkungan manusia. Ketika iman sakit, maka hati terasa kosong dan sunyi. Jadi hiburannya hati adalah dengan memasukkan diri ke dalam kelompok ramai. Keramaianlah menjadi medan ujub beraksi. Maka jadilah kita berusaha untuk menonjolkan diri. Lebih parah, zaman ini, tidak perlu tunggu saling bertemu secara nyata, dunia maya saja terhampar luas untuk menunjukkan segala apa yang kita ada dan berbangga2 dengannya.

 

Maka perhatikanlah diri kita. Ketika melihat foto yang jika didalamnya punya ribuan muka sekalipun, muka sendiri juga yang kita cari.

Maka telitilah perbuatan kita. Ketika melayangkan kata2 pesanan buat sahabat2, kita mengagumi susunan kata sendiri. Hingga yang kita kenang2 bukannya pesan buat diri sendiri supaya menghidupkan apa yang kita katakan, tetapi hanyalah kata2 kita yang puitis buat renungan orang lain.

Maka periksalah hati kita. Ketika melihat orang lain dan membanding beza, akhirnya kita hadir pada kesimpulan bahawa kitalah yang sempurna – yang solehah, yang ‘alim, yang taat, yang bijak, yang penyayang, yang punya harta, yang punya keluarga.

 

Sahabat2 sekalian, luar biasa penyakit ujub ini. Ia mengoyak rabak ketundukan hati. Ia melekat cantik sebagai topeng yang sempurna. Kita mengagumi topeng di wajah sendiri dan akhirnya merasa mahu dikagumi. Na’udzubillahuminzalik.

Seorang daei tidak akan merasa senang dengan penyakit ini kerana ia tahu ujub menggigit2 keikhlasan, bimbang kelak habis lubang2 helaian2 amal soleh.

 

Ayuh kita muhasabah diri. Ayuh kita memperbaiki hati kita agar kita berupaya menghidupkan ruh Islam dalam nyawa2 kita.

 

Ya Allah, jauhkanlah kami dari penyakit hati ini. Kami ingin menjadi hamba2Mu yang sentiasa ikhlas dan rendah hati, kerana yang layak merasa sempurna dan benar2 memiliki kesempurnaan hanyalah Engkau.

 

p/s: doakan saya dapat memanfaatkan sisa2 hari yang tinggal di Malaysia ini sebaiknya ya. Jazakumullahukhair!

 

 

Optimis itu sikap Mukmin March 29, 2011

Filed under: ~tazkeerah~ — nurjannahsunshine @ 1:25 pm
Tags: , , , ,

Assalamualaikum wbt

Salam kerinduan secerah sinar mentari di Brighton. Salam penuh ingatan semekar bunga2 yang kian rancak keluar dari kuncup2 mereka di musim bunga ini.😉

Alhamdulillah saya baik2 di sini. Harap kalian jauuuhhh lebih baik, dan sentiasa terdetik untuk mendoakan dan menasihati saya.🙂

Alhamdulillah atas kelahiran Nadeem Iman, putera sulung kak huda dan abang ajib. Sekarang ni, asal skype je, mesti mabah cerita pasal Nadeem. Nadeem tidur, Nadeem mandi, Nadeem minum susu, Nadeem menangis… semua Nadeem! Yang saya paling tak tahan, abah lah. Sangat berbeza ok sejak jadi abahwan ni. Ohoho. Oh Nadeem, mommy tak sabar nak balik insyaAllah.😀

Alhamdulillah atas tarbiyah yang Allah kurniakan kepada kita. Sungguh beruntung mereka yang meniti jalan tarbiyah dan mengambil manfaat darinya sebanyak2nya. Saya sangat kagum dengan sahabat2 saya yang kian mantap peribadinya. Saya sangaaaaattttt cemburu dengan mereka ini sebenarnya. Cinta mereka kepada Allah dan Rasul makin menyala dan kefahaman mereka kepada Islam makin luar biasa. Saya pula tetap juga di titik nil.😦 Namun, saya suka mengenang kembali  penglibatan awal saya di jalan tarbiyah. Kerana saat jiwa saya kosong Allah dan seperti jatuh melayang tak tahu di mana tanah untuk mendarat, Allah telah menyambut saya dengan tarbiyah. Alhamdulillah.🙂

Alhamdulillah atas buku Dalam Dekapan Ukhuwah yang ditulis akh Salim A. Fillah. Moga Allah memberi balasan kebaikan kepada penulisnya atas hasil yang sungguh mengesankan jiwa. Juga moga Allah memberi balasan kebaikan kepada seorang sahabat yang menghadiahkan buku tersebut kepada saya. Buku yang menyeberangi benua2 dunia agar sampai ke bumi Brighton ini dalam rangka terus menghangatkan dakapan ukhuwah yang ada.😉

InsyaAllah perkongsian kali ini ringkas2 saja. Saya tertarik untuk berkongsi setelah membaca sebuah kisah, antara puluhan kisah2, dalam buku Dalam Dekapan Ukhuwah yang telah selamat dikhatam penuh cinta.😉

 

Optimis: Sikap Mukmin

Iman yang haq terhadap Allah akan menafikan sebarang ketundukan bagi selainNya. Allah lah baginya untuk mengadu suka duka, memohon hajat, mendamba keampunan dan sebagai penjamin. Seorang mukmin, kerana keterikatannya dengan Allah, ia sentiasa optimis. Optimis, iaitu berfikiran positif dan penuh dengan persangkaan baik kepada Allah dan ketentuanNya.

Tinggal beberapa minit saja sebelum tren yang harus dinaikinya bergerak meninggalkan stesen yang sesak dipenuhi manusia. Dari gerbang stesen ke platform tren tersebut bukanlah dekat. Dengan  beg berbondong2 lagi. Badan pula sudah keletihan setelah beberapa hari tenaga digunakan untuk jalan2 di kota yang baru pertama kali ia ziarahi. Namun, ia mesti mendapatkan tren tersebut, kerana jika terlepas, ia harus menanti berjam2 sebelum tren berikutnya datang. Ia tak mahu sampai lewat malam ke rumah. Jadi ia gagahi juga berlari2 menuju ke platform yang letaknya nun hujung sekali. Akalnya berkira2, ’Macam tak sempat je ni!’. Sambil kakinya yang letih tetap juga berlari semampunya. Di bibirnya dengan penuh harap ia berdoa, ‘Ya Allah, aku ingin sekali menaiki tren ini. Izinkan aku’. Namun, di lubuk hati ia penuh yakin berkata, ‘Allah penjamin ku. Bukan kekuatan ku yang menjaminkan samada mampu atau tidak aku mendapatkan tren tersebut. Jika baik bagiku, pasti Allah permudahkan!’. Dan, seperti yang hatinya jangkakan, ia dapat naik tren dengan selamatnya sebelum tren meninggalkan stesen dengan derasnya. Subhanallah, Allah lah yang membantunya!

Ketika mahu menghadapi peperiksaan, menghadiri temuduga dan menyelesaikan sebarang urusan, misalnya, inilah yang seorang mukmin rasa. Akalnya berkira2 kemungkinan gagal dan berjaya, bibirnya berzikir setiap masa, hatinya bersandar pada Allah penuh selesa.

😉

 

Seorang mukmin menyedari ia tak punya apa2. Segala apa yang menjadi bahagian dirinya adalah milik Allah yang dipinjamkan dan diamanahkan kepadanya. Dengan pinjaman2 Allah ini, ia berusaha sebaik mungkin untuk beramal soleh dan berbuat kebaikan. Ia mengerah segala yang ia mampu untuk menghasilkan ‘barang jualan’ yang baik agar Allah yang ‘membeli’ amal solehnya menjadi redha kepadanya, dan membayarnya dengan kehidupan kekal abadi di syurga.

‘Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin diri dan harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah, lalu mereka membunuh atau terbunuh. (Itu telah menjadi) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan Al Quran. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) daripada Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar.’ (atTaubah 9:111)

 

Seorang mukmin meyakini bahawa segala ketentuan benar2 milik Allah. Hatinya secara sempurna dan tulus mempercayai itu. Oleh kerana itu hatinya tidak bimbang tak menentu. Bukanlah langsung2 bebas dari kebimbangan, kerana perasaan bimbang itu sebahagian dari sifat manusiawi. Manusia berasa bimbang kerana ia benar2 tidak punya pengetahuan tentang apa yang bakal berlaku. Namun seorang mukmin tidak berlebih2an berada dalam kebimbangan, kerana ia mampu memujuk hatinya yang gelisah dengan mengatakan: ‘Apa saja hasil dari usahaku yang sungguh2, benar2 menjadi milik Allah untuk menentukan. Jika menjadi seperti yang diharapkan, Alhamdulillah. Jika tidak, pasti yang ditetapkan Allah adalah lebih baik!’

Seorang mukmin tak mudah kecewa apatah lagi berpanjang2an kecewa dengan ketentuan Allah. Ia akan bermuhasabah jika apa yang berlaku tidak yang seperti ia harapkan. Boleh jadi Allah menunda pengabulan doanya kerana Allah mencintai tulusnya ia menagih. Atau mungkin Allah mahu mendidiknya agar lebih cermat dan lebih sungguh2 di lain waktu. Atau kerana Allah ada rancangan yang jauuuhhhh lebih baik, yang mana kejadian yang ia tak senang itu hanyalah salah satu perhentian seketika sebelum ia tiba ke destinasi yang pasti ia cinta. Allah lebih tahu. Allah Maha Mengetahui.

Berikut adalah kisah yang saya salin terus (dengan sedikit menghilangkan dialek Indonesianya) dari buku Dalam Dekapan Ukhuwah. Sesiapa yang berpeluang mendapatkan buku tu, jangan hirau untuk baca kisah di bawah. Apa yang ditulis dalam buku tersebut pasti lebih menyengat insyaAllah.😉

 

Di masa akhir kerajaan ‘Abassiyah, negeri2 Muslim tersekat oleh berbagai kesultanan yang berkuasa sendiri2. Yang bertakhta di Baghdad dengan gelaran ‘Amirul Mukminin’ memang masih ada. Tetapi dia tak lebih dari pemuda yang diperlakukan seperti boneka oleh para sultan yang berebut pengaruh.

Kisah ini adalah sebuah sejarah kecil pada era itu. Ini kisah tentang seorang ayah dan anak. Sang ayah adalah bekas hamba. Selama menjadi hamba, cuti pada hari Jumaat sebagaimana yang ditetapkan kesultanan dimanfaatkan untuk habis2an bekerja demi mengumpul wang. Dengan dirham demi dirham yang terkumpul, satu hari dia memeinta izin untuk menebus dirinya pada majikannya.

“Tuan,” ujarnya, “Apakah dengan membayar harga senilai dengan berapa engkau membeliku dulu, aku boleh bebas?”

“Hmm… Ya. Boleh.”

“Baik, ini dia,” katanya sambil meletakkan bungkusan wang itu di hadapan tuannya. “Allah ‘Azza wa Jalla telah membeliku dari kamu, lalu dia membebaskanku. Alhamdulillah.”

“Maka engkau bebas kerana Allah,” ujar tuannya tertakjub. Dia bangkit dari tempat duduknya dan memeluk hambanya. Dia hanya mengambil separuh dari harga yang tadi disebutkan. Separuh lagi diserah kembali. “Gunakanlah ini,” katanya berpesan, “Untuk memulai kehidupan barumu sebagai orang yang merdeka. Aku berbahagia menjadi sebahagian Tangan Allah yang membebaskanmu!”

Penuh syukur dan haru, tapi juga disergap khuwatir, dia berlepas pergi. “Aku tidak tahu wahai tuanku yang baik,” ucapnya dengan mata berkaca2, “apakah kebebasan ini rahmat ataukah musibah. Aku hanya berbaik sangka kepada Allah.”

Tahun demi tahun berlalu. Dia telah menikah. Tetapi isterinya meninggal dunia ketika telah sempurna menyusukan puteranya sehingga berusia 2 tahun. Maka dia membesarkan puteranya dengan penuh kasih. Dididiknya anak lelaki itu untuk memahami agama dan menjalankan sunnah Nabi, juga untuk bersikap kesatria dan berjiwa merdeka.

“Anakku,” katanya di suatu pagi, “Ayahmu ini dulu seorang hamba. Ayahmu ini hanyalah separuh manusia di mata agama dan manusia. Tetapi aku selalu menjaga kehormatan dan kesucianku, maka Allah memuliakanku dengan membebaskanku. Dan jadilah kita orang merdeka. Ketahuilah anakku, orang yang bebas merdeka adalah dia yang mampu memilih caranya untuk mati dan mengadap Ilahi!”

“Ketahuilah,” lanjutnya, “seorang yang syahid di jalan Allah itu hakikatnya tak pernah mati. Saat terbunuh, dia akan disambut oleh 70 bidadari. Ruhnya menanti kiamat dengan terbang ke sana ke mari dalam tubuh burung hijau di taman syurga, dan diizinkan baginya memberi syafaat bagi keluarganya. Mari kita rebut kehormatan itu anakku, dengan berjihad lalu syahid di jalanNya!”

Anaknya mengangguk2.

Si ayah mengeluarkan sebuah kantung berisi emas. Dinar2 di dalamnya bergemerincing. “mari mempersiapkan diri,” bisiknya. “Mari beli yang terbagus dengan harta ini untuk dipersembahkan dalam jihad di jalanNya. Mari kita belanjakan wang ini untuk menghantarkan kita kepada kesyahidan dengan sebaik2 tunggangan.”

Esoknya, mereka pulang dari pasar dengan memimpin seekor kuda perang berwarna hitam. Kuda itu gagah. Tubuhnya mengagumkan. Matanya berkilat. Giginya rapid an tajam. Kakinya kukuh. Bunyinya pasti membuat kuda musuh kecut.

Semua jirannya datang untuk mengagumi. “Kuda yang hebat!” kata mereka. “Kami belum pernah melihat kuda seindah ini. Luar biasa! Mantap sekali! Berapa yang kalian habiskan untuk membeli kuda ini?”

Anak beranak itu tersenyum simpul. Ya, itu simpanan yang dikumpul seumur hidup.

Jiran2 mereka ternganga mendengar jumlahnya. “Wah,” seru mereka, “kalian masih waras atau sudah gila? Wang sebanyak itu dihabiskan untuk membeli kuda? Padahal rumah kalian reput hampir roboh. Untuk makan esok pun belum tentu ada!” Kekaguman awal tadi berubah menjadi cemuhan. “Tolol!” kata salah satunya. “Tak sedar diri!” kata yang lain.

“Kami tidak tahu, ini rahmat atau musibah. Tapi kami berpransangka baik dengan Allah,” ujar mereka.

Jiran mereka pun pulang. Ayah dan anak itu menjaga kuda mereka dengan penuh cinta. Makanan sang kuda dijamin sempurna. Sang kuda dilatih keras, tapi tidak dibiarkan kepenatan tanpa hadiah. Kini, mereka bukan lagi berdua, tetapi bertiga, menanti panggilan Allah ke medan jihad untuk menjemput takdir terindah.

Setelah berbulan2 berlalu, kala suatu pagi, ketika si ayah sedang menjenguk ke kandang, ia tidak melihat apapun. Kosong. Palangnya patah.

Kuda itu hilang!

Berduyun2 jiran mereka datang untuk mengucapkan takziah. Mereka bersimpati pada cita2 tinggi kedua beranak itu. “Ah, sayang sekali!” kata mereka, “padahal itu kuda terindah yang pernah kami lihat. Kalian memang tidak beruntung. Kuda itu hanya hadir sejenak untuk memuaskan angan2 kalian, lalu Allah membebaskannya dan menghancurkan cita2 kalian!”

Si ayah tersenyum sambil mengusap kepala anaknya. “Kami tak tahu,” ucap mereka berdua hampir serentak, “ini rahmat atau musibah. Kami hanya berprasangka baik dengan Allah.”

Mereka pasrah. Mereka cuba menghitung2 wang dan mengira2 bila dapat mereka membeli kuda lagi. “Anakku,” kata si ayah, “dengan atau tanpa kuda, jika panggilan Allah datang, kita harus menyambutnya.” Si anak mengangguk mantap. Mereka kembali bekerja dengan tekun seolah2 tidak berlaku apa2 pun.

Tiga hari kemudian, saat subuh menjelang, kandang kuda mereka riuh sekali. Suara rengekan kuda bersahut-sahutan. Terkejut dan terjaga, si ayah dan si anak berlari ke kandang. Di kandang itu mereka menemukan seekor kuda hitam yang gagah indah. Tak salah lagi, itu kuda mereka!

Tapi kuda mereka itu tak sendiri. Ada belasan kuda lain bersamanya. Kuda-kuda liar! Itu pasti kawan2nya. Mereka datang dari dataran luas untuk berkumpul di kandang tersebut. Mungkinkah kuda punya akal yang jernih? Mungkinkah sang kuda hitam yang mendapat layanan terbaik di kandang tuannya mengajak kawan2nya untuk berkumpul? Atau tahukah mereka bahawa mendatangi kandang tersebut bererti siap bertaruh nyawa untuk kemuliaan agama Allah, kelak jika panggilannya berkumandang? Atau memang itu yang mereka inginkan?

Ketika hari terang, jiran mereka datang dengan takjub. “Luar biasa!” kata mereka. Mereka mengucapkan tahniah kepada kedua beranak tersebut. “Wah! Kalian sekarang kaya raya. Kalian orang terkaya di kampung ini.”

Tetapi si ayah dan anak kembali tersenyum. “Kami tak tahu ini rahmat atau musibah. Kami hanya berprasangka baik dengan Allah.”

Hari berikutnya si anak dengan bahagianya mencuba menunggang salah seekor dari kuda tersebut. Sukacitanya dia memacunya di segala penjuru. Tiba2 kuda liar itu terkejut ketika terlihat seekor lembu yang terlepas dari kandang. Dia meronta keras, dan si anak terpelanting. Kakinya patah. Dia mengaduh kesakitan.

Jiran mereka datang menziarah. Mereka menatap si anak dengan pandangan hiba. “Kami turut prihatin,” kata mereka, “ternyata kuda tersebut tidak membawa berkah. Alangkah lebih beruntung orang yang tidak memiliki kuda tetapi anaknya sihat sentiasa!”

Si ayah tersenyum lagi. “Kami tak tahu ini rahmat atau musibah. Kami hanya berprasangka baik dengan Allah.”

Hari berikutnya, hulubalang raja berkeliling negeri. Dia mengumumkan pengerahan pasukan untuk menghadapi tentera mush yang menyerang perbatasan. Semua pemudah yang sihat wajib bergabung untuk mempertahankan negeri. Sayangnya perang ini sulit untuk dikatakan jihad di jalan Allah kerana musuh yang hendak ditentang dalah sesame Muslim. Mereka hanya berbeza kesultanan.

“Anakku,” bisik si ayah kepada anaknya yang terbaring tak berdaya, “semoga Allah menjaga kita dari menumpahkan darah sesame Muslim. Allah Mahu Tahu, kita ingin berjihad di jalanNya. Kita sama sekali tidak ingin beradu senjata dengan orang2 beriman. Semoga Allah membebaskan kita dari beban itu!”

Petugas pendaftaran mendatangi setiap rumah dan membawa pergi pemuda yang memenuhi syarat. Ketika memasuki rumah dua beranak tersebut, mereka mendapati si anak terbaring dengan kaki berbalut dan disokong kayu.

“Kenapa dengannya?”

“Tuan,” kata si ayah, “anak saya ingin sekali membela negeri dan dia telah berlatih untuk itu. Tetapi kemarin dia jatuh dari kuda ketika sedang mencuba menjinakkan kuda liar kami. Kakinya patah.”

“Ah, sayang sekali!” kata hulubalang. “Padahal kulihat dia begitu tegap. Dia pasti dapat menjadi seorangtentera yang gagah. Tapi baiklah. Dia tidak memenuhi syarat. Maafkan aku, aku tidak dapat membuatnya ikut serta.”

Kemudian di hari itu, jiran mereka yang ditinggalkan putera2 mereka yang menjadi tentera mendatangi kedua beranak ini. “Ah, nasib!” kata mereka. “Kami kehilangan anak2 lelaki kami, harapan keluarga. Kami melepaskan mereka tanpa tahu mereka akan kembali atau tidak. Sementara anakmu tetap dapat berada di rumah kerana kakinya patah. Kalin beruntung! Allah menyayangi kalian!”

Si ayah dan anak turut bersedih melihat wajah2 mendung jiran2 mereka. Tetapi kalimat mereka terus bergema. “Kami tak tahu ini rahmat atau musibah. Kami hanya berprasangka baik dengan Allah.”

Sebulan kemudian, kota itu dipenuhi ratapan para ibu dan esak tangis para isteri. Khabarnya telah jelas. Semua pemuda yang berangkat ke medan perang telah tewas di medan tempur. Tapi agaknya orang ramai telah belajar dari kedua beranak ini. Mereka turut mengucapkan kalimat indah itu. “Kami tak tahu ini rahmat atau musibah. Kami hanya berprasangka baik dengan Allah.”

Dipendekkan kisah, tidak berapa lama kemudian, panggilan jigad yang sebenarnya bergema. Pasukan Mongol pimpinan Hulagu Khan menyerbu wilayah Islam dan menghancurkannya. Si ayah dan anak itu bergegas menyambut panggilan dengan kalimat mereka, “Kami tak tahu ini rahmat atau musibah. Kami hanya berprasangka baik dengan Allah.”

Mereka memang menemui syahid. Tetapi sebelum itu, si anak dikurniakan kenikmatan untuk dirasai. Si anak pernah tertangkap pasukan Mongol dan dijual sebagai hamba. Da berpindah2 tangan sehingga kepemilikannya jatuh kepada Al-Kamil, seorang sultan Ayyubiyah di Kairo. Ketika pemerintahan Mamluk menggantikan pemerintahan Ayyubiyah di Mesir, jawatanyya melonjak cepat dari komanden kecil menjadi panglima pasukan, lalu Amir wilayah. Akhirnya, setelah wafatnya az-Zahir Ruknuddin Baibars, dia diangkat menjadi sultan. Namanya al-Manshur Saifuddin Qalawun.

Wallahua’lam.

 

Kesimpulan

Subhanallah. Sungguh luar biasa hasil bagi keimanan terhadap Allah. Ia menjadi orang yang positif terhadap kejadian2 hidupnya.

Di hatinya, sebelum menempuh sesuatu, terselit kebimbangan manusiawi. Tapi ia bijak memujuk diri untuk meletakkan sandaran pada Allah, bukan pada dirinya sendiri. Lantas, tanpa sedikit pun pengetahuan tentang apa hasil yang bakal ia dapat dari usahanya, ia memejamkan mata rapat2 dan menempuh jua penuh semangat. Ia percaya, kalau ia tak mampu menghadapi situasi ini, mana mungkin Allah meletakkannya untuk menghadapinya. Jadi seharusnya ia mampu! Asal sungguh2 dalam melaksanakan dan sungguh2 berharap pada Allah.

😉

Moga kita menjadi orang2 yang melangkah berani, penuh optimis insyaAllah.

 

 

 

Mensikapi Keuzuran Orang Lain February 3, 2011

Filed under: ~tazkeerah~ — nurjannahsunshine @ 5:43 am
Tags: , ,

Assalamualaikum wbt. Salam kerinduan menggunung tinggi dari Cik Sunshine di bumi Brighton.🙂

Alhamdulillah3. Puja puji buat Allah atas nikmat2Nya yang tak mungkin dapat dihitung. Saya Alhamdulillah baik2 di bumi Brighton. Semakin sibuk dengan study, itu yang pasti. Semakin juga mencintai bumi UK. Namun, semakin lebih rindu… dengan semua orang!😀 Malam2 mimpikan orang2 yang dirindu – dalam suasana2 yang sangat dekat di hati. Siangnya senyum sendiri seperti baru bertemu semua! Allahuakbar.🙂

Sekian lama saya tak menulis di sini. Sebabnya saya sedar bahawa saya ada kecenderungan untuk mendapat satu penyakit kalau banyak menulis di sini.:mrgreen: Awal penyakit saya ni, adalah apabila melalui apa2 peristiwa, saya akan mula membina ayat2 dalam kepala dengan tujuan mahu berkongsi di blog kelak. Lepas tu boleh melarat sampai saya pernah rasa tak best kalau orang tak tahu banyak2 benda yang best yang saya lalui. Apekah. Hu~ Sampai saya bertanya pada diri – adakah saya mahu dinilai manusia? Atau adakah kalau saya tak berkongsi peristiwa yang berlaku, perkara tersebut jadi tak bernilai? Oh, tentu tidak sekali2.😀

InsyaAllah perkongsian ini ringkas2 saja. Lebih kepada peringatan kepada diri sendiri sebenarnya.

Mensikapi Keuzuran Orang Lain

Bismillahirrahmanirraheem. Bismillahibarkatillah.

Antara objektif2 membincangkan tajuk ini adalah seperti berikut:

  1. Bersedia menerima perbezaan diri dan orang lain
  2. Memahami karekter orang yang berbicara dengan kita
  3. Berusaha mencari titik temu
  4. Benar2 melaksanakannya dalam kehidupan

Pelbagai ragam

Subhanallah. Kita diciptakan dengan pelbagai personaliti dan latar belakang.

Ada yang pengemas – cadar katil ditarik tegang 24jam (syiling pun boleh melantun kalau dijatuhkan ke atasnya).😛 Ada pula yang suka sepah2 – habis penuh satu katil dengan baju/seluar/buku/makanan.😛

Ada yang pandai masak. Ada yang tak pandai masak. Ada yang pandai masak sebab pakai paste je.😛

Ada yang pendiam. Ada yang banyak cakap. Ada yang tak suka dengar orang cakap.😛

Ada yang garang. Ada yang emo. Ada yang cool. Ada yang blur.😛

Ada yang suka jahit baju. Ada yang suka jahit manik kat baju. Ada yang suka beli baju. Ada yang dah lama tak habiskan duit beli baju.😛

Oleh kerana itu, semua di antara kita sebenarnya sangat menarik untuk dikenali dan difahami.😉

Harus disedari dan diakui bahawa setiap di antara kita tiada yang lekang dari keuzuran i.e. kekurangan. Pasti ada cacat cela dalam akhlak kita umumnya, atau kesongsangan dalam tindak tanduk kita khasnya. Kerana kita memang bukan makhluk suci. Jadi, logik saja kalau kita atau sahabat2 kita berbuat salah. Namun, kita sentiasa diberi ilmu dan peluang untuk memperbaiki diri. 😉

‘Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kamu kepada Allah dan katakanlah perkataan yang benar, niscaya Allah memperbaiki bagimu amalan-amalanmu dan mengampuni bagimu dosa-dosamu. Dan barangsiapa mentaati Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang besar.’ (alAhzab: 70-71)

Mensikapi dengan akhlak2 islami

Dalam menghadapi kepelbagaian ragam manusia ini, menjadi keutamaan kita untuk mengamalkan akhlak islami. Contoh teladan dalam berakhlak islami ini tak lain tentunya dari murabbi agung Muhammad bin Abdullah saw. Hidup baginda penuh mulia dek kerana akhlak baginda.

  1. Memaafkan/murah hati/tidak berkira

Apabila ada sahabat2 yang berbuat kesalahan, berusahalah untuk memaafkan dan mendidiknya. Kita sendiri kalau berbuat salah, pasti mahu dimaafkan. Kita juga pasti tahu betapa tidak enaknya hidup dalam rasa bersalah. Jadi, betapa mulianya untuk memaafkan sahabat kita. Kerana dengan itu akan mendatangkan rasa senang hati buatnya. Berilah ia peluang untuk memperbaiki dirinya.😉

  • Hatib ibn Abi Baltha’ah telah menulis surat kepada kaum musyrikin di Mekah untuk mengkhabarkan rancangan Rasulullah saw menakluk Mekah. Namun surat itu berjaya dirampas sebelum sampai ke tangan musyrikin Mekah. Hatib bersungguh2 membela dirinya. Ia menyatakan kebimbangannya terhadap ahli keluarganya di Mekah yang tidak punya sanak saudara lain untuk melindungi mereka. Namun, pada pandangan para sahabat, Hatib telah menderhakai Allah dan RasulNya. Umar al Khattab lantang sekali mahu memenggal kepala Hatib. Namun apa kata Rasulullah saw?

“Dia benar! Janganlah kamu berkata kepadanya melainkan yang baik.” “Bukankah dia di kalangan anggota Perang Badar? Mudah-mudahan ALLAH melihat pada ahli Perang Badar dan berfirman, ‘Buatlah apa yang kamu suka. Sesungguhnya telah dijamin untuk kamu syurga atau Aku telah ampuni kamu semua’.” (HR Bukhari)

Subhanallah. Hati yang bagaimanakah yang terdapat dalam dadanya? Sebagai ketua, baginda memahami kegelisahan Hatib. Baginda langsung menjadi seorang yang murah hati terhadap Hatib. Lansung tidak berkira untuk memberi kemaafan kepada sahabatnya. Hingga kan sampai ke hujung zaman ini Hatib tidak pernah sekali pun kita kenali sebagai pengkhianat agama. Hatib ibn Baltha’ah di mata kita adalah ahli Badar yang Allah telah ampuni.🙂

  • Kisah Kaab b. Malik yang terleka dengan kemewahan perniagaannya hingga terlepas untuk ikut serta dalam perang Tabuk adalah antara kisah yang sentiasa menjentik hati saya. Satu kisah yang disulami penyesalan, keberanian, kesetiaan dan kecintaan.

Penyesalan Kaab begitu tinggi terhadap kelalaiannya. Namun iman dan kecintaannya pada Allah dan Rasul membuatkan ia tetap dalam Jemaah Islam sekalipun ditawar dengan dunia. Tetap menghadiri solat berjemaah sekalipun tiada sahabat yang mempedulikannya dalam berpuluh2 hari yang menyesakkan dada. Ia tidak merajuk sedikitpun.

Rasulullah saw asalnya berlaku dingin terhadap Kaab tak lain kerana mahu memberi pengajaran kepada Kaab. Baginda telah lebih awal mengetahui potensi Kaab yang tinggi sebagai jundi. Jadi, untuk tidak mengikuti perang tersebut, merupakan kesalahan besar bagi Kaab. Namun, lihat saja apabila keampunan Allah turun buat Kaab – kecintaan Rasulullah saw terus terlihat. Terpadam langsung kisah sebelumnya. Kemaafan diberi tanpa siapapun mengungkit. 😀

 

2. Berlapang dada / tolak ansur

Dalam menghadapi apa jua masalah atau keadaan, berusahalah untuk tidak hanyut dengan emosi. Misalnya jika ada sahabat yang gagal melaksakan tugas dengan baik, perjalanan program kucar kacir, sahabat yang mengambil ringan urusan yang penting dsb. Kita harus sentiasa mengambil selangkah ke belakang dan berfikir dengan matang dan rasional bagaimana mahu mengatasinya. Kita harus sedar dan yakin bahawa setiap masalah pasti ada jalan keluarnya. Jadi, berlapang dada lah dan berhikmahlah.

  • Abdullah ibn Mas’ud ketika sedang memanjat pokok bagi mendapatkan sesuatu buat Rasulullah saw, terlihatlah betisnya yang kurus. Sahabat2 tertawa melihatnya. Rasulullah saw tak mengherdik sahabat2 untuk menutup rasa malu Abdullah ibn Mas’ud. Tidak juga memerli mereka kerana keutamaan Abdullah ibn Mas’ud di antara sahabat2nya. Namun baginda mengatakan:

“Kenapa kalian tertawa? Kalian tahu bahwa kaki Abdullah bin Mas’ud kelak di akhirat nanti timbangannya lebih berat daripada gunung Uhud.”(HR.Ahmad)

🙂 Baginda memuliakan betis Abdullah ibn Mas’ud untuk mengajar sahabat2nya bahawa apa yang terlihat tidak langsung mewakili nilaiannya di sisi Allah. Rasulullah saw mendidik mereka dengan penuh kebijaksanaan.

  • Ketika datang seorang sahabat kepada Rasulullah saw untuk meminta izin berzina, Rasulullah saw tidak menghujaninya dengan dalil2. Juga tidak menghukumnya sebagai orang yang tidak beriman. Juga tidak menghinanya. Namun apa kata baginda?

“Sukakah kamu jika ibumu berzina?… Sukakah kamu jika anakmu berzina?… Sukakah kamu jika saudara perempuanmu berzina?… Sukakah kamu jika ibu saudaramu berzina?…”

Sahabat itu menyatakan tidak suka sama sekali kepada semua soalan baginda..

Lalu Nabi SAW letakkan tangannya yang mulia di dada lalu berdoa untuk hamba Allah tersebut “Ya Allah ampunkanlah dosa-dosanya dan bersihkanlah hatinya dan peliharalah kemaluannya”. Setelah itu lelaki tersebut tidak meneruskan keinginannya.  (HR Imam Ahmad).

 

3. Menahan marah

Dari contoh2 di atas juga, terlihat bahawa interaksi Rasulullah saw dengan sahabat2 adalah dengan penuh kasih sayang. Jauh sekali marah2. Satu personaliti penuh karisma. Bukannya baginda tak pernah marah. Jika tidak, masakan baginda dapat tahu bagaimana sifat marah itu. Tetapi marah baginda adalah tepat pada keadaan yang memerlukannya, iaitu marah jika ada yang memperolok2kan Allah dan agamaNya. Jadi, kita juga harus melatih diri untuk sentiasa cool2 dengan sesiapa sahaja di sekitar kita. Berusahalah untuk sentiasa mempunyai emosi dalam kawalan akal dan iman.

Berikut adalah tips2 dari personaliti agung dalam menghadapi rasa marah.

“Apabila seseorang kamu marah dalam keadaan berdiri hendaklah dia duduk, jika masih tidak hilang kemarahannya hendaklah dia berbaring secara mengiring.” (Hadith riwayat Ahmad & Abu Daud)

“Apabila seseorang kamu marah hendaklah dia diam.” Rasulullah saw mengucapkannya 3 kali. (Hadith riwayat Ahmad, Tarmizi & Abu Daud)

“Sesungguhnya kemarahan adalah daripada syaitan dan syaitan dicipta daripada api, apabila salah seorang kamu marah maka hendaklah dia berwudhuk.” (Hadith riwayat Ahmad & Abu Daud)

Cara atasi perbezaan

Kita lebih cenderung untuk berkelompok dengan mereka yang mempunyai persamaan dengan kita. Lebih mudah memahami dan difahami. Lantas, lebih mudah segala urusan yang perlu dilaksanakan. Namun, wajarkah untuk mengabaikan ukhuwah islami dengan mereka yang berbeza dengan kita?

Tentunya tidak. Allah mencipta kepelbagaian ini agar kita saling mengenal dan menampung.

Jadi, kita harus mencari jalan mengatasi perbezaan yang ada ada agar tidak menjadi halangan dalam pembinaan umat yang kuat kesatuan hatinya.

1. Mencari kesepakatan atau titik temu

Saya teringat benar akan kata2 seorang sahabat. Katanya, dalam membina sesuatu hubungan, pasti dimulai dengan persamaan.

Misalnya, “Adik rumah kat mana?” “Jitra” “Waah, sama dengan makcik akak! Entah2 adik2 kenal. Bila2 akak pergi Jitra, bolehla melawat adik” “Sila la!”😀 (Walaupun kakak tu tak rapat pun dengan makcik tiga pupunya, apatah lagi melawat makcik tersebut. Tapi disebabkan mahu membina hubungan, persamaan kecil itu pun menjadi satu isi yang dapat menjadi titik tolak). Cuba kalau tak mahu membina hubungan pasti tak berminat menyetujui persamaan. Misalnya, “Rumah saya selang 2 buah je dari rumah makcik akak!” “O, ye ke. Tapi family kitorang tak rapat sangat pun. Akak tak pernah pergi rumah dia pun.” ……(diam)……😉

Berusahalah mencari titik temu agar dari satu titik itu, semakin jelas jalan yang menghantar kepada kesatuan hati.

Tidak kisahla apa yang menjadi bahan persamaannya. Baik hobi, warna kesukaan, makanan kegemaran, rancangan paling diminati. Apa saja.

 

2. Lebih banyak mendengar

Belajarlah untuk lebih banyak mendengar. Sedarlah akan hikmah Allah menjadikan 2 telinga dan 1 mulut. Jadi, kadar penggunaan mereka juga harusnya berpadanan.

Seperti kisah Rasulullah saw yang tetap mahu mendengar bacaan alQuran dari Abdullah ibn Mas’ud. Padahal alQuran itu diturunkan langsung kepada baginda.

Jika ada perselisihan, berusahalah menghindari sebarang debat yang sia2. Yang hanya sarat dengan emosi dan kata2 yang tidak berguna. Rasional kan lah apa yang telah berlaku. Sedarlah bahawa Allah sedang melihat dan menguji iman kita.

 

3. Berbincang kepada penyelesaian

Jika perbezaan mendatangkan kesulitan, bawalah berbincang secara aman dan bijaksana dalam mencari penyelesaian. Beralah lah atau bertegas lah. Mana2 yang lebih manfaatnya.

 

4. Tausiyah (nasihat) dalam menunjukkan rasa cinta

Dalam mengelakkan sebarang hal berulang lagi, berilah nasihat dengan penuh cinta dan kesabaran.

 

Kesimpulan

Tajuk ini bukan ditujukan buat sahabat2 kita. Tapi tajuk ini untuk kita sendiri mengaplikasikannya. Saya setuju bukan mudah membina akhlak islami dalam diri. Bukan urusan sehari dua. Bukan juga mahu dipraktiskan sehari dua.

Moga2 dalam interaksi dengan sesiapa sahaja di sekeliling kita, kita menjadi insan yang bertanggungjawab, iaitu sentiasa bersedia mengambil alih tugasan andai ada sahabat yang tak mampu melaksanakannya.

Moga2 kita menjadi insan yang pandai menyimpan rahsia agar keaiban sahabat tak diketahui orang ramai.

Moga2 kita menjadi insan yang rasional. Bukan emosional. Yang mampu menentukan sikap terbaik dalam menghadapi sebarang situasi.

Wallahu’alam. Milik Allah lah pengetahuan langit dan bumi.

p/s: Doa kan kak Huda selamat melahirkan bayinya bulan depan insyaAllah. Moga selamat mamanya dan selamat babynya. Doakan juga supaya baby lahir 8 Mac supaya nanti ada titik temu dengan mummynya. Hehehe.

 

Indahnya Berdoa November 15, 2010

Filed under: ~tazkeerah~ — nurjannahsunshine @ 6:11 am
Tags: , ,

Alhamdulillahirabil’alameen.

Alhamdulillah. Alahmdulillah. Alhamdulillah.

Setelah hujung minggu lepas yang indah dalam mengingati Allah swt, saya sangka itu petanda baik bahawa saya akan kuat beribadah pada hari2 minggunya. Tapi sayang, semingguan saya berhati kering. Sekalipun mengetahui kita berada di 10 hari pertama Bulan Zulhijjah (yang mana amal2 kita menjadi amal2 yang dicintai Allah swt). Kesalnya saya kerana mensia2kan hari yang berlalu.😦

Saya tertanya2 sendiri, di mana silapnya?

Atau, inikah dia cabaran beramal seorang diri di tempat Muslim menjadi minoriti?

Jujur saja, sepanjang 2 bulan saya di Brighton, tak pernah sekalipun saya solat berjemaah.😦 Surau di hospital adalah kecil, dan dikongsi muslimin dan muslimat (dipisahkan penghadang lipat). Kerap juga ada muslimin yang solat zuhur/asar. Tetapi selalunya, ketika saya sedang solat, baru ada yang masuk surau. [Cuma pernah sekali saya masuk ketika seorang muslimin sedang solat] Tak pernah lagi bertembung dengan mana2 muslimat di surau hospital.😦

Itu baru bab solat jemaah. Ceramah2 pun saya tak pernah pergi. Sebab kalau ada ceramah, biasanya dibuat di kampus pada waktu petang. 30 minit menaiki bas dari Brighton City. Selalu saya teragak2 nak pergi atau tidak. Akhirnya buat keputusan tak pergi. [Menilai waktu tamat kelas, solat maghrib, balik malam sendirian]😦

Sakitnya iman.

Saya rindu beramal jamaie. Saya rindu berselisih dan memberi salam. Saya rindu beratur mengambil wudhu. Saya rindu berlanggar bahu semasa solat. Saya rindu bersalam peluk lepas solat. Saya rindu makan sedulang. Saya rindu sahabat2 saya.

Sendiri, saya sedar motivasi amal saya hanya ok di hujung minggu. Saat saya boleh duduk dan berfikir dan membaca dan muhasabah.

Rasa sangat sedih apabila graf amal tak stabil begini. Adakah hanya mahu mendekati Allah swt saat lapang?

Hmm.

Hari ini, saya mengadap buku Amr Khalid lagi. Beberapa bab masih belum dibaca. Saya memilih bab Doa. [Allahu Rabbi. Moga Allah swt memberi kebaikan kepada penulis buku ini. Ianya sangat menyentuh hati.]

Indahnya Berdoa


Bismillahirrahmanirrahim. Dengan nama Allah yang Maha Pemurah, Maha Penyayang.

Sebelum kita mula, ayuh berdoa!

‘Ya Allah, jadikanlah kami orang2 yang mendengar nasihat dan pesanan yang baik2’. 😉

 

Sahabat2ku, sedar atau tidak, kita seperti harus berdoa setiap masa, kan?

Atau, adakah sesiapa yang tidak ada masalah dalam hidupnya?

Atau, adakah sesiapa yang tidak ada cita2 yang mahu dikejar?

Atau, adakah sesiapa yang tidak mahukan kebaikan2 datang kepadanya?

Atau, adakah sesiapa yang merasa tenang dapat selamat dari api neraka?

Kita mempunyai banyak keperluan yang mahu dipenuhi.

 

Seolah2 sekian banyak masalah di dunia ini, dibahagi sama rata kepada setiap di antara kita (sesuai dengan kesanggupan/kadar iman masing2) agar kita kembali kepada Allah swt.

Seolah2 segala keinginan dan cita2 ditunda Allah swt agar kita sentiasa mengadah tangan mengharap dariNya.

Seolah2 keampunan Allah swt tidak dapat diketahui, sudahkah diberi ampunan atau tidak, agar kita sentiasa menadah tangan memohon dariNya.


Kita sangat mengharapkan Allah


Berdoa menjadikan kita berharap HANYA PADA ALLAH SWT.

Masuk akal kah, orang yang sedang tenggelam meminta tolong daripada orang yang juga sedang tenggelam lemas?

Masuk akal kah, orang fakir meminta tolong dari orang yang tidak memiliki apa2.

 

‘Hai manusia, kamulah yang berkehendak kepada Allah; dan Allah Dialah Yang Maha Kaya (tidak memerlukan sesuatu) lagi Maha Terpuji.’ (Fathir 35:15)

 

Allahuakbar. Alangkah dalamnya pengertian ayat ini.

Setiap kita hamba2Nya adalah fakir. Penguasa kita adalah fakir. Rakyat jelata adalah fakir. Orang kaya adalah fakir. Orang miskin adalah fakir.

Allah lah Maha Kaya. Kaya yang mutlak. Segala2nya milikNya.

Jadi, mana mungkin logik dek akal, untuk orang2 fakir meminta dari orang2 fakir yang lain.

 

‘Katakanlah: “Wahai Tuhan Yang mempunyai kerajaan, Engkau berikan kerajaan kepada orang yang Engkau kehendaki dan Engkau cabut kerajaan dari orang yang Engkau kehendaki. Engkau muliakan orang yang Engkau kehendaki dan Engkau hinakan orang yang Engkau kehendaki. Di tangan Engkaulah segala kebajikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu.”’ (Ali Imran 3:26)

Segalanya milik Mu.

 

Ayuh selami sebuah Hadith Qudsi yang menunjukkan betapa kita memerlukan Allah swt.

 

Rasulullah saw bersabda: ‘Allah berfirman, “Wahai hamba-hamba Ku, setiap kalian itu sesat kecuali Aku berikan petunjuk, maka mintalah petunjuk dari Ku, nescaya Aku berikan petunjuk. Wahai hamba-hamba Ku, setiap kalian itu lapar, kecuali Aku berikan makanan, maka mintalah makanan dari Ku, nescaya Aku berikan makanan. Wahai hamba-hamba Ku, setiap kalian itu telanjang, kecuali Aku berikan pakaian, maka mintalah pakaian dari Ku, nescaya Aku berikan pakaian. Wahai hamba-hamba Ku, setiap kalian bersalah siang dan malam, sementara Aku mengampuni segala dosa, maka mintalah ampunan dari Ku, nescaya Aku ampuni kalian…

Wahai hamba-hamba Ku, kalaulah generasi awal dan generasi akhir kalian, serta seluruh bagsa manusia dan jin memiliki hati orang yang paling bertaqwa di kalangan kalian, maka itu tidak akan memberi tambahan apapun terhadap kekuasaan Ku. Wahai hamba-hamba Ku, kalaulah generasi awal dan generasi akhir kalian, serta seluruh bagsa manusia dan jin memiliki hati orang yang paling nista di kalangan kalian, maka itu pun tidak dapat membuat kekuasaan Ku berkurang. Wahai hamba-hamba Ku, kalaulah generasi awal dan generasi akhir kalian, serta seluruh bagsa manusia dan jin berdiri dalam sebuah bukit, kemudian kalian semua mengajukan permintaan kepada Ku, lalu Aku beri setiap orang apa yang ia pinta, maka apa yang ada di sisi Ku tidak akan berkurang sedikit pun kecuali sebagaimana sebatang jarum mengurangi air samudera ketika dicelupkan ke dalamnya…”’ (HR Muslim, At Tirmidzi dan Ibn Majah)

Subhanallah.

‘Wahai hamba-hamba Ku… Mintalah petunjuk dari Ku… Mintalah makanan dari Ku… Mintalah pakaian dari Ku… Mintalah ampunan dari Ku’


Dekatnya Allah swt


Ada seorang lelaki bertemu Rasulullah saw dan bertanya:

‘Wahai Rasulullah saw, apakah Tuhan kita jauh sehingga kita perlu menyeru Nya, atau adakah Dia dekat sehingga cukup untuk berbisik kepada Nya?’

 

Maka turunlah firman Allah:

‘Dan apabila hamba-hamba Ku bertanya kepadamu tentang Aku, sesungguhnya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepadaKu, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.’ (al Baqarah 2:186)

 

Dalam ayat di atas, dapatlah kita fahami:

  1. Allah swt sentiasa dekat dengan kita!🙂
  2. Penting untuk ditekankan petikan ‘apabila ia memohon kepada Ku’.

Sahabat2 ku, kita selalu mahukan sesuatu, tetapi tidak selalu mahu menadah tangan memohon dari Allah swt. Benar, bahawa Allah swt Maha Mengetahui dan sentiasa tahu apa yang kita mahu. Tapi kenapa Allah swt nak penuhi kemahuan kita andai kita tak memohon kepada Nya?

3. Syarat berikutnya adalah: ‘memenuhi (segala perintah Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada Ku’.

 

Saya terkesan sekali apabila ayat di atas dibandingkan dengan soal jawab lain di dalam alQuran.

 

‘Mereka bertanya kepadamu tentang bulan sabit. Katakanlah: “Bulan sabit itu adalah tanda-tanda waktu bagi manusia dan (bagi ibadat) haji…’ (al Baqarah 2:189)

‘Mereka bertanya tentang apa yang mereka nafkahkan. Katakanlah: “Apa saja harta yang kamu nafkahkan hendaklah diberikan kepada ibu-bapak, kaum kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin dan orang-orang yang sedang dalam perjalanan.”… (al Baqarah 2:215)

‘Mereka bertanya kepadamu tentang berperang pada bulan Haram. Katakanlah: “Berperang dalam bulan itu adalah dosa besar…’ (al Baqarah 2:217)

‘Mereka bertanya kepadamu tentang khamar dan judi. Katakanlah: “Pada keduanya terdapat dosa yang besar dan beberapa manfaat bagi manusia, tetapi dosa keduanya lebih besar dari manfaatnya.” Dan mereka bertanya kepadamu apa yang mereka nafkahkan. Katakanlah: ” Yang lebih dari keperluan.”…’ (al Baqarah 2:219)

‘Mereka bertanya kepadamu tentang (pembagian) harta rampasan perang. Katakanlah: “Harta rampasan perang kepunyaan Allah dan Rasul…’ (al Anfal 8:1)

 

Terkesan dan terharu kerana ketika berbicara berkenaan doa, Allah swt menggunakan ‘hamba-hamba Ku bertanya tentang Ku’. Bukan sekadar ‘mereka bertanya’.

 

Juga, di dalam jawapan2 lain, Allah swt memulakan dengan ‘katakanlah…’. Sebagai arahan kepada Nabi Muhammad saw menjawab persoalan2 tersebut. Namun, apabila berbicara tentang doa, Allah swt secara langsung menjawab, ‘Dan apabila hamba-hamba Ku bertanya kepadamu tentang Aku, sesungguhnya Aku adalah dekat’.

 

Janji dari Allah swt

 

‘Dan Tuhanmu berfirman: “Berdoalah kepada Ku, nescaya akan Ku perkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah Ku akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina.”‘ (al Mukmin 40:60)

Allah swt berfirman kepada kita: ‘Berdoalah kepada Ku

Adakah ianya satu perintah? Ya. Ianya merupakan perintah.

Dan janji Allah swt setelah itu: ‘nescaya akan Ku perkenankan bagimu

Subhanallah.

Kami memohon ampun kepada Mu ya Allah kerana kami selalu meragui doa2 kami sendiri.

Kami merasa cita2 kami terlalu tinggi untuk Kau tunaikan. Kami merasa dosa kami terlalu banyak untuk Kau ampunkan.

Padahal Kau Maha Kuasa untuk semua itu. 😦

 

Perintah dan ibadah. Laksanakanlah kedua2nya.

 

Dari ayat di atas, sudah kita ketahui bahawa berdoa merupakan perintah Allah swt, apabila Allah swt berfirman: ‘Berdoalah kepada Ku’.

Dari ayat di atas juga, dapat kita lihat bahawa di awalnya Allah swt memerintahkan kita berdoa kepada Nya, tetapi kemudian berfirman, ‘orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah Ku.

Mengapa bukan berbunyi: ‘orang-orang yang menyombongkan diri dari berdoa kepada Ku’?

 

Ini kerana, doa juga merupakan ibadah. Ada satu hadith yang ringkas dan jelas berbunyi:

‘Doa itu adalah ibadah’. (HR Abu Dawud dan At Tirmidzi)

 

Bagaimana doa menjadi ibadah? Walhal tiada rukun yang datang disyaratkan untuknya.

Perkataan ‘ibadah’ berasal daripada perkataan ‘ubudiyyah’ yang kata akarnya adalah ‘abdun’ (hamba).

Jadi, ibadah itu adalah apabila karakter abdun (hamba) terlihat.

 

Seorang hamba sangat bergantung kepada pemiliknya. Sangat hina disisi pemiliknya. Sangat miskin berbanding pemiliknya.

Satu2nya ibadah yang menunjukkan kerendahan dan kehinaan adalah doa. Menjadikan doa itu sendiri sebagai ibadah.

Kerana ibadah doa ini tidak datang dari fizikal (solat, puasa, zakat, haji dsb) tapi datang dari bisikan hati yang dalam. Kita meminta dan mengharap kepada Yang Maha Memiliki segala sesuatu.

Berdoa menjadikan kita rendah hati. Rendah hati merupakan pintu ibadah.

 

Jadi, sangat2lah beruntung bagi sesiapa yang berdoa dalam kedua2 dimensi ini. Ia berdoa sebagai rangka memenuhi perintah Allah swt. Dan berdoa sebagai ibadah kepada Allah swt.

 

Kita mungkin tertanya2: ‘Padahal yang aku ingin minta ini adalah hal2 dunia? Masihkah berada dalam kerangka memenuhi perintah dan ibadah?’

Jawapannya: ‘Ya. Sekalipun kita memohon perkara2 dunia.’

 

Paling mulia di sisi Allah swt dan kemurkaan Allah swt

 

‘Tidak ada yang lebih mulia di sisi Allah selain doa.’ (HR at Tirmidzi, Ibn Majah dan Ahmad)

Mari dekatkan diri dengan Allah swt dan melakukan sesuatu yang mulia di sisi Allah swt.😉

 

‘Barangsiapa yang tidak memohon kepada Allah, maka Allah akan marah kepadanya.’ (HR at Tirmidzi dan Ibn Majah)

Sudahlah dosa sedia ada bertimbuh2 banyaknya, jangan pula ditambah murka Allah terhadap kesombongan kita tidak berdoa kepada Nya!

 

Allah swt marah kalau kita tidak meminta kepadaNya. Bayangkan mabah akan marah kalau tak minta duit dari mereka. Mesti senyum sampai telinga dan asyik2 nak minta duit saja.😛

 

Menjadi yang paling mulia di sisi Allah swt, dan tidak mahu berada di dalam kemurkaan Allah swt. Kedua2nya adalah dengan doa.😉

 

‘Janganlah kalian malas melakukan doa, sebab tidak ada yang akan binasa bersama doa.’ (HR al Hakim)

Selagi kita sentiasa berdoa dan memohon dari Nya, selagi itu kita akan binasa. Walau pahit mana pun ujian yang menimpa, kita tak akan binasa. Allah swt lah pengubat duka, penghilang resah, peneman rindu dan penjamin dunia akhirat.😀

 

Hadith yang menyihir hati


‘Sesungguhnya Allah itu Maha Malu dan Maha Pemurah. Allah malu jika ada seseorang yang menadahkan kedua tangan kepada Nya tapi kemudian menolaknya dengan tangan yang hampa.’ (HR Abu Dawud, at Tirmidzi dan Ibn Majah)

Allah malu untuk tidak mengabulkan permintaan kita.

Apakah kita masih enggan berdoa secara tulus kepada Allah swt?

 

Dalam sebuah hadith qudsi, Allah swt berfirman:

‘Aku sesuai dengan keyakinan hamba Ku kepada Ku.’ (HR Ahmad)

Adakah kita merasa doa kita tidak dimakbulkan Allah swt, lantas merasa kecewa?

Atau adakah kita percaya, suatu masa nanti kesulitan ini akan berakhir, lantas sentiasa optimis kepada Allah swt?

 

Antara doa para Nabi


  1. Doa Nabi Nuh a.s.

‘Maka dia mengadu kepada Tuhannya: “bahawasanya aku ini adalah orang yang dikalahkan, oleh sebab itu menangkanlah (aku).”’ (al Qamar 54:10)

Doa ini mengandungi 2 bahagian.

Bahagian pertama adalah persaan lemah atas diri sendiri.

Bahagian kedua adalah perasaan adanya kemenangan yang akan diberi Allah swt.

Jawapan Allah swt:

‘Maka Kami bukakan pintu-pintu langit dengan (menurunkan) air yang tercurah. Dan Kami jadikan bumi memancarkan mata air-mata air, maka bertemulah air-air itu untuk suatu urusan yang sungguh telah ditetapkan.’ (al Qamar 54: 11-12)

2. Doa Nabi Sulaiman a.s.

‘Ia berkata: “Ya Tuhanku, ampunilah aku dan anugerahkanlah kepadaku kerajaan yang tidak dimiliki oleh seorang juapun sesudahku, sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Pemberi.”’ (Shaad 38: 35)

Jawapan Allah swt:

‘Kemudian Kami tundukkan kepadanya angin yang berhembus dengan baik menurut ke mana saja yang dikehendakinya, dan (Kami tundukkan pula kepadanya) syaitan-syaitan semuanya ahli bangunan dan penyelam, dan syaitan yang lain yang terikat dalam belenggu.’ (Shaad 38: 36-38)

3. Doa Nabi Ayyub a.s.

‘”(Ya Tuhanku), sesungguhnya aku telah ditimpa penyakit dan Engkau adalah Tuhan Yang Maha Penyayang di antara semua penyayang.”’ (al Anbiya 21: 83)

Jawapan Allah swt:

‘Maka Kamipun memperkenankan seruannya itu, lalu Kami lenyapkan penyakit yang ada padanya dan Kami kembalikan keluarganya kepadanya, dan Kami lipat gandakan bilangan mereka, sebagai suatu rahmat dari sisi Kami dan untuk menjadi peringatan bagi semua yang menyembah Allah.’ (al Anbiya 21: 84)

 

Jutaan doa telah termakbul dan akan termakbul buat semua


Tak mampu saya taipkan di sini kisah2 dari sirah2 Rasulullah saw dan para sabahat saat doa2 mereka dimakbulkan Allah swt.

Tak mungkin mampu saya taipkan doa2 saya sendiri yang Allah swt telah makbulkan.

Al Mujib nya Allah swt. Banyak sekali doa2 kita yang telah Allah swt penuhi sehingga tak terhitung banyaknya. Itu yang kita dapat ingat, bagaimana dengan doa2 kita yang telah dimakbulkan dan kita terlupakan?😉

Terlalu banyak, bukan?

 

Bahasa doa

 

Saya tak berhajat untuk berkongsi waktu2 mustajab doa dan adab2 berdoa. Kalian sila rujuk penulisan Ummu Fida’.😀

Berkenaan bahasa doa, bagaimana kita yang tak sasterawan ini dapat menggubah bahasa yang indah2 agar menjadi asyik ketika berdoa?

Hmm.

 

Pernah datang seorang lelaki kepada Rasulullah saw lalu berkata, ‘Wahai Rasulullah, saya tidak pandai meniru bacaan2 kamu mahupun bacaan2 Muadz.’

Maka Rasulullah saw pun bertanya, ‘Apa yang dapat kamu baca?’.

Lelaki itu menjawab, ‘Aku mengatakan, “Ya Allah, sungguh aku meminta syurga dari Mu, dan berlindung dengan Mu dari api neraka.’

Rasulullah saw pun berkata, ‘Demikian jugalah aku dan Muadz biasa mengucapkannya.’

(HR Ibn Majah dan Ahmad)

[😀😀😀 Terharunya saya dengan akhlak Rasulullah saw. Sangat tawadhu.🙂 ]

 

Subhanallah.

Tidak apa tidak berbunga2 dalam berbahasa. Asal saja berbunga2 dalam hati.😉

Jujur kepada Allah swt. Tidak membebani diri dengan berbuat2 munajat. Asal saja timbul dalam diri kepasrahan kepada Allah swt, jangan risau tentang status doa kita.

Atau mungkin kita dapat belajar bahasa doa dari surah al Fatihah.

 

‘Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam. Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Yang menguasai Hari Pembalasan.’ (al Fatihah 1:1-4)

Ayat2 awalnya adalah pujian2 dan pengagungan kepada Allah swt.

 

‘Hanya Engkaulah yang kami sembah, dan hanya kepada Engkaulah kami meminta pertolongan.’ (al Fatihah 1: 5)

Ayat berikutnya merupakan penyandaran diri kepada Allah.

Kemudian barulah kita berdoa dan meminta:

 

‘Tunjukilah kami jalan yang lurus, (iaitu) jalan orang-orang yang telah Engkau beri nikmat kepada mereka; bukan (jalan) mereka yang dimurkai dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat.’ (al Fatihah 1: 6-7)

 

Rahsia tertundanya pengkabulan doa


Di dalam sebuah atsar disebutkan bahawa Allah swt bertanya kepada Jibril, ‘Wahai Jibril! Apakah hamba-hamba Ku berdoa kepada Ku?’

Jibril menjawab, ‘Ya.’

Allah bertanya lagi, ‘Apakah ia menghiba kepada Ku dalam meminta?’

Jibril menjawab, ‘Ya.’

Maka Allah berfirman, ‘Wahai JIbril, tangguhkanlah (pengabulan) permintaan hamba Ku, sebab Aku suka mendengar suaranya.’

Wallahua’lam.

 

Apa2pun, ketahuilah, selagi kita berdoa, selagi itu kita tidak akan binasa. Kita berada di dalam jaminan yang diberi Allah swt.😉

 

Kini tiba saatnya kita mulai berdoa!😀

 

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.